POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapan pria akan mendapatkan pil? Jawab pertanyaan Anda

Itu Institut Kesehatan Nasional Dia mendanai uji klinis untuk menguji kombinasi gel kontrasepsi yang disebut NES/T, yang diterapkan pria pada bahu dan lengan atas mereka sekali sehari. Dr Wang, salah satu peneliti utama, mengatakan gel hormonal saat ini sedang menjalani uji klinis fase 2. Dia memperkirakan bahwa, secara optimis, gel tersebut dapat tersedia dalam waktu lima tahun – tetapi bahkan itu akan sangat cepat, katanya.

Contraline, sebuah perusahaan biotek Virginia, sedang menunggu uji klinis untuk Adam’s, hidrogel suntik selama setahun. Perusahaan menggambarkannya sebagaiIUD untuk pria.

Para peneliti di India sedang menguji prosedur vasektomi non-bedah yang dikenal sebagai Penghambatan Sperma Terbalik Di Bawah Bimbingan, atau RISUG, yang melibatkan penyuntikan gel ke dalam tabung penis yang menyimpan sperma. Tapi sampai upaya tersebut lulus studi substantif – dan yang paling penting, percobaan manusia – bentuk kontrasepsi pria sebanding dengan pil, patch, suntikan dan cincin di pasar untuk wanita tetap fantasi.

“Saya sangat senang dengan penelitian pada hewan yang menunjukkan hasil yang menjanjikan untuk kontrasepsi pria untuk sementara waktu sekarang,” kata Dr. Bobby Ngari, profesor urologi dan kesehatan populasi dan direktur program infertilitas pria di NYU’s Langone Health. “Dan setiap saat, aku kecewa.”

Saat ini hanya ada dua jenis kontrasepsi pria yang disetujui: vasektomi dan kondom.

Meskipun vasektomi bersifat reversibel, Dr. Najari mengatakan dia tidak akan pernah merekomendasikan vasektomi dengan maksud untuk membalikkannya nanti. Asosiasi Urologi Amerika Instruksi Vasektomi Perhatikan bahwa pembalikan mungkin tidak selalu berhasil. Prosedur pembalikan cenderung lebih lama dari vasektomi asli, dengan waktu pemulihan yang lebih lama, katanya, dan tidak selalu ditanggung oleh asuransi. Vasektomi untuknya juga Ini telah dikaitkan dengan komplikasi Seperti peradangan, nyeri jangka pendek dan kronis.

READ  Sebuah klip video mikroskopis menunjukkan virus Corona sedang mengamuk.

Najari mengatakan bahwa kondom memiliki manfaat tambahan untuk melindungi orang dari penyakit menular seksual, tetapi kondom “relatif tidak populer.” Bahkan ketika orang menggunakan kondom, kondom bisa rusak dan robek; Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit memperkirakan bahwa tingkat kegagalan penggunaan kondom adalah: 13 persen.

Pada 1990-an, Organisasi Kesehatan Dunia Penelitian dilakukan Untuk testosteron sebagai kemungkinan bentuk kontrasepsi dan Saya merasa itu sangat efektif dalam mengurangi jumlah sperma. Tetapi tingkat hormon yang tinggi diperlukan untuk menekan sperma secara efektif, yang menyebabkan efek samping yang berat: penambahan berat badan, jerawat, lekas marah, perubahan suasana hati.