POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kelompok kampanye Satya Bhumi diluncurkan untuk memerangi deforestasi dan menegakkan hak asasi manusia di Indonesia | Berita | Bisnis lingkungan

Annisa Rahmawati, yang sebelumnya merupakan advokat lingkungan untuk Mighty Earth, akan memimpin acara tersebut. Rahmawati, yang menghabiskan karirnya berkampanye untuk Greenpeace Asia Tenggara sebagai aktivis, mengambil alih sebagai direktur eksekutif.

Delapan persen perusahaan yang berisiko terhadap hutan di Indonesia tidak memiliki komitmen deforestasi, konversi dan eksploitasi lahan gambut (NPDE), dan Satya Bumi akan bekerja untuk memastikan komitmen sukarela ini dilaksanakan, kata Rahmawati kepada Eco-Business.

Sektor swasta internasional tidak memimpin deforestasi di Indonesia; Sebaliknya ancaman bersifat internal.

bumi yang perkasa

“Setelah era NDPE, kami melihat kegagalan dalam implementasi komitmen ini,” kata Rahmawati, seraya menambahkan bahwa “E” dalam NDPE — eksploitasi — adalah masalah khusus di sektor sumber daya Indonesia.

Masyarakat adat di Indonesia tidak dilindungi secara memadai oleh hukum, tetapi PBB Pedoman Hak Asasi Manusia dan Bisnis Ini menawarkan “peluang besar” bagi LSM Indonesia untuk mengatasi eksploitasi masyarakat lokal dan masyarakat adat yang tinggal di daerah sekitar hutan, katanya.

Satya Bhoomi akan bekerja dengan masyarakat setempat untuk membantu melindungi tanah mereka, yang semakin sulit Pengesahan Omnibus Act. Undang-undang pro-bisnis yang diperkenalkan pada tahun 2020 membatasi kemampuan publik untuk menentang proyek-proyek yang dapat menyebabkan kerusakan lingkungan dan sosial.

Mighty Earth mengumumkan peluncuran Satya Bhumi di LinkedIn minggu lalu, dengan mengatakan bahwa ancaman terhadap hutan Indonesia sekarang datang dari dalam negeri dan bukan dari sumber internasional. “Swasta internasional tidak lagi menjadi yang terdepan dalam deforestasi di Indonesia, melainkan ancaman dari dalam negeri,” kata Mighty Earth dalam pengumumannya.

Dikatakan Mighty Earth, bersama dengan Satya Bhumi, akan bekerja pada kampanye termasuk pasar kebocoran domestik – perusahaan yang memperdagangkan produk terkait deforestasi – dan sektor berisiko hutan seperti karet di Jambi dan kelapa sawit di Papua.

READ  Ketua DPR mendukung tindakan keras polisi terhadap pemberi pinjaman online ilegal

Glenn Hurowitz, pendiri dan kepala eksekutif LSM tersebut, mengatakan Mighty Earth tidak akan menarik kehadiran fisiknya di Indonesia dan mungkin akan terus mempekerjakan konsultan untuk mengerjakan proyek-proyek tertentu. Fokus pekerjaan Mighty adalah “sektor internasional dan swasta,” katanya.

Kampanye besar LSM di Indonesia meliputi: “Membakar Surga”Ini menyoroti penebangan Korea-Indonesia dan deforestasi berat oleh konglomerat kelapa sawit Korindo di Papua, dan bekerja untuk menyelamatkan ekosistem Batang Toru di Sumatera Utara.

LSM yang bekerja untuk melindungi hutan negara yang kaya karbon dan orang-orang yang bergantung padanya telah mendapat tekanan yang meningkat di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir — terutama dari kelompok yang didukung asing.

Pada 2019, kelompok konservasi WWF mencabut izin konservasi hutannya. DDia ditangkap pada tahun berikutnya oleh Bill Jacobson, seorang jurnalis untuk situs lingkungan nirlaba Mongabay, menandai langkah lain oleh pihak berwenang untuk menindak para pencinta lingkungan.

Indonesia bukan satu-satunya negara di Asia Tenggara di mana kelompok masyarakat sipil berada di bawah tekanan yang meningkat. Undang-undang anti-intervensi asing Singapura, yang diperkenalkan tahun lalu, memudahkan untuk bersandar pada organisasi non-pemerintah. Ada pemerintahan yang semakin otoriter Dalam beberapa tahun terakhir LSM di seluruh wilayah telah dibatasi.