POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapsul kargo SpaceX tersebar di Teluk Meksiko – Spaceflight Now

Kapsul Cargo Dragon terbang dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Kamis, menuju ke percikan air di Teluk Meksiko. Kredit: Thomas Pesquet/Badan Antariksa Eropa/NASA

Sebagai bagian dari misi 36 hari ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, kapsul SpaceX Cargo Dragon jatuh ke Teluk Meksiko Jumat malam dengan eksperimen biomedis, peralatan spacewalk, dan instrumen lain yang kembali dari orbit.

Pesawat ruang angkasa tak berawak diterjunkan ke Teluk Meksiko selatan Tallahassee, Florida, pada 11:29 EDT (0329 GMT Sabtu).

SpaceX mengkonfirmasi jatuhnya kapsul dalam tweet ketika tim pemulihan berkumpul di pesawat ruang angkasa Dragon di Teluk Meksiko. Kapal penyelamat “Go Navigator” SpaceX berada di stasiun dekat area semprotan untuk menarik kapsul keluar dari laut.

Setelah kapsul Dragon berada di dek kapal penyelamat, tim akan membuka palka dan mengambil sampel penelitian yang sensitif terhadap waktu untuk dikirim dengan helikopter ke Kennedy Space Center di Florida, tempat para ilmuwan akan mulai menganalisis eksperimen.

Kapal penyelamat akan mengembalikan kapsul ke Cape Canaveral untuk perbaikan dan penggunaan kembali dalam misi kargo masa depan.

Pesawat ruang angkasa Cargo Dragon turun dari stasiun luar angkasa pada pukul 10:45 EDT (1445 GMT) pada hari Kamis, dua hari lebih lambat dari jadwal semula. Manajer memerintahkan penundaan untuk menunggu Badai Tropis Elsa menjauh dari Florida.

Kapal pasokan tak berawak telah menghabiskan 33 hari di stasiun luar angkasa sejak berlabuh di sana pada 5 Juni, dua hari setelah diluncurkan di atas roket SpaceX Falcon 9 dari NASA’s Kennedy Space Center di Florida.

Misi tersebut adalah penerbangan kargo SpaceX-22 bolak-balik ke stasiun luar angkasa sejak 2012. NASA memiliki kontrak dengan SpaceX dan Northrop Grumman untuk menerbangkan misi pasokan komersial ke stasiun tersebut.

Dalam perjalanan ke stasiun luar angkasa, kapsul Dragon mengirimkan lebih dari 7.300 pon (3.300 kilogram) kargo, termasuk eksperimen dan susunan surya yang ditingkatkan. Astronot Shane Kimbrough dan Thomas Pesquet memasang dan menyebarkan Graduated Solar Arrays pada tiga spacewalk bulan lalu.

READ  Kasus pelanggaran, variabel delta: Pembaruan COVID-19 untuk Massachusetts

Setelah mengosongkan kompartemen kargo bertekanan kapal, astronot stasiun membawa sekitar 5.300 pon (2.400 kilogram) sampel penelitian dan eksperimen dan peralatan lainnya kembali ke Bumi, menurut juru bicara NASA.

Eksperimen yang kembali ke Bumi termasuk penyelidikan farmasi dari Eli Lilly and Company melihat bagaimana gravitasi mempengaruhi bahan beku-kering. Di Bumi, obat pengeringan beku untuk penyimpanan jangka panjang menghasilkan lapisan dengan perbedaan struktural, dan para ilmuwan ingin mengetahui apakah sampel kering beku dalam gayaberat mikro di stasiun ruang angkasa memiliki struktur yang berbeda.

Kapsul naga juga membawa kembali eksperimen untuk mengevaluasi bagaimana gravitasi mempengaruhi struktur, komposisi, dan aktivitas bakteri mulut. Data tersebut dapat membantu merancang perawatan untuk memerangi penyakit mulut pada misi luar angkasa jangka panjang ke Bulan dan Mars, menurut NASA.

Kapsul Dragon juga memuat peralatan spacewalk, termasuk alat pegangan pistol, kunci pas torsi, pakaian pendingin, peralatan pengambilan sampel air, dan komponen pakaian antariksa, seperti sarung tangan, kata juru bicara NASA Leah Cheshire.

“Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua tim SpaceX dan NASA, dan semua ilmuwan, insinyur, dan peneliti yang memiliki peralatan di pesawat ini,” kata Kimbrough setelah pesawat ruang angkasa Dragon meninggalkan stasiun pada Kamis. “Itu adalah mobil yang hebat. Itu membuat kami sibuk selama sebulan terakhir melakukan banyak ilmu pengetahuan yang hebat.”

Pesawat ruang angkasa Dragon meninggalkan bagian kotak sekali pakainya pada pukul 22:41 EDT (Sabtu 0241 GMT). Bagasi yang tidak bertekanan menampung susunan surya pembangkit energi kapal.

Kapsul itu kemudian menembakkan dorongan Draco pada pukul 10:45 malam EDT (0245 GMT) untuk membakar Diorbit selama sembilan menit untuk memperlambat pesawat cukup untuk memasuki kembali atmosfer.

READ  Visit Comet 46P / Wirtanen memiliki kandungan alkohol yang sangat tinggi

Setelah menyelam ke atmosfer dengan pelindung panas untuk melindungi dari suhu terik, kapsul Naga mengerahkan parasutnya beberapa menit sebelum ambruk di Teluk Meksiko.

Misi ini adalah penerbangan pasokan kedua SpaceX yang menggunakan pesawat ruang angkasa Cargo Dragon yang ditingkatkan, yang didasarkan pada desain pesawat ruang angkasa Dragon yang dinilai manusia. Versi baru pesawat ruang angkasa Dragon dirancang untuk diterbangkan setidaknya lima kali, dibandingkan dengan tiga misi dalam konfigurasi sebelumnya.

Itu juga dapat membawa lebih banyak muatan daripada pesawat ruang angkasa Naga generasi pertama.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: penyematan tweet.