POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hunger

Kelaparan yang mengamuk di Nigeria di bawah pemerintahan GPC

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengeluarkan peringatan pada 30 Juli 2021 bahwa kelaparan diperkirakan akan meningkat di 23 titik panas global sebelum akhir tahun, mengutip peringatan tertinggi untuk kondisi “bencana” di Ethiopia, Madagaskar selatan, Yaman, Sudan dan Nigeria.

Di negara di mana pemerintahan Kongres Umum Rakyat yang berkuasa, Mayor Jenderal Muhammad Bukhari (pensiunan), telah menghabiskan banyak uang untuk memerangi kemiskinan dalam enam tahun terakhir; Dan seperti Perang Korupsi, anggaran tahunan anti-kemiskinan negara kita telah meningkat secara eksponensial di bawah pemerintahan saat ini. Namun, kondisi yang seharusnya ditangani telah memburuk, dan masalah yang terkait erat seperti pengangguran lulusan dan kejahatan telah meningkat secara astronomis di kota-kota kita.

Sementara tidak ada yang lebih langsung bertanggung jawab atas kemiskinan di Nigeria daripada sistem politik kita yang merusak, mendestabilisasi, demoralisasi, dan tidak manusiawi – sebuah sistem yang menghancurkan dirinya sendiri dan melanggengkan kelaparan dan kejahatan dengan memikat warga miskin ke jalan buntu bantuan paliatif di tempat pemungutan suara. kemunduran umat manusia.

Memberikan pemerintah APC saat ini di Nigeria nilai D- yang lebih baik dalam kebijakan ekonomi mencerminkan bias saya untuk mencoba ide-ide baru untuk mengurangi kelaparan di masyarakat kita.

Mendiang Presiden AS Franklin Delano Roosevelt pernah berkata, “Masuk akal untuk mengambil suatu metode dan mencobanya. Jika Anda gagal, akui secara terbuka dan coba yang lain. Tapi yang terpenting, cobalah sesuatu.” Dalam beberapa hal, mengelola urusan negara seperti menjalankan perusahaan swasta. Jika Anda tidak terus-menerus memperbarui produk dan cara perusahaan beroperasi, pesaing akan melewati Anda, dan investor akan lari.

Setuju bahwa pemerintahan DPP mantan Presiden Goodluck Jonathan telah meninggalkan ekonomi yang berjalan buruk, namun Jenderal Buhari telah melakukan jauh di bawah rata-rata dalam menghitung beberapa lubang hitam yang mengancam menelan seluruh perekonomian kita. Sebagai contoh, meskipun tidak jelas bagi siapa pun di Nigeria saat ini bagaimana negara kita akan menghadapi beberapa tantangan abad kedua puluh satu di pasar global, terutama sekarang karena begitu banyak kebijakan telah melumpuhkan ekonomi kita karena sistem militer tidak telah diganti, saat ini berpendapat bahwa Buhari menghibur bahwa satu-satunya katalis untuk pemulihan ekonomi Nigeria adalah pembatasan impor permanen. Sementara seluruh konsep ekonomi berkisar pada penawaran dan permintaan; Dan setiap mahasiswa Ekonomi 100 yang baik memahami bahwa tidak ada alternatif selain ekonomi perdagangan bebas di dunia modern.

READ  Jalan-jalan di Indonesia menarik manfaat dari dana pensiun asing

Inilah sebabnya mengapa Buhari dan semua penggali kubur ekonomi di pemerintahannya tidak boleh menganggap kebaikan pemilih Nigeria sebagai kelemahan, dan segera menyadari bahwa hal tersulit dalam pemerintahan adalah mengabaikan masalah kemiskinan dari warga, dan memotong ekonomi negara. Seluruh dunia terus bermain sebagai korban dengan menyalahkan pemerintahan sebelumnya.

Lebih dari 70 tahun yang lalu, misalnya, Cina pernah digambarkan jauh di depan kota Eropa mana pun dalam hal bangunan dan jembatannya, jumlah rumah sakit umum, dan pemeliharaan ketertiban umum, gaya, dan penyempurnaan yang efektif. orang. Kemudian, orang Cina membangun Tembok Besar dan mengisolasi diri dari seluruh dunia. Setelah itu, pembangunan di China terhenti, dan negara itu jatuh tanpa harapan di belakang negara-negara lain di dunia dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Nigeria sejak larangan impor oleh administrasi militer Jenderal Obasanjo pada 1979, memburu raksasa ritel seperti Kingsway dan Leventis dengan ribuan karyawan. bisnis di negara yang tidak dapat memproduksi pasta gigi biasa. Tapi, tidak seperti perbatasan Nigeria di mana agen bea cukai melihat produk buatan Amerika sebagai kebencian di masyarakat kita, China saat ini mendapatkan rasa hormat internasional sebagai salah satu negara adidaya dunia karena mengembalikan kebanggaan nasional setelah puluhan tahun mengalami deprivasi sosial dan ekonomi.

Demikian pula, salah satu kisah paling menginspirasi selama 60 tahun terakhir adalah kisah negara-negara berkembang yang terperosok dalam kemiskinan ekstrem setelah Perang Dunia II tetapi menerapkan kebijakan ekonomi yang tepat yang menghasilkan kemakmuran luar biasa di negara mereka. Tidak seperti Nigeria, Taiwan, Korea Selatan, Singapura, Malaysia, Thailand, dan Chili, mereka berhasil hanya karena mereka menekankan prinsip-prinsip ekonomi dasar, seperti pembatasan pemerintah yang lebih sedikit terhadap impor, pasar terbuka, pajak impor yang lebih rendah, dan industri yang kompetitif; Dan, tentu saja, keduanya sangat menghargai pendidikan sesama warga negaranya.

Semua prinsip ini membuka ekonomi mereka dan bergabung dengan ekonomi negara maju. Tidak diragukan lagi, kemajuan ini dapat dicapai oleh negara mana pun, dan Nigeria juga dapat membebaskan diri dari kemiskinan untuk bergabung dengan barisan negara-negara industri dalam sepuluh tahun ke depan. Hal ini dapat dicapai, misalnya, dengan mengadopsi kebijakan berbasis pertumbuhan dan menarik tali pada agen bea cukai “Fine Bar” di perbatasan kita. Memang, negara ini dapat memberikan kontribusi positif yang sangat besar bagi kesejahteraan warganya dan kemakmuran semua orang Afrika.

READ  Para pemimpin Vietnam dan Indonesia sepakat untuk meningkatkan kerja sama kesehatan di tengah pandemi COVID-19

Kisah sukses lainnya sedang ditulis, tetapi tiga raksasa negara berkembang – India, Brasil, dan Indonesia – semuanya telah berbelok ke arah potensi kemakmuran ekonomi. Dengan populasi sekitar 950 juta, India secara bertahap menyingkirkan reputasinya sebagai ekonomi sosialis. Perdagangan dengan Eropa Barat dan Amerika Serikat meningkat; Rupiah menguat di pasar keuangan internasional. Tingkat melek huruf telah meningkat lebih dari 170 persen sejak tahun 1960; GNP per kapita telah meningkat dari $110 menjadi lebih dari $700 dalam 30 tahun terakhir. Terlepas dari kenyataan bahwa India menderita konflik agama (seperti yang dilakukan Nigeria saat ini) dan perang saudara, India telah menjadi negara adidaya di abad kedua puluh satu dengan menempuh jalur ekonomi pasar bebas.

Brasil, yang merupakan rumah bagi lebih dari setengah populasi Amerika Selatan, telah mencapai transformasi ekonomi yang luar biasa dalam 25 tahun terakhir. Diganggu oleh hiperinflasi, utang luar negeri yang tinggi, infrastruktur publik yang runtuh, dan korupsi politik yang tersebar luas di Nigeria, pemerintahan Presiden Itamar Franco telah membuka pintu bagi reformasi ekonomi. PDB Brasil tumbuh dari lebih dari empat persen pada tahun 1993 dengan hampir 10 persen peningkatan produksi industri. Ekspor ke Amerika Serikat telah meningkat lebih dari 85 persen selama 25 tahun terakhir. Dia setuju bahwa Brasil memiliki masalah besar seperti Nigeria. Namun, dengan peningkatan besar-besaran dalam kegiatan bisnisnya, ia memiliki potensi untuk menjadi front ekonomi bagi negara-negara Amerika Latin lainnya.

Indonesia adalah contoh lain bagaimana negara berkembang dapat bertransisi dari kemiskinan menuju kemakmuran dengan mengadopsi kebijakan pasar bebas. Indonesia merupakan negara terpadat keempat di dunia, setelah China, India, dan Amerika Serikat. Ini adalah negara Muslim terbesar di dunia dengan populasi lebih besar dari semua bangsa Arab digabungkan selama lebih dari 40 tahun sekarang, penduduk Indonesia yang hidup dalam kemiskinan ekstrim telah menurun dari 60 persen menjadi sekitar 10 persen. Pendapatan per kapita tahunan meningkat dari $50 menjadi $650. Sama seperti Nigeria, Indonesia telah menderita korupsi politik dan nepotisme, tetapi kemajuan mereka berlanjut seiring dengan meluasnya kebebasan ekonomi di negara ini.

READ  Indonesia, Afrika Selatan, dan Meksiko Dukung Usulan Reformasi Pajak Global G7 - Bisnis

Turki telah mengubah dirinya dari keranjang ekonomi menjadi keranjang roti ekonomi. Mulai tahun 1980-an, mendiang perdana menteri Turki, Turgut Ozal, secara tegas mencabut pembatasan perdagangan, meliberalisasi kebijakan pemerintah, dan mengintegrasikan Turki secara ekonomi dengan Eropa Barat—jenis keberanian yang sulit dicapai para pemimpin Nigeria sejak pemerintahan militer. Kebijakan-kebijakan ini meningkatkan pendapatan per kapita Turki dari $1.400 menjadi $2.000 pada awal 1990-an ketika pemerintahan Tansu iller yang baru berjanji untuk menjaga Turki di jalur reformasi ekonomi yang sama.

Meksiko telah menjadi negeri ajaib ekonomi selama tiga dekade terakhir. Di bawah kepemimpinan mantan Presiden Carlos Salinas de Gortari, Meksiko telah meningkatkan perdagangannya dengan Amerika Serikat, meliberalisasi industri yang dikelola negara, memulihkan kepercayaan dunia terhadap peso dan menghilangkan pengeluaran pemerintah yang selangit sementara istri para pemimpin Nigeria terus mendorong SUV pemerintah ke pasar Bodega dan membeli kayu bakar. Sejak Meksiko mulai mengurangi pembatasan perdagangannya pada tahun 1986, ekspor AS ke negara itu telah meningkat dari $12,4 miliar menjadi hampir $50 miliar pada tahun 1992. Akibatnya, Meksiko telah menjadi ekonomi paling progresif di Amerika Latin dan telah menjadi panutan bagi negara-negara lain. .

Kembali ke rumah di Nigeria, kita tidak akan pernah bisa pergi dari kemiskinan menuju kemajuan, terutama di bawah sistem politik besar-besaran saat ini kecuali kita menetapkan nilai-nilai yang melampaui korupsi, nepotisme, dan perjalanan ke luar negeri yang mahal untuk perawatan medis. Dan bagaimana kita menghadapi tantangan serius ini dalam beberapa tahun akan menentukan tidak hanya masa depan kita sebagai sebuah negara, tetapi juga masa depan demokrasi kita, kemakmuran ekonomi kita, dan posisi kita di benua Afrika!

Adeyeye adalah pemilik, Crown Heights College, Ibadan, Negara Bagian Oyo