POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebocoran helium menunda misi bersejarah Starliner Boeing setidaknya selama seminggu lagi

Kebocoran helium menunda misi bersejarah Starliner Boeing setidaknya selama seminggu lagi

Joe Skipper/Reuters

Roket United Launch Alliance Atlas V berdiri di landasan setelah peluncuran dua astronot di atas uji penerbangan Starliner Crew Boeing ditunda karena masalah teknis, di Cape Canaveral, Florida.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Dunia harus menunggu setidaknya seminggu lagi sebelum misi berawak pertama pesawat ruang angkasa Boeing Starliner yang sangat dinanti-nantikan.

Peluncuran tersebut diperkirakan akan dilakukan pada 17 Mei setelah penundaan sebelumnya, namun tim menemukan kebocoran helium kecil di modul layanan pesawat ruang angkasa, menurut situs web “luar angkasa” Amerika. Pernyataan dari Boeing. Tim Starliner menelusuri kebocoran tersebut hingga ke flensa pada pendorong sistem kontrol reaksi tunggal, di mana helium digunakan untuk memungkinkan pendorong ditembakkan.

“Tim sekarang menargetkan tanggal peluncuran selambat-lambatnya pukul 16:43 EST pada hari Selasa, 21 Mei, untuk menyelesaikan pengujian tambahan,” kata pernyataan itu.

Misi ini, yang disebut Uji Penerbangan Kru, bisa menjadi tonggak penting terakhir sebelum NASA menganggap pesawat ruang angkasa Boeing siap untuk operasi rutin sebagai bagian dari Program Kru Komersial badan federal tersebut.

Pernyataan itu mengatakan bahwa Boeing dan NASA sedang berupaya mengembangkan tes dan solusi untuk kebocoran tersebut. Boeing berencana untuk membawa sistem propulsi ke tingkat tekanan jelajah sesaat sebelum peluncuran dan kemudian membiarkan sistem helium mengeluarkan udara secara alami.

Boeing mengatakan tinjauan data dari upaya peluncuran pada 6 Mei tidak menunjukkan adanya masalah lain.

Astronot NASA Sonny Williams dan Butch Wilmore, yang dijadwalkan untuk menaiki misi selama seminggu di Stasiun Luar Angkasa Internasional, berada di karantina sebelum penerbangan tetapi kembali ke Houston pada 10 Mei untuk menghabiskan waktu bersama keluarga mereka selama penerbangan pra-operasional. kata Boeing.

READ  Foto web 'Menakjubkan' mengungkapkan rahasia kelahiran bintang

Williams dan Willmore akan kembali ke Kennedy Space Center NASA di Florida dalam beberapa hari mendatang, menurut pernyataan itu.

Acara ini telah berlangsung selama satu dekade dan merupakan puncak dari upaya Boeing untuk mengembangkan pesawat ruang angkasa yang layak mengangkut astronot ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional di bawah program komersial NASA.

Administrator NASA Bill Nelson menyatakan dalam konferensi pers awal bulan ini bahwa peluncuran tersebut akan menandai penerbangan perdana keenam pesawat ruang angkasa berawak dalam sejarah AS.

“Dimulai dengan Merkurius, lalu Gemini, lalu Apollo, Pesawat Ulang-alik, lalu Dragon (SpaceX) – dan sekarang Starliner,” katanya.

Boeing merancang Starliner untuk menyaingi kapsul Crew Dragon milik SpaceX dan akan bergabung dengan upaya NASA untuk berkolaborasi dengan mitra industri swasta, memperluas pilihan Amerika untuk mengangkut astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Di kapal tersebut, Williams juga akan membuat sejarah sebagai wanita pertama yang bergabung dalam misi semacam itu.

Masalah pengembangan, masalah uji penerbangan, dan kemunduran mahal lainnya memperlambat jalur Starliner menuju landasan peluncuran. Sementara itu, SpaceX, pesaing Boeing di bawah Program Kru Komersial NASA, telah menjadi penyedia transportasi pilihan bagi para astronot badan antariksa tersebut.

Peluncuran dijadwalkan pada 6 Mei, dan Williams serta Willmore sudah duduk di kursi kapsul Starliner ketika para insinyur menemukan masalah dan menghentikan peluncuran.

Tim United Launch Alliance, pembuat roket Atlas V, mengidentifikasi katup pengatur tekanan pada tangki oksigen cair yang perlu diganti. Katupnya telah diganti, tetapi masalah barunya adalah kebocoran helium pada pesawat ruang angkasa Boeing yang berada di atas roket Menyebabkan lebih banyak penundaan.

Jika pesawat ruang angkasa lepas landas minggu depan sesuai rencana, pesawat tersebut dan astronot di dalamnya akan terpisah dari roket Atlas V setelah mencapai orbit dan mulai menjalankan mesinnya sendiri. Kendaraan Starliner kemungkinan akan menghabiskan lebih dari 24 jam secara bertahap menuju stasiun luar angkasa.

READ  NASA mengumumkan 10 kandidat astronot baru yang bisa terbang ke bulan suatu hari nanti

Williams dan Willmore dijadwalkan menghabiskan sekitar satu minggu di laboratorium yang mengorbit, bergabung dengan tujuh astronot dan kosmonot yang sudah berada di dalamnya, sementara Starliner tetap berlabuh di luar.

Keduanya kemudian akan kembali ke rumah dengan menggunakan kapsul Starliner yang sama, yang diperkirakan akan mendarat dengan parasut di salah satu dari beberapa lokasi yang ditentukan di seluruh barat daya Amerika Serikat.