POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kaus kaki berteknologi tinggi dapat mencegah jatuh dan penyakit pada penderita demensia |  Berita sains dan teknologi

Kaus kaki berteknologi tinggi dapat mencegah jatuh dan penyakit pada penderita demensia | Berita sains dan teknologi

Penemuan kaus kaki pintar ini secara otomatis mengumpulkan data dari sensor pada bahan kaus kaki tersebut – sebelum secara otomatis mengirimkannya melalui WiFi ke aplikasi yang digunakan oleh perawat. Rekan pembuatnya mengatakan kepada Sky News bahwa mereka memungkinkan perawat memantau statistik tanpa harus berada di dalam ruangan.

oleh Dan Whitehead, reporter berita @danwnews


Senin, 28 Agustus 2023 pukul 01:28, Inggris Raya

Para peneliti di Universitas Exeter akan memulai studi baru mengenai efektivitas kaus kaki berteknologi tinggi yang dapat mencegah jatuh dan penyakit pada penderita demensia.

Penemuan kaus kaki pintar ini secara otomatis mengumpulkan data dari sensor pada bahan kaus kaki tersebut – sebelum secara otomatis mengirimkannya melalui WiFi ke aplikasi yang digunakan oleh perawat.

Informasinya meliputi detak jantung, suhu, tingkat keringat, dan gerakan.

Rekan penciptanya, Dr Zeke Steer, mengatakan kepada Sky News bahwa hal itu memungkinkan perawat memantau statistik tanpa harus selalu berada di dalam ruangan.

“Apa yang kami lakukan dengan kaus kaki pintar ini adalah mendeteksi tanda-tanda kesusahan yang mungkin tidak dapat diungkapkan karena kondisi seperti demensia,” katanya.

“Sangat penting bagi kita untuk mengetahuinya sejak dini sehingga pengasuh dapat turun tangan dan mendukung orang ini.”

Dr Steer mengatakan dia berharap penemuan ini tidak hanya digunakan oleh penderita demensia: “Saya ingin melihat produk ini digunakan di rumah-rumah penduduk.

“Saya ingin sebanyak mungkin orang mendapatkan manfaat dari hal ini, tidak hanya pada bidang demensia, namun juga kondisi lain seperti autisme dan ketidakmampuan belajar – kondisi yang memengaruhi kemampuan masyarakat untuk berkomunikasi secara efektif.”

Pembuatnya mengatakan bahwa monitor fisiologis saat ini sering kali dikenakan pada tali pergelangan tangan, yang dapat menstigmatisasi atau bahkan menyebabkan lebih banyak stres, dan sering kali dilepas oleh pasien.


gambar:
Dr Zeke Steer berharap penemuan ini hanya dapat digunakan oleh penderita demensia

gambar:
Direktur panti jompo Fran Ashby mengatakan teknologi membantu mencegah jatuh

Sistem peringatan dini dapat mencegah jatuh

READ  Tindakan keras teknologi China menyebar seperti api

Garden House Care Home di Bristol telah mengambil bagian dalam uji coba kaus kaki.

“Hal ini pasti dapat mencegah terjatuh, karena akan memberikan kita sistem peringatan dini bagi staf untuk melakukan intervensi,” kata Fran Ashby, direktur panti jompo.

“Ini dapat mencegah ketegangan antara dua populasi, serta semua tanda-tanda infeksi, rasa sakit, dan hal-hal yang berhubungan dengan tubuh.”


gambar:
Dr Byron Criss mengatakan kaus kaki tersebut akan diuji pada 30 orang yang tinggal di panti jompo

Proyek penelitian terbaru, yang dipimpin oleh Dr Byron Criss, Dosen Senior Ilmu Saraf di Universitas Exeter, akan menguji kaus kaki tersebut di jaringan panti jompo di Barat Daya.

“Bagi kami, yang terpenting adalah mengukur ketidaknyamanan dan tekanan pada penderita demensia secara akurat, dan ini merupakan tantangan nyata karena semakin parah demensia, semakin sulit untuk berkomunikasi,” katanya.

“Sudah waktunya untuk melakukan penelitian yang lebih besar mengenai kaus kaki ini di panti jompo. Jadi kami berupaya untuk memperluasnya. Kami akan mencoba kaus kaki ini pada 30 orang yang tinggal di rumah.”

Ini adalah cerita versi edisi terbatas, jadi sayangnya konten ini tidak tersedia.

Buka kunci versi lengkap


gambar:
Teknologi semakin membantu para pengasuh di rumah, kata Dr. Shlomi Har

Teknologi membantu pengasuh di rumah

Dalam studi terpisah kedua, Millbotix, pencipta kaus kaki pintar, bekerja sama dengan tim di Pusat Penelitian Teknologi dan Perawatan Institut Penelitian Demensia Inggris di Imperial College London.

Dr Shlomi Har, seorang pemimpin baru di sana, mengatakan kepada Sky News bahwa teknologi semakin membantu para pengasuh di rumah.

“Jadi pentingnya penggunaan teknologi baru untuk mengobati demensia di rumah adalah kita tidak bisa memiliki pengasuh, perawat profesional, di setiap rumah tangga yang memiliki penderita demensia,” ujarnya.

READ  Avatar dalam Teknologi Kesedihan bertujuan untuk membatalkan sengatan kematian

“Mitra mereka melakukan apa yang mereka bisa tetapi kemampuan mereka terbatas dan kita perlu mendukung mereka. Teknologi adalah cara untuk mendukung kebutuhan tersebut.

“Ini adalah cara untuk memungkinkan perawatan yang lebih baik di rumah, ini adalah cara untuk memungkinkan pengobatan yang lebih baik, dan ini adalah informasi yang lebih baik bagi dokter umum atau konsultan yang melihat pasien di luar laporan obyektif mengenai perubahan status perilaku mereka,” dalam fungsi dan penurunan kognitif. Ini akan memungkinkan dokter untuk membuat keputusan yang lebih baik.”