POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kecerdasan Pertanian: Mengatasi Kemunduran Pertanian Indonesia

Oleh Suryo Viono – IPB University, Indonesia Bogor (Indonesia), 30 Maret (360info) Indonesia terancam kehilangan sebagian besar petaninya dalam satu generasi. Dukungan pemerintah dan peningkatan teknologi pertanian dapat membendung tren tersebut.

Badan Pembangunan Nasional Indonesia mengatakan tidak akan ada petani profesional di Indonesia pada tahun 2063. Kaum muda tidak bergabung dengan industri, pertanian menjadi lebih mahal dan petani tidak diperlakukan secara adil dalam rantai pasokan panjang produksi pangan.

Sepertiga petani Indonesia (37 persen menurut sebuah penelitian) berusia di atas 54 tahun. Sebaliknya, hanya 10 persen petani berusia antara 25 dan 34 tahun. Saat petani pensiun, semakin sedikit petani muda yang menggantikan mereka. Pada tahun 1976, 65,8 persen tenaga kerja dipekerjakan di bidang pertanian, tetapi pada tahun 2019 jumlah itu turun menjadi hanya 28 persen. Menurunnya tenaga kerja tidak diimbangi dengan peningkatan teknologi dan kualitas yang tidak memadai di sektor ini. Kekurangan tenaga kerja ini akan berdampak langsung pada proses produksi pertanian dan pada gilirannya mempengaruhi kuantitas dan kualitas produk pertanian. Sulitnya mencari pekerja, terutama untuk pertanian pangan, mengakibatkan biaya tenaga kerja yang lebih tinggi. Ketika pertanian menjadi lebih mahal, semakin banyak petani yang menjual tanah mereka dan mengubahnya. Di tengah masalah yang berkembang ini, kecukupan pangan menjadi perhatian terbesar. PDB suatu negara mendukung kekurangan pangannya sehingga tidak bergantung pada pasokan negara lain. Ketika jumlah petani sangat berkurang, negara harus beralih ke produsen eksternal, yang mungkin menjadi prioritas mereka sendiri dan dapat diandalkan. Misalnya, selama epidemi Pemerintah-19 banyak negara produsen makanan enggan mengekspor makanan mereka karena fokus mereka pada distribusi domestik mereka sendiri.

READ  Kota Jakarta di Indonesia terus tenggelam di bawah tanah

Menurut penelitian Aliansi Rakyat untuk Kedaulatan Pangan tahun 2015 dan IPB University, anak muda berpikir bahwa menjadi petani tidak menguntungkan. Mereka percaya bahwa tantangan pertanian semakin meningkat dan risiko kegagalan semakin meningkat.

Pemerintah memiliki peran kunci untuk bermain di sini sebagai pembuat kebijakan. Salah satu penyebab turunnya pendapatan petani adalah kurangnya fair trade di bidang pertanian. Petani menghadapi risiko yang lebih tinggi dalam jangka panjang, tetapi mereka menghasilkan lebih sedikit keuntungan bagi konsumen dibandingkan dengan yang lain dalam rantai pasokan.

Kebijakan pemerintah yang memberikan insentif khusus bagi petani muda akan membantu mengubah cara berpikir anak muda tentang pertanian. Peningkatan akses lahan pertanian dan kredit, perluasan jaringan dan informasi serta penguatan potensi petani muda akan membuktikan bahwa pertanian dapat menjadi agribisnis yang menggiurkan dan menarik.

Kaum muda juga menganggap bekerja di pertanian lebih merupakan aktivitas fisik. Teknologi merupakan pilihan terbaik untuk mengatasi masalah tersebut, sehingga perguruan tinggi dan lembaga penelitian pertanian disarankan untuk memberikan prioritas tinggi pada pengembangan teknologi pertanian. Di sisi produksi, teknologi ini memudahkan pekerjaan fisik yang dilakukan di lahan dan meningkatkan efisiensi, mengurangi biaya produksi dan meningkatkan margin keuntungan. Paradigma pembangunan agro memandang petani sebagai komoditas. Kebijakan berorientasi pada keputusan dan tidak memperhitungkan dampaknya terhadap petani. Petani memainkan peran penting dalam produksi pangan, sehingga kekuatan mereka sangat penting. Pemberdayaan petani, yang mencakup pembangunan dan peningkatan kemampuan teknologi, partisipasi dan akses ke sumber daya, merupakan aspek kunci dari pembangunan pertanian. Jika petani tidak memiliki kapasitas yang cukup untuk menggunakan teknologi tersebut, maka teknologi tersebut akan sia-sia betapapun canggihnya teknologi tersebut. Petani yang berdaya akan menjadi petani aktif yang dapat beradaptasi dengan cepatnya perubahan iklim dan perubahan kehidupan sosial, bisnis dan politik.

READ  Keadilan Energi: Bukan Pilihan, tetapi Diperlukan dalam Perubahan Energi - Senin, 25 April 2022

Masyarakat sipil dan asosiasi petani memainkan peran penting dalam pemberdayaan petani, tetapi mereka membutuhkan dukungan pemerintah untuk membuat dampak yang besar.

Pemindahan tenaga kerja dari pertanian ke sektor lain tidak membahayakan ketahanan pangan: peningkatan yang signifikan dalam keterampilan petani dan penggunaan teknologi tepat guna. Negara-negara maju dengan persentase petani yang rendah dan negara-negara yang memproduksi pangan yang cukup untuk penduduknya menunjukkan apa yang dapat dicapai.

Pemerintah dapat mendukung sistem pengelolaan pangan agar lebih fleksibel dalam menghadapi perubahan keadaan sehingga petani dapat memperoleh imbalan yang adil atas jerih payahnya.

Kebijakan pemerintah dapat memastikan bahwa agroindustri bekerja sama dengan petani. Ini dapat mendukung sistem penggunaan dan pengembangan teknologi yang mempromosikan kesehatan industri dan kesejahteraan petani.

Pengetahuan petani merupakan tulang punggung pembangunan pertanian Indonesia. Dengan dukungan pemerintah, teknologi maju dan bantuan organisasi pertanian, generasi masa depan petani Indonesia akan dapat memperoleh kekuatan penuh untuk menghadapi tantangan masa depan. (360info.org) AMS AMS

(Cerita ini tidak diedit oleh staf Dev Discourse dan dibuat secara otomatis dari Umpan Sindikasi.)