POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

kebijakan moneter Indonesia;  Bank Indonesia pertahankan suku bunga acuan di 3,50%

kebijakan moneter Indonesia; Bank Indonesia pertahankan suku bunga acuan di 3,50%

Ini adalah keputusan yang berani di tengah pengetatan kebijakan moneter yang agresif yang kita lihat di negara-negara seperti AS (AS), Uni Eropa (UE), dan Inggris (UK) dalam upaya memerangi inflasi yang tinggi.

Jelas bahwa Bank Indonesia menghadapi dilema selama dua bulan terakhir: membiarkan suku bunga acuan tidak berubah untuk memfasilitasi kegiatan ekonomi di dalam negeri (terutama dalam bentuk pertumbuhan kredit) tetapi menghadapi arus keluar modal yang memberi tekanan pada rupiah dan saham seperti sebagai akibatnya, atau bergabung dengan gelombang A pengetatan moneter global untuk mengekang arus keluar modal sambil mengekang pertumbuhan ekonomi domestik.

konteks internasional

Untuk menempatkan kebijakan moneter Indonesia dalam konteks, pertama-tama kita melihat sekilas Amerika Serikat, Uni Eropa, dan Inggris. Pada pertengahan Juni 2022, Federal Reserve AS melanjutkan untuk menaikkan 75 basis poin ke tingkat dana federal, yang merupakan kenaikan terbesar sejak 1994. Pertimbangan utamanya adalah bahwa inflasi AS mencapai level tertinggi 40 tahun. Sementara Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengomentari kenaikan suku bunga bulan Juni dengan mengatakan bahwa “kenaikan 75 basis poin adalah peningkatan yang luar biasa besar, dan saya tidak mengharapkan pergerakan sebesar ini menjadi hal biasa,” banyak analis percaya bahwa pertemuan Fed bulan Juli mungkin melibatkan perdebatan di antara pembuat kebijakan mengenai apakah akan memilih kenaikan 50 basis poin atau (lainnya) 75 basis poin. Dengan demikian, kita melihat bukti lebih lanjut dari pengetatan moneter yang kuat di ekonomi terbesar dunia.

Ketika tingkat dana fed fund yang lebih tinggi (terutama) didorong oleh kekhawatiran tentang inflasi, hal itu dapat berpotensi mengganggu pasar negara berkembang (termasuk Indonesia) karena menjadi lebih menarik bagi komunitas investor global untuk menjual investasi dalam aset domestik (dengan aset pasar negara berkembang biasanya dianggap aset) risiko tinggi) terhadap investasi dalam mata uang dolar AS. Namun, sejauh mana pasar negara berkembang ini akan terganggu oleh kenaikan suku bunga dana Fed juga tergantung pada kondisi lokal di pasar negara berkembang itu sendiri. Oleh karena itu, ketika suatu negara menunjukkan kelemahan makroekonomi tertentu, negara tersebut cenderung lebih sensitif terhadap suku bunga AS yang lebih tinggi.

READ  Indonesia laporkan dua kematian pertama dari varian Omicron Covid-19

Beberapa bulan yang lalu, kami telah mendedikasikan artikel untuk topik ini. Berbeda dengan siklus pengetatan AS sebelumnya sekitar tahun 2018 – ketika Gubernur Bank Indonesia Peri Warjiu secara konsisten menekankan pentingnya menjadi “ahead of the curve” – ​​kini kita melihat Bank Indonesia tertinggal di belakang kurva. Kenapa gitu? Ya, hanya karena defisit transaksi berjalan Indonesia yang besar telah berubah menjadi surplus kecil didukung ekspor yang kuat (terutama terkait dengan harga minyak sawit dan batu bara yang lebih tinggi). Hal ini pada gilirannya juga memungkinkan cadangan devisa yang lebih kuat bagi Indonesia.

[…]

Demikian pengantar artikel ini. Untuk membaca analisis lengkapnya, Anda dapat membeli laporan bulanan kami edisi Juli 2022. Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi kami melalui [email protected] atau +62.882.9875.1125 (termasuk pesan chat WhatsApp).

Lihat di dalam laporan di sini!

Bahas