POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebangkitan ekonomi tanpa uang tunai Filipina

Kebangkitan ekonomi tanpa uang tunai Filipina

David DVORACEK-UNSPLASH

Dari 10 negara di kawasan Asia Pasifik, Filipina mengalami perubahan paling mencolok dalam adaptasinya terhadap uang elektronik selama pandemi ini.

Sebuah survei yang dilakukan oleh lembaga penelitian YouGov untuk perusahaan keamanan siber internasional Kaspersky menunjukkan bahwa sebelum COVID-19, pekerja profesional Filipina memiliki penggunaan metode pembayaran digital terendah yaitu 63% dari 10 negara di kawasan Asia-Pasifik yang disurvei. Rata-rata di wilayah itu adalah 85%. Ketika pandemi dimulai, Filipina mencatat jumlah pengguna pembayaran digital pertama kali terbesar sebesar 37%. Rata-rata di wilayah ini adalah 15%.

Diikuti oleh Filipina (23%), Australia (15%), Vietnam (14%), Indonesia dan Thailand (13%) dan Singapura (11%).

Pandemi ini tentu telah menyebabkan pergeseran cepat ke pola transaksi digital yang diperkirakan para ahli akan menjadi lebih dominan daripada uang tunai. Responden survei dari 10 negara menyebutkan alasan berbeda untuk mengadopsi pembayaran digital: 45% mengatakan itu memungkinkan mereka untuk tetap menjaga jarak sosial. 36 persen mengatakan ini adalah satu-satunya cara untuk melakukan transaksi tunai selama penguncian. 29 persen berpikir portal digital sekarang lebih aman daripada sebelum pandemi.

Pada akhirnya, apa yang dikatakan angka-angka ini kepada kita? Apa yang dapat kita lakukan dengan informasi ini?

Pertama, data membuktikan bahwa orang Filipina mudah beradaptasi, dan mereka dengan cepat menyadari bahwa istilah “fintech” bukanlah istilah mewah yang hanya digunakan oleh pengusaha yang melek uang dan teknologi. Sebaliknya, ini adalah alat produktivitas yang kuat yang sangat berguna dan relevan dengan kehidupan kita sehari-hari.

“COVID-19 benar-benar mempercepat adopsi digital di kalangan konsumen terutama di bidang e-payment dan e-commerce,” kata Yuli Crisanto, Senior Vice President, Head of Sustainability and Head of Corporate Communications di Globe, tentang Digital Readiness yang diselenggarakan oleh Stratbase ADRi .

READ  Bali mungkin menyetujui perjalanan akhir pekan dari Australia karena Thailand mengizinkan warga Australia untuk memiliki liburan bebas karantina

Orang-orang sekarang telah mengadopsi platform pembayaran elektronik untuk membeli dan menjual. Juga, menjamurnya aplikasi atau aplikasi digital adalah sesuatu yang mudah diterima oleh orang Filipina sekarang, terutama usaha kecil, menengah dan mikro yang outlet fisiknya terganggu oleh penutupan yang berkepanjangan dan sering.

Kedua, pemerintah dan sektor swasta harus membina kemitraan yang lebih kuat dalam mewujudkan transformasi digital di semua sektor, memodernisasi blok birokrasi lama sambil memungkinkan kebijakan pembangunan, dan berinvestasi secara serius dalam infrastruktur digital untuk memastikan bahwa pengguna di mana pun di nusantara menikmati hal yang sama. Kualitas panggilan. Singkatnya, tidak ada yang harus ditinggalkan.

Pada forum virtual yang sama, Sekretaris Departemen Teknologi Informasi dan Komunikasi (DICT), Gregorio Honasan III, menekankan bahwa upaya lembaganya “diarahkan untuk mempercepat transformasi digital, dimulai dengan pembuatan jalan raya untuk konektivitas fisik di seluruh jaringan broadband nasional. .”

DICT, bahkan dengan anggaran yang sangat tidak memadai, telah mampu menyediakan konektivitas ke daerah yang belum terlayani dan kurang terlayani, di seluruh negeri melalui Wi-Fi gratis untuk semua, dan telah menyediakan akses di tempat umum, dari sekolah ke rumah sakit, ke taman. Ini telah secara efektif melibatkan sektor swasta sebagai mitra untuk mempercepat inisiatif transformasi digital.

Ketiga, orang menjadi lebih sadar akan risiko yang terkait dengan peningkatan penggunaan internet di lingkungan profesional dan pribadi mereka, dan risiko ini harus ditangani secara efektif jika kita ingin melanjutkan jalur menuju kesiapan digital ini.

Sikap ini, yang dipegang oleh responden survei di seluruh wilayah, sudah sangat familiar. Misalnya, di seluruh kawasan Asia Pasifik, 48% pengguna pertama kali takut kehilangan uang secara online sementara 41% ragu-ragu untuk menyimpan data keuangan mereka secara online. 40% tidak mempercayai keamanan platform pembayaran online. Sekitar 26% menganggap fintech mengganggu karena kata sandi, sementara 25% menganggap perangkat seluler mereka tidak cukup aman.

READ  Menteri Keuangan Indonesia mengatakan rencana fiskal Indonesia berada di jalur yang benar meskipun ada peningkatan virus

Ketakutan tidak berdasar. Kaspersky mengungkapkan bahwa Filipina mencatat jumlah serangan Trojan perbankan tertinggi di kawasan Asia Pasifik – 22%. Itu terjadi setelah adopsi perbankan digital secara luas selama penguncian yang disebabkan oleh pandemi.

Sebagai pengguna, kami biasanya mengandalkan pengembang dan penyedia untuk membangun fitur keamanan ke dalam aplikasi yang kami gunakan. Pakar keamanan siber mengatakan garis pertahanan pertama kami hanyalah mengetahui cara bertindak dengan aman saat online. Berhati-hati dengan kata sandi, informasi keuangan dan pribadi Anda, dan menggunakan perangkat pribadi Anda saat melakukan pembayaran akan sangat membantu.

Kebiasaan keamanan tambahan yang direkomendasikan para ahli adalah: perbarui perangkat lunak Anda secara teratur, perhatikan peringatan perangkat lunak keamanan, tingkatkan kecurigaan koneksi, gunakan kata sandi yang rumit dan otentikasi dua faktor, gunakan dompet digital perangkat keras dan perhatikan protokol keamanan dengan serius, pasang solusi keamanan yang andal untuk perangkat keras , termasuk ponsel.

Satu hal yang jelas dalam semua ini: kesiapan digital adalah tentang orang-orang seperti halnya tentang alat dan teknologi. Kemajuan teknologi, yang dirancang untuk membuat hidup kita lebih mudah dan lebih produktif, harus dilengkapi dengan pola pikir yang berpusat pada orang yang berfokus secara khusus pada pengguna dan bagaimana mereka dapat menghadapi perubahan dinamis sambil juga melindungi diri mereka sendiri.

Orang Filipina sekali lagi menunjukkan kapasitas mereka untuk perubahan dan inovasi yang cepat dengan dinamika zaman terlepas dari lambatnya pemerintah. Bahkan ketika negara perlu mengikuti laju digitalisasi global, orang-orang kita menggunakan apa yang mereka miliki dan mencoba untuk belajar secepat yang mereka bisa sendiri. Jika kita ingin menjelajah dengan sukses Dalam ekonomi digital yang sedang berkembang, para pemimpin kita berikutnya harus menjadi juara transformasi digital sebagai strategi pemulihan, pertumbuhan inklusif, dan daya saing global.

READ  Menilai Kembali Warisan Ekonomi Susilo Bambang Yudhoyono - The Diplomat

Victor Andrés “Dindo” C. Manhette adalah Presiden Institut ADR Stratbase.