POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kelompok pro-Rusia telah mengumpulkan hampir $400.000 dalam cryptocurrency untuk mendanai perang Ukraina

  • Kelompok militer pro-Rusia telah mengumpulkan hampir $400.000 dalam cryptocurrency untuk mendanai perang Moskow dengan Ukraina.
  • Kelompok-kelompok tersebut mempromosikan sumbangan melalui Telegram dan menggunakan uang itu untuk membeli peralatan seperti drone.
  • Penelitian oleh TRM Labs menunjukkan bahwa pendanaan terenkripsi untuk mendukung perang Rusia akan terus berlanjut di tengah sanksi.

Kelompok pro-Rusia telah mengumpulkan ratusan ribu dolar dalam cryptocurrency untuk mendanai perang Moskow dengan Ukraina dan menghindari sanksi AS, menurut penelitian oleh perusahaan intelijen blockchain TRM Labs.

Laporan Senin, ditampilkan oleh Insider dan Pertama kali dilaporkan oleh CNBCGrup mengungkapkan bahwa mereka menggunakan aplikasi pesan terenkripsi Telegram untuk meminta sumbangan dalam bentuk token seperti bitcoin, ethereum, litecoin dan tether, kemudian membeli persediaan untuk milisi terkait Rusia dan mendukung pelatihan tempur di dekat perbatasan Ukraina.

Pada 22 September, kelompok-kelompok ini telah mengumpulkan $400.000 dalam cryptocurrency sejak dimulainya invasi Moskow ke Ukraina, menurut TRM Labs.

Misalnya, “Task Force Rusich” – kelompok paramiliter Rusia neo-Nazi di bawah sanksi AS – telah menerima lebih dari $ 144.000 dalam cryptocurrency sejak awal perang dan telah menggunakan uang itu untuk membeli barang-barang seperti radio dan peralatan pencitraan termal. Sementara itu, kelompok lain telah memberi militer Rusia pelindung tubuh dan drone, menurut TRM Laboratories.

Sejak perang Rusia dengan Ukraina, cryptocurrency Itu muncul sebagai cara bagi individu dan perusahaan Rusia untuk menghindari sanksi Barat. Pada bulan Maret, volume rubel yang diperdagangkan terhadap cryptocurrency mencapai titik tertinggi sejak Mei 2021.

di bulan Mei, Bank Sentral Rusia mengatakan Dia terbuka untuk menggunakan cryptocurrency untuk pembayaran internasional sebagai cara untuk menghindari sanksi Barat, setelah sebelumnya meminta mereka untuk dilarang. Itu terjadi setelah Uni Eropa, Amerika Serikat, dan sekutu lainnya memutus akses Rusia ke setengah dari cadangan mata uang asingnya yang lebih dari $600 miliar dan melarang bank-bank Rusia dari Swift, sistem pesan keuangan internasional.

READ  Uni Eropa dan negara-negara ASEAN memuji hubungan perdagangan dan investasi yang kuat dalam konsultasi bilateral baru-baru ini

Menurut TRM Labs, penggalangan dana cryptocurrency untuk mendanai perang Rusia kemungkinan akan berlanjut.

“Sanksi dan gangguan yang diamati dari infrastruktur perbankan elektronik Rusia kemungkinan akan meningkatkan adopsi cryptocurrency di antara saluran Telegram untuk mengumpulkan dana untuk invasi ke Ukraina,” kata TRM Labs dalam laporannya.