POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kelemahan energi China mendorong kebijakan Xi

Kongres Partai Komunis China ke-20 yang telah lama ditunggu-tunggu, secara luas dilihat saat Presiden China Xi Jinping menjalankan panggung Penobatan untuk periode ketigaDia mulai memberikan pidato Shi selama dua jam Fokus pada keamananTerhubung secara global, dan tetap di jalur lokal. Tak satu pun dari ini mengejutkan analis China, yang mengantisipasi tren ini sejak dini. Kebijakan domestik China dan petualangan luar negeri sangat dikondisikan oleh masalah energi, sehingga tidak peduli bagaimana China menyembunyikan detail melalui Tunda tanpa batas waktu Rilis data ekonomi dasar.

Postur militer yang agresif, terutama di Laut Cina Selatan dan Selat Taiwan, merupakan penangkal yang menggoda bagi masalah keamanan energi Beijing yang menghindari liberalisasi politik. Air ini merupakan pusat tahun 2049′hegemoni regionalDesain dan pertumbuhan ekonominya. Pada tahun 2021, 70% ekspor minyak bumi dan gas alam cair China, 60% dari total perdagangannya, dan 20% Dari semua perdagangan maritim dunia melewati perairan ini melalui Selat Malaka. Titik pencekik geografis ini berada di bawah kendali taktis yang ketat dari Angkatan Laut AS dan tunduk pada blokade. China bermimpi melanggar atau melewati throttle ini. Untuk perhatian Beijing, masalah ini saja tidur lebih buruk Pada tahun 2022. Inilah inti dari “Dilema Malaka” yang ingin dipecahkan oleh para ahli strategi dan politisi China.

Sembilan garis putus-putus, bagian terbesar dari perluasan wilayah langsung China yang mengklaim ribuan mil persegi tanah di Laut China Selatan, adalah salah satu dari banyak upaya untuk menyelesaikan dilema ini. Klaim besar-besaran ini mendekati perbatasan dan aset militer China ratusan mil dari Selat Malaka sambil memberinya zona ekonomi eksklusif yang berisi 11 miliar barelminyak dan 190 triliun kaki kubik dari gas alam.

Sementara China memiliki ruang untuk bermanuver dan pulau-pulau buatan di selatan, tidak ada kelonggaran seperti itu di Selat Taiwan. Sekitar 50% dari kapal kontainer dunia melewati Selat Taiwan pada tahun 2022, sehingga penting untuk ekspor Cina. Realitas strategis ini bersama dengan isu abadi status Taiwan menjadikan ini titik fokus untuk tindakan China. Fakta bahwa Selat Taiwan yang terlindungi dengan baik, dan Selat Malaka, berada di bawah kendali kekuatan asing semakin mewaspadai Beijing.

Mengatasi masalah strategis ini dengan kekuatan militer tetap tidak mungkin dalam jangka pendek hingga menengah. Ketidakseimbangan militer melawan China sementara strategi AS di Indo-Pasifik telah berhasil menarik Sekelompok sekutu yang membantu. Diplomasi “prajurit serigala” Beijing telah menjadi bumerang. Kompleks industri militer China yang relatif lemah, berbagai masalah ekonomi, kehadiran Angkatan Laut AS, ASEAN yang baru-baru ini diberdayakan, dan kesulitan taktis yang sangat besar dari perang amfibi, semuanya memaksa China untuk mengambil jalan yang berbeda.

Untuk melewati titik tersedak geografis dan memperoleh sumber energi alternatif, Beijing berinvestasi dalam koneksi energi daratnya pakistanDan MyanmarRusia, Asia Tengah, Iran dan Turki. Dalam jangka panjang, mengembangkan rute-rute ini dapat mengakhiri paparan China terhadap kekuatan angkatan laut dan melemahkan posisi strategis Amerika. Washington tidak cukup memperhatikan strategi China daratan.

Melalui Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC), China mendapatkan akses langsung ke Samudera Hindia dan sumber energi yang dekat dengan Timur Tengah. Pembangunan “pipa perdamaian” gas alam baru oleh Sinopec China, yang menghubungkan Iran dan Pakistan, akan memungkinkan akses Beijing ke sumber energi permintaan tinggi (sudah memperoleh 7% minyaknya dari Iran) dan memasuki ranah politik Timur Tengah. Kemacetan pasokan dan transit terus-menerus bertentangan dengan rencana Beijing. Medan yang menantang, biaya transit, dan Sentimen anti-Cina Semua adalah hambatan untuk visi ini, tetapi mengingat keharusan strategis, itu bukan hambatan yang tak tertahankan.

Hambatan serupa juga terjadi di koridor transportasi lainnya. Di Myanmar, Koridor Ekonomi China-Myanmar (CMEC) harus melakukannya Menghadapi masalah Berasal dari kudeta militer 2021, demokratisasi yang digagalkan, dan gejolak etnis di puncak Perang sipil. Bahkan remote control Jalan Laut Utara Dia menyeberangi Kutub Utara untuk menghindari Malaka, yang secara politik terancam oleh invasi Rusia ke Ukraina. Sebisa mungkin, Beijing belum membuat rute jarak dekat di sekitar Malaka.

Jika pasar luar negeri tidak dapat memperbaiki masalah energi China, Xi berharap investasi dalam negeri bisa. Sebagian besar “Impian China” Xi mencakup “energi masa depan”, tidak hanya untuk keuntungan lingkungan, tetapi karena ini adalah cara untuk mengurangi kelemahan strategis China. Realitas memindahkan ekonomi dan populasi yang begitu besar melalui transisi energi, terutama ketika hal itu menghalangi mereka Perencanaan negara yang berlebihanMereka mengejar Xi, memaksanya. untuk mundur Dari rencana sebelumnya, bahkan lebih tidak realistis.

Sebagian besar perencanaan dan kebijakan ekonomi domestik China difokuskan pada energi dan didasarkan pada trilogi yang telah terbukti, yang disarankan AS untuk diperiksa dan ditiru sedapat mungkin. Pertama, investasi besar dalam tenaga nuklir, penyulingan uranium, dan reaktor modular akan menjadikan China sebagai negaranya Kepemimpinan Energi Nuklir Di Asia. Kedua, Cina Investasi dan kontrol besar Pada setiap langkah rantai pasokan mineral tanah jarang, terutama coltan dan litium, China membantu memonopoli infrastruktur energi masa depan. Ketiga dan terakhir, investasi yang signifikan dalam Pembangkit Listrik Tenaga Air (Meskipun ini tidak dapat disimulasikan dalam praktik di Amerika Serikat karena kurangnya kapasitas, alasan lingkungan, dan alasan izin.) Investasi Cina yang banyak dipublikasikan dalam energi terbarukan melengkapi trifecta ini, tetapi tidak muncul secara terpusat dalam rencana energi mana pun.

Sementara Xi berencana, dia menertawakan keadaan (demi Tuhan). Untuk semua noise yang ditampilkan pada 20kesepuluh Kongres partai, China tetap sangat rentan terhadap gangguan energi baik oleh aktor asing, atau partainya sendiri kegagalan lokal. Masalah-masalah ini mendorong kebijakan Cina, baik luar negeri maupun dalam negeri. Keamanan energi merupakan pusat kebijakan dan strategi China, bisa dibilang lebih dari banyak entitas pemerintah lainnya. Saat Anda mencoba memahami Cina, jangan lihat daun tehnya, lihat kabel listriknya.

READ  Pelajari bahasa Franca di dunia