POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapal Iran dan kapal Penjaga Pantai AS dalam konfrontasi Teluk yang menegangkan

Amerika Serikat mengatakan kapal-kapal milik Korps Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC) melecehkan dua kapal Penjaga Pantai AS di Teluk Persia awal bulan ini, yang oleh Angkatan Laut AS digambarkan sebagai insiden pertama dalam setahun.

Angkatan Laut AS mengatakan pada 27 April bahwa konfrontasi tegang pada 2 April tidak mengakibatkan cedera atau kerusakan.

Iran tidak segera mengakui insiden tersebut, yang terjadi ketika Washington dan Teheran mengumumkan bahwa mereka akan melakukan negosiasi tidak langsung yang bertujuan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015.

Pembicaraan antara Iran dan kekuatan dunia dimulai di Wina awal bulan ini dan akan dilanjutkan di ibu kota Austria pada 27 April.

Pejabat Angkatan Laut AS mengatakan tiga kapal serangan cepat Iran dan kapal pendukung yang dikenal sebagai Harith 55 menyerbu dua kapal Penjaga Pantai saat mereka berpatroli di perairan internasional di Teluk Persia.

Para pejabat mengatakan Harth 55 berulang kali menyeberang di depan busur USCGC Monomoy dan USCGC Wrangell, memaksa kapal Penjaga Pantai datang untuk melakukan manuver pertahanan untuk menghindari tabrakan.

“Awak pesawat Amerika mengeluarkan beberapa alarm melalui radio jembatan-ke-jembatan, dan lima ledakan pendek dari klakson kapal, dan sementara Harth 55 menanggapi pertanyaan radio jembatan-ke-jembatan, mereka melanjutkan manuver yang tidak aman,” menurut komandan. Rebecca Rebarich, juru bicara Armada Kelima Angkatan Laut AS, berbasis di Bahrain.

Hampir tiga jam setelah Amerika Serikat mengeluarkan peringatan dan melakukan manuver defensif, Mr. [Iranian] Kapal-kapal itu menjauh dari kapal AS dan membuka ruang di antara mereka. “

Rebarish menambahkan bahwa interaksi ini merupakan insiden “tidak aman dan tidak profesional” pertama kapal perang Iran sejak 15 April tahun lalu.

READ  Vaksin Moderna tiba pada bulan Mei, AstraZeneca lainnya pada tanggal 15 Juni

Ini terjadi setelah serangkaian insiden di Timur Tengah yang dikaitkan dengan perang bayangan antara Iran dan saingannya Israel, termasuk serangan terhadap Kapal kargo Diduga sabotase Di situs nuklir Iran, Natanz.

Dengan laporan dari Associated Press dan The Wall Street Journal