POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekhawatiran terhadap kereta api berkecepatan tinggi yang didukung Tiongkok tidak menggagalkan lembaga Indonesia

Kekhawatiran terhadap kereta api berkecepatan tinggi yang didukung Tiongkok tidak menggagalkan lembaga Indonesia

Telah lama ditunggu dan didukung oleh Tiongkok Kereta api berkecepatan tinggi antara Jakarta dan Bandung Dibuka untuk umum pada 2 Oktober, penerbangan kereta berkecepatan tinggi pertama menyelesaikan pembangunan kereta berkecepatan tinggi di Indonesia. Tiongkok memberikan dukungan finansial yang signifikan terhadap proyek ini melalui bank-bank politik dan badan usaha milik negaranya.

Meskipun ada kekhawatiran bahwa hal ini dimaksudkan untuk mendapatkan pengaruh di negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara, Indonesia dengan tegas mempertahankan keagenannya dan meminimalkan dampak terhadap kedaulatan perekonomian dengan memastikan bahwa Indonesia tidak memberikan anggaran negara sebagai jaminan untuk proyek tersebut. Yang jauh melebihi perkiraan biaya awal.

Proyek ini adalah salah satu dari banyak proyek yang dilihat dari sudut pandang persaingan geopolitik di Asia Tenggara, meskipun proyek ini tampaknya merupakan kemenangan ekonomi strategis bagi Indonesia dan Tiongkok karena Indonesia mampu mengisi kesenjangan infrastruktur telekomunikasi sementara Tiongkok mampu memenuhi kebutuhannya. untuk itu. . Pengaruhnya melalui Belt and Road Initiative (BRI). Namun, proyek tersebut menderita Masalah-masalah ekonomi.

Diplomasi jebakan utang?

Dengan konstruksi yang dimulai pada tahun 2016 pada puncak Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok, sebagian besar pembiayaan proyek ini disediakan oleh China Development Bank, dengan anggaran besar yang dimulai dengan pembiayaan lunak sebesar US$4,5 miliar melalui proyek bersama antara Indonesia dan Tiongkok. Namun, karena COVID-19 dan penundaan logistik lainnya, proyek ini kehabisan waktu dan melebihi anggaran sebesar $1,2 miliar.

Untuk menutupi hal ini, Tiongkok ingin Indonesia menawarkan anggaran pemerintahnya sebagai jaminan, sehingga menimbulkan pertanyaan apakah Tiongkok mempraktikkan diplomasi perangkap utang di negara berkembang.

Masih ada pertanyaan mengenai tekanan terhadap Indonesia untuk membayar kembali pinjaman yang sangat besar ini, dimana Tiongkok mendorong tingkat bunga pembayaran sebesar 3,4 persen, sementara Indonesia bersikeras untuk menurunkan tingkat bunga sebesar 2 persen.

READ  Proteksionisme terkait transisi energi mempersulit hubungan ekonomi antara Australia dan Indonesia

Namun Tiongkok bukanlah satu-satunya negara yang menyediakan dana untuk proyek ini. Pembiayaan kereta cepat Jakarta-Bandung awalnya merupakan kompetisi antara China dan Jepang. Setelah Jepang berhasil mengatasi tantangan kepadatan penduduk Jakarta dengan membangun sistem angkutan massal kereta api Jakarta pada tahun 2000an, sebuah peluang untuk meningkatkan konektivitas antar kota diusulkan dalam bentuk jalur kereta api kecepatan tinggi Bandung-Jakarta.

Pada tahun 2015, Tiongkok dan Jepang mengajukan penawaran. Meskipun terdapat manfaat tambahan dalam tawaran Tiongkok, seperti tawaran transfer teknologi, alasan utama Jepang kalah dalam tawaran tersebut adalah desakan Jepang untuk memberikan jaminan pinjaman dari pemerintah Indonesia. Hal ini menyoroti bagaimana Indonesia berupaya mempertahankan kedaulatannya.

Karena Indonesia menolak tawaran Jepang karena alasan tersebut, Indonesia bersikeras akan menuntut hal yang sama dari China. Namun, Beijing bersikap tegas ketika Jakarta memintanya untuk membayar surplus anggaran, sebuah pertemuan yang membuat tegang hubungan ekonomi antara Indonesia dan Tiongkok yang dulunya kuat.

Proyek infrastruktur besar serupa, seperti Nusantara – proyek ambisius Presiden Indonesia Joko Widodo untuk memindahkan ibu kota negara ke Kalimantan Timur – pada awalnya menarik minat pendanaan Tiongkok dari perusahaan seperti Alibaba Cloud, namun akhirnya gagal membuahkan hasil.

Negara-negara Asia Tenggara mempunyai agensi

Namun, apa yang dijelaskan oleh proyek kereta api berkecepatan tinggi adalah bahwa Indonesia bertekad untuk mempertahankan lembaganya dalam inisiatif-inisiatif tersebut, yang terlihat dari keputusannya untuk membayar biaya overhead dari anggarannya sendiri. Ada tren yang berkembang di Asia Tenggara di mana negara-negara akan mengikuti langkah serupa meskipun Tiongkok menjanjikan investasi infrastruktur yang besar.

Kereta Api Pantai Timur Malaysia, yang dibiayai oleh Bank Ekspor-Impor Tiongkok, juga menghadapi masalah serupa. Proyek ini terhenti sejak tahun 2016, dengan perkiraan biaya awal sebesar US$16 miliar, dan dinegosiasi ulang oleh Perdana Menteri Mahathir Mohamad pada tahun 2019 menjadi US$11 miliar dan kontrak yang menguntungkan bagi pekerja Malaysia agar investasi tersebut menjadi kesepakatan yang lebih adil antara Malaysia dan Tiongkok. .

READ  Puncak kesuraman di Tiongkok atau rawa geopolitik?

Demikian pula di Thailand, Tiongkok hampir membangun jalur kereta api berkecepatan tinggi yang menghubungkan Bangkok ke Nakhon Ratchasima, mendapatkan dana dari EXIM Bank Tiongkok dan China Railway International Company Limited milik negara. Biayanya diperkirakan mencapai 179 miliar baht (5 miliar dolar AS), dimana 13,2 miliar baht di antaranya berasal dari anggaran pemerintah Thailand, dan Tiongkok akan menyediakan sisa 166 miliar baht melalui pembiayaan lunak.

Namun, kondisi pembiayaan telah menimbulkan kekhawatiran bagi Kantor Pengelolaan Utang Publik Thailand. Pihak berwenang Thailand tidak menerima persyaratan pinjaman Tiongkok, khususnya transfer teknologi (persyaratan pinjaman menetapkan bahwa Thailand dibatasi untuk menggunakan teknologi Tiongkok) dan persyaratan untuk menggunakan material dan pekerja Tiongkok dalam konstruksi.

Akibatnya, proyek tersebut menemui jalan buntu.

Proyek kereta cepat Jakarta-Bandung menyoroti bahwa meskipun peran ekonomi Tiongkok masih signifikan melalui pembiayaan pembangunan, peran negara-negara Asia Tenggara tidak dapat dikesampingkan.

Hal ini mempunyai implikasi luas terhadap geopolitik kawasan, yang seringkali hanya dilihat melalui kacamata persaingan antara Amerika Serikat dan Tiongkok. Negara-negara Asia Tenggara pada akhirnya akan melindungi kepentingan mereka sendiri tanpa harus memilih “pihak” atau bergantung pada kekuatan besar mana pun.

Teesta Prakash adalah mantan rekan peneliti di Program Asia Tenggara dan Jack Sato adalah analis data untuk Indeks Energi Asia di Lowy Institute. Komentar ini pertama kali muncul di blog Lowy Institute, The Interpreter.