POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebijakan Jalur Pipa Turki di Asia Tengah

Kebijakan Jalur Pipa Turki di Asia Tengah

Kebijakan Jalur Pipa Turki di Asia Tengah

Asia Tengah dan Kaukasus Selatan telah lama berada dalam orbit geopolitik Rusia. Tetapi dengan terhentinya perang Kremlin di Ukraina, Turki mencari keuntungan dengan meningkatkan pengaruhnya di wilayah penting yang strategis ini.
Bukan rahasia lagi bahwa Ankara memandang Azerbaijan, Kazakhstan, Kyrgyzstan, Turkmenistan, dan Uzbekistan sebagai milik dunia Turki – sebuah gagasan yang pernah dicetuskan oleh mantan Presiden Turki Abdullah Gul sebagai “satu bangsa, enam negara”. Namun, ikatan budaya bukanlah yang memotivasi penggantinya, Recep Tayyip Erdogan, sekarang. Hari ini, ini semua tentang energi.
Hubungan Turki dengan Turkmenistan sangat penting. Meskipun bukan anggota Organisasi Negara-Negara Turki – kelompok regional yang berpengaruh dari negara-negara berbahasa Turki – Turkmenistan memainkan peran utama dalam strategi Ankara di Asia Tengah. Seperti yang dikatakan Erdogan secara blak-blakan bulan lalu, “Saya harap segera gas Turkmenistan akan mulai mengalir ke Turki melalui Laut Kaspia.”
Turkmenistan menempati urutan keempat di dunia dalam hal cadangan gas alam setelah Rusia, Iran dan Qatar. Meskipun China adalah pembeli utama gas Turkmenistan untuk saat ini, Ankara bertujuan untuk mulai membeli energi dari bekas republik Soviet tersebut untuk membantu mengubah Turki menjadi pusat gas regional.
Begini cara kerjanya: Dengan berinvestasi dalam kondisi politik dan ekonomi yang diperlukan untuk mengimpor gas alam dalam jumlah besar dari Rusia, Azerbaijan, Iran, dan Turkmenistan, Turki dapat mengalihkan energi ke Eropa dan menjadi perantara dalam penjualan gas.
Sementara Kremlin pada prinsipnya mendukung gagasan ini – terutama mengingat bahwa ia tidak dapat lagi memasok gas alam ke Eropa melalui pipa Nord Stream – strategi energi Turki telah menarik beberapa tentangan Rusia. Terutama, Senator Alexander Pashkin, yang baru-baru ini menulis bahwa Moskow tidak akan mengizinkan pembangunan pipa gas Trans-Kaspia dari Turkmenistan ke Azerbaijan, bagian penting dari keterlibatan apa pun di masa depan dengan Turki. Pashkin menyalahkan masalah lingkungan atas pendiriannya, tetapi implikasi geopolitiknya jelas.
Namun, bahkan jika Kremlin memiliki pandangan yang sama dengan Pashkin, Moskow tidak mungkin memiliki sarana untuk mendorong Turki keluar jalur. Rusia, yang terjebak di Ukraina, tidak dapat mendikte negara lain, terutama Turki.
Secara hipotetis, Moskow dapat menawarkan jaringan pipa gasnya ke Turkmenistan, Kazakhstan, dan Uzbekistan untuk mengekspor gas ke Eropa. Tetapi mengingat isolasi Rusia di panggung dunia, diragukan apakah bekas republik Soviet di Asia Tengah bersedia berurusan dengan Kremlin.
Dengan demikian, hampir pasti bahwa Ankara akan terus memperluas hubungan energinya dengan Turkmenistan tanpa takut akan pembalasan Rusia.
Turki sudah membeli energi di tempat lain di kawasan; Ankara adalah salah satu pembeli utama gas alam Azerbaijan. Tetapi mengingat sumber daya Azerbaijan yang terbatas, Ankara masih melihat Turkmenistan sebagai tulang punggung strategi geoekonominya.

Karena sumber daya Azerbaijan terbatas, Ankara masih melihat Turkmenistan sebagai tulang punggung strategi geoekonominya.

Nikola Mikovic

Sementara kepentingan ekonomi dan energi mendorong strategi Turki di ruang pasca-Soviet, Erdogan tidak diragukan lagi akan terus menekankan pentingnya pan-Turkisme, mengingat sebagian besar negara Turki berbagi ikatan sejarah, etnis, dan budaya dengan Turki. Pan-Turkisme membantu Turki memajukan tujuan ambisiusnya di jantung Eurasia—yaitu, persaingan dengan Rusia dan China di negara-negara sekitar Laut Kaspia.
Turki adalah negara pertama di dunia yang mengakui kemerdekaan bekas republik Soviet di Asia Tengah pada 1990-an. Sejak itu, ia memelihara hubungan dekat dengan kawasan itu, berpartisipasi dalam proyek ekonomi dan pendidikan serta memperkuat kerja sama militernya.
Turki juga membuat kemajuan di Kyrgyzstan, membuka masjid dan sekolah serta meningkatkan kerja sama energinya. Sementara Kyrgyzstan tetap menjadi sekutu Rusia dalam Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif dan merupakan anggota Uni Eurasia yang dipimpin Rusia, Kremlin telah berjuang untuk mempertahankan pengaruh budayanya di negara tersebut.
Di negara tetangga Kazakhstan – sekutu Rusia lainnya – Turki berencana untuk berinvestasi sekitar $2 miliar, sebagian besar di industri ringan. Kehadiran ekonomi Ankara di negara Asia Tengah yang kaya minyak itu sederhana. Volume perdagangan antara Ankara dan Astana mencapai lebih dari $5,3 miliar pada tahun 2021, sementara volume perdagangan antara Kazakhstan dan Rusia melebihi $11,6 miliar selama enam bulan pertama tahun 2022.
Namun baru-baru ini, Kazakhstan telah menunjukkan tanda-tanda menjauhkan diri dari Rusia karena ingin mendiversifikasi kebijakan luar negerinya. Untuk memanfaatkan ini, Ankara harus bergerak menjadi titik transit minyak Kazakh dan mineral tanah jarang yang ditujukan untuk Uni Eropa, serta membuat koridor energi yang menghubungkan Turki dan Asia Tengah.
Waktu Turki mungkin sempurna. Kazakhstan diperkirakan akan menyetujui rancangan perjanjian tentang koridor transportasi yang menghubungkan China dengan Uni Eropa melalui Kazakhstan dan Turki. Rute transit internasional melalui Laut Kaspia, yang dikenal sebagai Koridor Tengah, akan melewati Rusia dan memposisikan Turki sebagai negara transit penting.
Butuh waktu untuk membangun semua koridor dan saluran pipa ini. Saat Turki menunggu strategi energinya terwujud, harap para pemimpinnya menggunakan setiap alat yang mereka miliki untuk mencapai tujuan ekonomi dan energi yang mereka cita-citakan di Asia Tengah.

Nikola Mikovic adalah seorang analis politik di Serbia. Karyanya sebagian besar berfokus pada kebijakan luar negeri Rusia, Belarusia, dan Ukraina, dengan minat khusus pada energi dan “politik pipa”. © Kantor Sindikat

Penafian: Pendapat yang diungkapkan oleh penulis di bagian ini adalah milik mereka sendiri dan tidak mencerminkan pandangan Arab News

READ  Studi menyimpulkan bahwa diversifikasi pertanian memiliki dampak positif terhadap ketahanan pangan