POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kasus pembunuhan Anil Sharma: Chhota Rajan dibebaskan oleh pengadilan khusus |  berita Mumbai

Kasus pembunuhan Anil Sharma: Chhota Rajan dibebaskan oleh pengadilan khusus | berita Mumbai

Pengadilan khusus CBI di Mumbai membebaskan Chhota Rajan, terdakwa dalam kasus pembunuhan Anil Kumar Sharma tahun 1999. Tidak ada yang diidentifikasi sebagai orang yang memerintahkan pembunuhan massa yang diekstradisi.

Ini adalah kasus keempat yang didaftarkan terhadap Rajan di Mumbai di mana preman tersebut dibebaskan oleh pengadilan karena kurangnya bukti. 71 kasus telah didaftarkan terhadap Rajan di Mumbai. CBI, yang menyelidiki dia dalam semua kasus ini, membatalkan 46 kasus lama karena kurangnya bukti dan dalam tiga kasus dia dibebaskan lebih awal oleh pengadilan. Gunter telah dihukum dalam empat kasus, termasuk pembunuhan jurnalis Jay Day, dan dibebaskan dalam lima kasus lainnya.

Sharma, yang tergabung dalam geng Dawood Ibrahim, adalah salah satu anggota kelompok yang melakukan penembakan di Rumah Sakit JJ pada tahun 1991 untuk membalas pembunuhan saudara ipar Dawood.

“Tampaknya jaksa penuntut tidak membawa atau mengumpulkan bukti yang memberatkan terhadap pemohon ini kecuali kata-kata yang diduga diucapkan oleh informan nana se dushmani lene ka Nadija Thek (sic). Sekarang, tidak ada yang menunjukkan bahwa pemohon ini yaitu Chota Rajan telah disebut sebagai Nana untuk menghubungkan pemohon saat ini yaitu Nana dengan kata-kata tersebut, ”kata pengadilan sambil membebaskan Rajan dari kasus tersebut.

Menurut kasus penuntutan, Anil Kumar Sharma, salah satu tersangka dalam penembakan Rumah Sakit JJ terkenal yang diduga dilakukan oleh geng Dawood Ibrahim pada 9 September 1999, sedang mengendarai Jeep Mahindra miliknya pada 12 September 1990. Sesampainya di perlintasan Deli Gully sekitar pukul 10.15, tiba-tiba pelaku menyalip jip dengan mobil Maruti miliknya dan menghentikannya. Terdakwa turun dan menembaki Sharma.

Menurut jaksa, pembunuhan Sharma adalah hasil dari perang geng. 24 penembak tajam milik gerombolan Dawood Ibrahim yang dipimpin oleh Subhash Singh Thakur dari Ward no. 18 Rumah Sakit JJ pada 22 September 1992 untuk membalas pembunuhan saudara ipar Dawood Ibrahim Barker oleh geng saingannya Arun Kawli.

READ  BMKG mendeteksi dua kali gempa susulan menyusul gempa dangkal di Sumedang

Pria bersenjata Cowli membunuh Sailesh Haldankar dan dua polisi, yang baku tembak dengan penyerang. Sharma dituduh sebagai bagian dari tim yang dibentuk untuk membunuh Haldankar.

Untuk membalas pembunuhan Haldangar, Rajan diduga menginstruksikan Ravi Pujari untuk memecat anggota tim. Sharma tewas dalam baku tembak sebagai bagian dari perang geng.

Pengacara Rajan, Avinash Rasal, bagaimanapun, menunjukkan bahwa petugas penyelidik dalam kasus tersebut gagal menetapkan identitas Rajan sehubungan dengan kejahatan yang terlibat. Dia berpendapat bahwa tidak ada satu pun contoh yang menunjukkan bahwa Rajan berbicara kepada almarhum kapan saja atau bahwa dia memiliki dendam terhadap Sharma.