POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapal yang membawa 120 pengungsi Rohingya di lepas pantai Aceh, Indonesia – Radio Free Asia

Sebuah perahu yang membawa 120 orang Rohingya tenggelam di lepas pantai provinsi Aceh, Indonesia, ketika pasukan keamanan mencegah penduduk setempat membantu para pengungsi mencapai pantai, kata seorang tokoh masyarakat setempat dan aktivis hak asasi manusia, Senin.

Sebuah kelompok bantuan hukum setempat mengatakan kepada BeritaBenar bahwa nelayan Rohingya dapat dituntut jika mereka membantu membawa mereka ke darat, sementara Amnesty International mendesak pemerintah untuk mengizinkan kapal itu mendarat, kantor berita negara Andara melaporkan.

“Nelayan lokal tidak diperbolehkan membawa pengungsi [ashore]Siarul Putra Mutti, direktur LBH Banda Ace, mengatakan.

Pada hari Minggu, nelayan menemukan perahu di laut lepas pantai Kabupaten Bireun di Aceh Utara, kata Badruddin Yunus, kepala komunitas nelayan setempat.

“Kami menerima laporan dari nelayan, ada 120 orang, 51 anak-anak, 9 laki-laki dan 60 perempuan,” katanya kepada sebuah publikasi lokal. Berita Aceh.

“Mereka melemparkan kertas yang mereka tulis ke nelayan kami dan menggunakan bahasa isyarat saat berinteraksi dengan para nelayan.”

Kapal itu berlabuh di kapal penangkap ikan sekitar 50 mil dari Aceh, katanya, seraya menambahkan bahwa angkatan laut berencana mengirim pasokan makanan ke kapal pada hari Selasa.

“Sejauh ini belum ada tanggapan dari manajemen Kabupaten Bireuen,” kata Baduruddin kepada layanan berita online yang berafiliasi dengan RFA BenarNews.

“Pejabat keamanan setempat mengatakan mereka sedang menunggu petunjuk dari pihak berwenang di Jakarta.”

Pada hari Senin, pejabat keamanan Indonesia di Aceh dan Jakarta tidak segera dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Reuters dan Andara News melaporkan bahwa Amnesty International telah memberi tahu para nelayan bahwa para migran Rohingya telah berada di laut selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan dan bahwa para nelayan telah memohon kepada pihak berwenang setempat untuk menyelamatkan mereka.

READ  Asosiasi Pertambangan Indonesia Cabut 2.078 IUP dan Terima Kasih Presiden Joko Widodo

“Harus ada tanggung jawab bersama antara negara-negara regional untuk melakukan operasi pencarian dan penyelamatan [refugees] Bahaya di laut bisa dihindari,” kata Usman Hameed, direktur pelaksana Amnesty International di Reuters.

Sejak pasukan keamanan Burma melakukan penindasan brutal terhadap minoritas Muslim Rohingya di Negara Bagian Rakhine pada tahun 2017, ratusan dari mereka telah dibayar oleh penyelundup untuk membawa mereka ke Thailand dan Malaysia, di mana mereka dapat mencari pekerjaan, di kamp-kamp yang ramai di Myanmar atau negara tetangga Bangladesh. . Untuk itu mereka melarikan diri tahun itu.

Sekitar 740.000 orang Rohingya telah berlindung di sebuah kamp pengungsi di Cox’s Bazar, Bangladesh tenggara. Mereka dipagari di dalam kamp-kamp ini dan tidak diizinkan bekerja, itulah sebabnya banyak pengungsi mencoba pergi, kata beberapa orang Rohingya kepada wartawan selama bertahun-tahun.

Kelompok Rohingya juga naik perahu dan melarikan diri ke negara lain untuk mencari perlindungan, tetapi sering ditolak masuk.

Pada bulan Juni, pengadilan di Aceh menghukum tiga nelayan lima tahun penjara karena menculik orang dan membantu membawa orang ke darat dari perahu Rohingya tahun lalu.

“Saya menduga nelayan Achaemenid lokal takut melakukan hal yang sama sekarang karena mereka tidak ingin ditangkap oleh aparat keamanan,” kata Banda Ace kepada Cyrul Benarnews, firma hukum.

Hingga Oktober, setidaknya 665 migran Rohingya terdampar di Indonesia dalam perjalanan ke negara ketiga, termasuk Malaysia dan Australia, menurut Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR).

Indonesia bukan merupakan pihak pada Konvensi Pengungsi PBB 1951 atau protokol 1967 tentang status pengungsi. Negara itu melarang pengungsi mendapatkan pekerjaan dan bersekolah di sekolah formal.

Dilansir BenarNews, layanan berita online yang berafiliasi dengan RFA.