POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebocoran helium yang terus berlanjut menyebabkan penundaan tambahan bagi pesawat ruang angkasa Boeing Starliner

Kebocoran helium yang terus berlanjut menyebabkan penundaan tambahan bagi pesawat ruang angkasa Boeing Starliner

Peluncuran pesawat Boeing Pesawat luar angkasa Starliner telah mengalami penundaan Kapsul tersebut akan ditunda setidaknya empat hari lagi, dari Selasa depan hingga 25 Mei, karena upaya yang sedang berlangsung untuk mengatasi kekhawatiran tentang kebocoran helium kecil dalam sistem propulsi kapsul, kata para pejabat pada hari Jumat.

Komandan misi Barry “Butch” Wilmore dan co-pilot Sunita Williams sekarang bertujuan untuk meluncurkan dari landasan 41 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida pada pukul 15:09 EDT setiap minggu mulai hari Sabtu, dan menetapkan tempat berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari berikutnya . Hari ini, 26 Mei pukul 16:12

Para astronot berharap untuk lepas landas pada uji penerbangan Starliner pertama pada 6 Mei, tetapi hitungan mundur telah dimulai. telah dibatalkan Karena ada masalah pada katup pelepas tekanan oksigen di tahap atas roket Atlas 5 Centaur.

Kapsul awak Boeing Starliner di atas tahap kedua roket United Launch Alliance Atlas 5 di Launch Complex 41 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral awal bulan ini.

Aliansi Peluncuran Bersatu


Atlas 5, yang dibuat oleh United Launch Alliance, dipindahkan dari landasan ke Fasilitas Integrasi Vertikal terdekat milik perusahaan di mana katup yang mencurigakan diganti dan dibersihkan untuk peluncuran.

Kebocoran helium yang tidak terkait diamati pada sistem tekanan propelan Starliner selama hitungan mundur peluncuran awal, tetapi tetap dalam batas aman untuk penerbangan. Setelah Atlas 5 dan Starliner dikembalikan ke VIF untuk penggantian katup oksigen, manajer memutuskan untuk melihat lebih dekat masalah helium.

Kebocoran ditemukan pada tabung yang membentuk manifold helium No. 2 di dalam salah satu dari empat rakitan “rumah anjing” yang tersebar di bagian luar modul layanan berbentuk silinder Starliner. Setiap kandang dilengkapi empat mesin Orbital Maneuver and Attitude Control – OMAC – dan empat jet Mini Reaction Control.

Gas helium terkompresi digunakan untuk mendorong propelan ke dalam mesin roket di setiap rumah, serta empat mesin pembatalan peluncuran yang kuat yang hanya akan menyala jika terjadi masalah besar dengan Atlas 5 dalam perjalanan ke orbit.

Insinyur mengencangkan baut ke flensa tempat kebocoran ditemukan, mengetuk saluran dan kemudian melakukan tes untuk menentukan apakah kebocoran masih ada. Sementara itu, peluncurannya ditargetkan ulang pada 21 Mei.

Namun ternyata, pengujian menunjukkan bahwa kebocoran tersebut masih ada. Manajer misi mempertimbangkan berbagai pilihan untuk memecahkan masalah tersebut, namun pada hari Jumat memutuskan untuk melanjutkan ke peluang peluncuran pada tanggal 25 Mei, sambil menunggu tinjauan tambahan dan analisis data untuk menunjukkan bahwa kebocoran, yang saat ini stabil dan dalam batas yang dapat diterima, tidak akan bertambah buruk. Dalam perjalanan.

“Uji tekanan… menunjukkan bahwa kebocoran pada flensa stabil dan tidak akan menimbulkan risiko pada tingkat ini selama penerbangan,” kata NASA dalam sebuah postingan blog. “Pengujian juga menunjukkan bahwa sistem propulsi lainnya terkunci secara efektif di seluruh modul layanan.

“Tim Boeing sedang mengembangkan prosedur operasional untuk memastikan sistem mempertahankan kemampuan kinerja yang memadai dan redundansi yang memadai selama penerbangan. Ketika pekerjaan ini berlanjut, (manajer misi) akan memerlukan beberapa hari ke depan untuk meninjau data dan prosedur untuk membuat keputusan akhir.” Sebelum memulai hitung mundur perjalanan.”

Pesawat ruang angkasa Atlas 5 dan Starliner saat ini ditempatkan di Fasilitas Integrasi Vertikal United Launch Alliance, bangunan yang terlihat di sini di belakang roket ketika booster ditempatkan di landasan peluncuran untuk lepas landas awal bulan ini.

Aliansi Peluncuran Bersatu


Wilmore dan Williams, keduanya pilot uji veteran Angkatan Laut dan astronot dengan empat perjalanan ke stasiun di antara mereka, kembali ke Johnson Space Center di Houston setelah penerbangan 6 Mei untuk berpartisipasi dalam simulasi penerbangan tambahan. Mereka diperkirakan akan kembali ke Florida minggu depan.

Starliner adalah salah satu dari dua kapal feri awak yang dikembangkan secara komersial yang dipesan oleh NASA setelah program pesawat ulang-alik dihentikan pada tahun 2011. SpaceX memenangkan kontrak senilai $2,6 miliar untuk mengembangkan Pesawat luar angkasa Crew Dragon milik perusahaan Boeing menerima $4,2 miliar untuk mengembangkan Starliner.

NASA menginginkan pesawat ruang angkasa dari produsen yang berbeda untuk memastikan bahwa badan tersebut masih memiliki cara untuk mengangkut astronot ke stasiun luar angkasa meskipun terjadi masalah yang membuat kapal feri salah satu perusahaan dilarang terbang.

SpaceX meluncurkan awak dua orang pertamanya pada tahun 2020. Sejak itu, perusahaan tersebut telah meluncurkan delapan penerbangan rotasi awak yang disponsori NASA ke stasiun tersebut, tiga misi penelitian komersial ke laboratorium, dan penerbangan yang didanai swasta untuk dua pria dan dua wanita. Ke orbit Bumi yang rendah. Secara keseluruhan, 50 orang terbang ke luar angkasa dengan menggunakan Crew Dragons.

Willmore dan Williams akan menjadi astronot pertama yang terbang dengan Starliner setelah serangkaian gangguan teknis yang mencakup masalah perangkat lunak utama selama penerbangan uji coba awal tanpa awak pada bulan Desember 2019, dan katup sistem propulsi terkorosi yang menunda misi uji tanpa awak kedua pada Mei 2022.

Para insinyur menghadapi pertanyaan tentang konektor pengaman parasut dan pita pelindung yang melilit kabel yang dapat menimbulkan risiko kebakaran akibat arus pendek. Upaya untuk memperbaiki masalah tersebut dan masalah lainnya telah menunda peluncuran beta pertama hingga bulan ini.

READ  SpaceX melanjutkan peluncuran satelit Starlink yang ditingkatkan - Spaceflight Now