POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Kebakaran kilang di Indonesia membutuhkan penyelidikan independen

Pengarang : Maxensius Tri Sambodo, LIPI

Kilang Balongan Indonesia, salah satu dari enam kilang yang dioperasikan oleh perusahaan minyak milik negara Pertamina, memberikan kontribusi sekitar 12% dari kapasitas penyulingan minyak Indonesia, atau 125.000 barel per hari. Margin laba bersih Balongan sekitar $225 juta pada tahun 2017, setara dengan sekitar 4,3 persen dari laba kotor Pertamina.

Dengan demikian, kilang Balongan yang terbakar tiga kali dalam beberapa tahun terakhir bukan masalah kecil – pada 2007 dan 2019 dan yang paling merusak pada Maret 2021. Menurut Pertamina, empat dari 72 tangki kilang terbakar. Sebagian besar, tetapi salah satunya mengandung minyak dalam jumlah besar. Sebagai hasil dari volume kecil minyak di dalam tangki, kilang dan sekitarnya terhindar lebih banyak kerusakan daripada yang seharusnya.

Karena perkembangan teknologi dan lokasinya, Kilang Balongan memiliki kepentingan strategis bagi kegiatan ekonomi, keberlanjutan, dan ketahanan energi Indonesia. Dengan menggunakan teknologi tercanggih, Kilang Balongan menghasilkan produk minyak bumi yang bernilai tinggi dan mengurangi ketergantungan Indonesia pada produk minyak olahan impor. Kompleksitas kilang juga memungkinkan untuk menghasilkan berbagai produk minyak bumi dengan faktor emisi karbon yang relatif rendah, sehingga berkontribusi pada pembangunan berkelanjutan.

Balongan menyediakan pasokan minyak ke wilayah geografis yang merupakan rumah bagi konsentrasi kegiatan ekonomi terbesar di Indonesia: wilayah metropolitan Jakarta, Provinsi Banten, dan wilayah di Provinsi Jawa Barat. Namun, Pertamina mampu mensuplai daerah tersebut dari tempat lain dan mengklaim bahwa kebakaran di Balongan tidak mempengaruhi pasokan bahan bakar minyak olahan di daerah tersebut.

Kebakaran terbaru di kilang Balungan masih dalam penyelidikan. Spekulasi terfokus pada kemungkinan penyebab termasuk sambaran petir, kesalahan manusia dan kegagalan teknologi. Pertamina telah membentuk tim internal dan bekerja sama dengan kepolisian. Kebakaran tersebut menarik perhatian banyak pihak. Kementerian ESDM mengirimkan inspektur migas ke lokasi, sedangkan Ombudsman RI melakukan investigasi dari sisi penyediaan layanan publik.

READ  Ekspor Indonesia Agustus, surplus perdagangan mencatat rekor dengan sumber daya yang meningkat

Seminggu setelah kecelakaan itu, Panitia DPR yang membidangi pengawasan energi mengunjungi Kabupaten Balongan. Tiga memo terkait insiden itu diserahkan. Yang pertama meneliti kedekatan antara jalan umum dan lokasi kebakaran – potensi bahaya keselamatan bagi pengguna jalan. Yang kedua dianggap bahaya bagi perumahan. Ketiga, perlunya peningkatan sistem keamanan kilang.

Peristiwa Balongan memberikan dampak sosial yang signifikan bagi masyarakat sekitar. Lebih dari seribu orang mengungsi, ribuan rumah terkena dampak, dan puluhan lainnya terluka. Empat orang tewas setelah terkena dampak langsung dari kebakaran tersebut.

Insiden Balongan kemungkinan akan mempengaruhi penilaian risiko berkelanjutan dari investasi Pertamina lainnya, seperti kompleks petrokimia Balongan, dengan total investasi sekitar Rs100 triliun (US$7 miliar). Proyek ini merupakan investasi bersama antara Pertamina dan investor Taiwan, China Petroleum Corporation. Di Balongan juga, tim sedang menyiapkan masterplan pengembangan kilang berkapasitas 269 juta barel minyak per hari dan kompleksitas teknis yang lebih tinggi dari kilang Balongan yang ada. Tahap satu dari rencana proyek itu akan selesai pada tahun 2022, tetapi kebakaran Maret 2021 dapat menggagalkan harapan investor bahwa Balongan akan menjadi penyulingan terkemuka di Asia pada tahun 2025.

Kebakaran baru-baru ini telah menimbulkan pertanyaan tentang kualitas tata kelola di Indonesia dan relevansinya dengan keselamatan. Laporan Keberlanjutan Balongan 2017 menunjukkan bahwa kinerja tata kelola perusahaan Indonesia menurun antara tahun 2013 dan 2017 dari 96,6% menjadi 90,68%. Laporan Ombudsman menyebutkan Pertamina kurang tanggap terhadap pengaduan masyarakat sekitar. Pada 28 Maret 2021, sehari sebelum kebakaran, warga sekitar mencium bau menyengat dari kilang, namun Pertamina tidak memperdulikan keluhan warga saat itu.

Karena pentingnya bagi perekonomian Indonesia dan perannya dalam ambisi ketahanan energi masa depan Indonesia, Balongan merupakan aset nasional yang penting bagi Indonesia dan harus diasuransikan terhadap kerugian di masa depan akibat kecelakaan. Sayangnya, tidak ada yang bisa mengungkapkan penyebab kebakaran kilang tersebut.

READ  Pemerintah menyambut GoTo, dan berharap federasi menguntungkan perekonomian

Kebakaran Balongan membutuhkan penyelidikan lebih lanjut dengan hasil yang dipublikasikan secara transparan dan diungkapkan kepada pihak-pihak yang terkena dampak. Mengingat rencana Presiden Joko Widodo untuk mengembangkan enam kilang minyak baru pada tahun 2024, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral harus membentuk tim independen untuk menjelaskan kecelakaan itu. Temuan-temuan dari investigasi independen kemudian harus menjadi dasar untuk tindakan korektif untuk memajukan standar Kesehatan, Lingkungan, Keselamatan dan Keamanan (HESS) Pertamina sesuai dengan praktik terbaik internasional.

Maxensius Tri Sambodo adalah peneliti di Pusat Penelitian Ekonomi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI).