POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebangkitan kembali pertambangan batu bara di India, China, dan Indonesia bukan berarti krisis energi sudah berakhir

Kebangkitan kembali pertambangan batu bara di India, China, dan Indonesia bukan berarti krisis energi sudah berakhir

Gambar representatif dari arang | dalam urutan khusus

ukuran huruf:

Singapura / New Delhi: Krisis produksi batu bara dari hub utama di China dan India mulai mereda, tetapi itu tidak akan cukup untuk menghentikan krisis energi di Asia.

Industri besar di wilayah tersebut, termasuk pabrik baja hingga produsen kimia, diperkirakan akan terus menghadapi pemadaman listrik selama musim dingin, karena pasokan bahan bakar tetap langka dan karena pemerintah memprioritaskan permintaan pemanas dari rumah.

Batubara India Ltd. , perusahaan pertambangan komoditas terbesar di dunia, memiliki berhenti sebentar Pengiriman ke semua konsumen di dalam negeri selain pembangkit listrik, bahkan saat pengiriman dari tambang meningkat.

“Pasar hampir tidak mendapatkan cukup pada musim dingin ini,” katanya. Natalie Bigs, kepala penelitian batubara termal untuk Wood Mackenzie Ltd. “Jika kita mengalami suhu yang lebih dingin dari normal di belahan bumi utara, seperti yang kita lakukan tahun lalu, kita mungkin melihat beberapa kekurangan parah di beberapa daerah.”

China, produsen dan konsumen bahan bakar terbesar, dapat meningkatkan produksi tambang dengan tambahan 100 juta ton pada kuartal keempat. Cadangan secara perlahan meningkat di India setelah lebih dari tiga minggu penurunan harian, sementara Indonesia – eksportir terbesar – akhirnya pulih dari perlambatan produksi yang dipicu oleh hujan.

Ketiga negara tersebut adalah produsen batubara terbesar di dunia, sementara China dan India sejauh ini merupakan konsumen terbesar, membakar hampir dua pertiga dari total pasokan dunia. Bahkan ketika aktivitas penambangan meningkat, produksi batubara global akan tetap di bawah level pada 2019 dan pada saat permintaan meningkat, menurut Biggs.

Masalah keamanan di China, hujan deras di Indonesia dan Australia, serta masalah logistik di Rusia dan Afrika Selatan menghambat pasokan batu bara sepanjang tahun. Dikombinasikan dengan pemulihan pascapandemi dalam aktivitas industri, hal ini telah menyebabkan kelangkaan global yang telah mendorong harga untuk itu tingkat rekor Itu menyebabkan pemadaman listrik dan pemadaman listrik.

READ  Sekarang adalah masa keemasan bagi startup di Asia Tenggara, kata pendiri GoTo

Para penambang akhirnya mulai mengejar. Indonesia, yang mengalami musim hujan dan panjang yang luar biasa, kini mempercepat produksinya dan berharap dapat mencapai target tahunan sebesar 625 juta ton, menurut Sunindeo Sorio Herdadi, direktur Program Peningkatan Mineral dan Batubara di Kementerian Energi dan Mineral Sumber daya.

Produksi bulanan di China sekitar 18 juta ton lebih tinggi dari tahun lalu, dan pihak berwenang menghilangkan hambatan birokrasi untuk membantu produsen menambah volume secara signifikan, Sun Qingguo, kepala pengawas keselamatan dari Administrasi Keselamatan Tambang Nasional, mengatakan dalam sebuah pengarahan pada hari Rabu. Secara total, itu bisa menambah tambahan pasokan 100 juta ton pada kuartal ini.

Sementara ini akan membantu China memanaskan rumah dan menjaga ekonomi berjalan dengan lancar, industri yang haus energi akan menghadapi kekurangan energi. Output dari sektor seperti baja dan semen bisa turun 30% hingga akhir tahun, menurut UBS Group AG.

“Kekurangan listrik tetap menjadi risiko yang jelas selama musim dingin di China dan penjatahan energi akan menjadi salah satu langkah kebijakan untuk mengatasi masalah ini,” kata Lara Dong, kepala penelitian energi dan energi terbarukan di China di IHS Markit. Permintaan pemanas diperkirakan akan meningkat dengan suhu yang lebih rendah diperkirakan akhir pekan ini di wilayah termasuk Mongolia Dalam.

Selama kunjungan ke fasilitas yang dioperasikan oleh produsen peralatan rumah tangga di Provinsi Guangdong pada hari Kamis, Perdana Menteri Li Keqiang berjanji untuk menjamin pasokan listrik ke pabrik. Pemerintah telah memberikan izin kepada penambang batu bara untuk melebihi kuota tahunan, akan memungkinkan harga listrik naik dan telah bergerak untuk membatasi ekspor bahan bakar lain dan meningkatkan impor solar.

READ  Ketua Babinas: 2022 Titik Balik Pemulihan Ekonomi Indonesia

Di India, stok batu bara di pembangkit listrik meningkat, meskipun stok masih hampir 80% lebih sedikit dari tahun sebelumnya. Beberapa negara bagian mengalami pemadaman berkepanjangan dan minggu ini harga listrik spot melonjak ke level tertinggi dalam 12 tahun. Coal India yang dikelola negara juga terus mengalihkan pasokan dari konsumen industri, memicu keluhan dari sektor-sektor termasuk produsen aluminium.

“Pemerintah akan melakukan apa saja untuk mencegah pemadaman yang meluas, bahkan jika itu berarti mengurangi pasokan ke beberapa konsumen lain,” kata Somesh Kumar, kepala listrik dan utilitas di EY India. – Bloomberg


Baca juga: Pasokan batu bara akan meningkat, tetapi sudah waktunya bagi India untuk beralih ke opsi seperti gas alam untuk pembangkit listrik


Berlangganan saluran kami di Youtube & kabel

Mengapa media berita dalam krisis dan bagaimana Anda dapat memperbaikinya

India membutuhkan pers yang bebas, adil, tidak terhubung dan lebih skeptis pada saat menghadapi berbagai krisis.

Tetapi media berada dalam krisisnya sendiri. Ada PHK brutal dan pemotongan upah. Jurnalisme terbaik semakin berkurang, menghasilkan adegan prime-time yang kasar.

ThePrint memiliki reporter, kolumnis, dan editor muda terbaik yang bekerja untuknya. Mempertahankan jurnalisme dengan kualitas ini membutuhkan orang-orang yang cerdas dan bijaksana seperti Anda untuk membayarnya. Apakah Anda tinggal di India atau di luar negeri, Anda dapat melakukannya di sini.

dukung pers kami