POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kanselir Jerman: Keajaiban ekonomi China memudar

Kanselir Jerman: Keajaiban ekonomi China memudar

Presiden China Xi Jinping muncul di layar raksasa di pusat media saat ia menyampaikan pidato video pada upacara pembukaan China International Import Expo (CIIE) di Shanghai, China, 4 November 2021. REUTERS/Andrew Galbraith

LONDON, 11 November (Reuters) – Presiden China Xi Jinping memiliki pemahaman yang lebih baik tentang tantangan ekonomi yang dihadapi negaranya daripada kebanyakan investor. Dalam beberapa tahun terakhir, pemimpin seumur hidup telah memperingatkan bahaya yang ditimbulkan oleh gelembung real estat, tingkat utang yang berlebihan, korupsi endemik, dan meningkatnya ketidaksetaraan. Masalah-masalah ini tidak terbatas pada Republik Rakyat. Di masa lalu, setiap negara di kawasan yang mengadopsi apa yang disebut model pembangunan Asia menghadapi masalah serupa. Dilema Xi adalah tidak ada cara mudah bagi China untuk mengatasinya.

Model pembangunan Asia memiliki beberapa ciri umum: Bank-bank yang dikendalikan negara memberikan pinjaman murah kepada industri-industri yang disukai. Mata uang disimpan pada tingkat yang undervalued untuk mempromosikan ekspor; penekanan konsumsi domestik untuk menciptakan tabungan investasi; Modernisasi yang cepat dilakukan dengan mengadopsi teknologi asing. Sejak Perang Dunia II, kombinasi kebijakan ini telah terbukti sangat berhasil dalam mempersempit kesenjangan pembangunan antara Asia dan Barat.

Tetapi pertumbuhan di Asia pada dasarnya tidak stabil. Suku bunga yang rendah secara artifisial memicu gelembung real estat, seperti Jepang pada akhir 1980-an dan Thailand pada dekade berikutnya. Uang mudah juga menyebabkan akumulasi utang yang berlebihan, seperti yang terjadi di Asia Tenggara pada awal 1990-an. Modal murah mendorong investasi boros yang merusak pertumbuhan produktivitas. Kebijakan menekan konsumsi domestik menciptakan perekonomian yang tidak seimbang. Apalagi, peluang korupsi berlimpah ketika kredit disalurkan oleh bank-bank milik negara, seperti yang dialami Indonesia di bawah rezim kleptokratis Suharto.

Periode panjang ekspansi ekonomi Jepang berakhir ketika, pada akhir tahun 1989, Bank of Japan memutuskan untuk memecahkan gelembung real estat. “Harimau” Asia – sebutan bagi ekonomi yang tumbuh cepat – lolos dari jurang setelah beberapa tahun. Seperti yang dijelaskan oleh ekonom Paul Krugman pada saat itu, “keajaiban” ekonomi hanya dapat dipertahankan dengan input modal dan tenaga kerja yang semakin besar. Ketika kreditur asing mulai menarik modalnya pada pertengahan 1990-an, kawasan itu mengalami krisis keuangan.

READ  Pemulihan ekonomi Indonesia terus berlanjut seiring optimisme yang tetap tinggi

Sekarang mari kita mempertimbangkan kesulitan China saat ini. Sejak Partai Komunis menganut reformasi ekonomi pada akhir 1970-an, Partai Komunis telah mengikuti apa yang disebut Michael Pettis dari Universitas Peking sebagai “model pembangunan Asia tentang steroid”. Tabungan dan investasi China telah meningkat ke tingkat yang lebih tinggi, dan konsumsi telah turun lebih sedikit daripada yang pernah dilihat oleh ekonomi Asia lainnya sebelumnya. Republik Rakyat China memakan utang, yang telah melonjak hampir 100 poin persentase (relatif terhadap PDB) sejak krisis keuangan global. Nilai real estat di China hanya sebanding dengan nilai real estat Jepang pada tahun 1989. Sementara halaman Istana Kaisar di Tokyo pada puncak gelembung dikatakan bernilai lebih dari keseluruhan real estat Kanada, China dikatakan memiliki cukup real estat kosong untuk menampung seluruh warga Kanada. Ini memiliki populasi 38 juta atau lebih.

Tidak heran Presiden Xi mengeluh bahwa properti adalah untuk hidup dan bukan spekulasi dan bahwa negara adalah “Perkembangan yang tidak seimbang dan tidak memadai“Ini belum meningkatkan kualitas hidup banyak warga China. Dia sekarang menyerukan ‘kemakmuran bersama’ yang berarti mengurangi ketimpangan. Pada saat yang sama, presiden ingin mengurangi kelebihan kapasitas, mengurangi pengaruh, dan membuat perumahan terjangkau. Semua ini harus dicapai sambil ‘mempromosikan pertumbuhan ekonomi’ lancar” dan menghindari “angsa hitam” atau krisis keuangan.

Untuk menghargai tantangan yang dihadapi China, pertimbangkan apa yang terjadi dengan tetangganya ketika ekonomi mereka tiba-tiba berubah arah. Setelah penurunan pasar real estat di Jepang pada tahun 1990, real estat perumahan menjadi lebih terjangkau. Tetapi resesi menyebabkan dua krisis perbankan dan penurunan terus-menerus yang telah mengganggu ekonomi selama beberapa dekade. Memang benar bahwa Jepang meningkatkan pangsa konsumsinya pada tahun-tahun ini, tetapi ini terjadi pada saat pertumbuhan ekonomi itu sendiri terhenti. Beijing memahami dekade Jepang yang hilang dengan cukup baik untuk tidak ingin mengulangi pengalaman itu.

READ  Bagaimana 'Silicon Bali' dapat mengubah adegan kerja jarak jauh

Ketika harimau Asia mendapat masalah pada pertengahan 1990-an, mereka terpaksa menempuh jalan yang berbeda. Setelah masalah muncul di Thailand, kreditur asing bergegas keluar. Infeksi menyebar dari satu negara ke negara lain, termasuk negara-negara seperti Taiwan dan Korea Selatan yang memiliki surplus neraca berjalan dan tumpukan cadangan devisa. Ini bukan periode “pertumbuhan ekonomi yang lancar”, tetapi periode keruntuhan mata uang, kebangkrutan skala besar, dana talangan IMF dan, dalam kasus Indonesia, perselisihan sipil yang menggulingkan Suharto dan pengikutnya. Malaysia telah memperkenalkan kontrol modal untuk menjebak spekulan asing.

Krisis Asia setidaknya memiliki satu sisi positif. Negara-negara yang mengalami devaluasi tajam menjadi lebih kompetitif. Pada tahun 1999, ekonomi Korea Selatan berkembang lebih dari 10%. Ahli strategi investasi Russell Napier, yang menyaksikan langsung peristiwa ini dan menggambarkannya dalam buku barunya, “krisis keuangan AsiaDia percaya bahwa China akan mengikuti Macan Tamil. Saat ini, yuan secara longgar dipatok ke dolar AS, memberi The Fed pengaruh yang berlebihan pada kebijakan moneter China. Ini terutama bermasalah karena The Fed akan meningkatkan biaya dana tahun depan , Sementara China, dengan gelembung perumahannya yang semakin berkurang, perlu dilonggarkan, Napier mengatakan meninggalkan pasak mata uang akan mengembalikan kemandirian moneter ke Beijing.

Jika China mendevaluasi yuan, ekonominya diperkirakan akan menikmati pertumbuhan yang didorong oleh ekspor. Apakah ini akan ditoleransi adalah masalah lain. China sudah menjadi eksportir terbesar di dunia. Dalam bukunya, Napier menggambarkan penerimaan pemerintah Barat terhadap manipulasi mata uang asing Asia, yang mendorong ekspor kawasan itu setelah 1997 dengan mengorbankan jutaan pekerjaan industri di Amerika Serikat dan Eropa, sebagai “salah satu kesalahan kebijakan terbesar dalam sejarah. ” . Kesalahan ini tidak akan terulang. Jika Xi melakukan devaluasi mata uang, dia akan menghadapi tentangan dari Amerika Serikat dan sekutunya.

READ  Hadiah Nobel Ajari Indonesia Cara Meningkatkan Riset Ekonomi dan Kebijakan Publik - Akademisi

Jangan pernah meremehkan kemampuan Beijing untuk menemukan kebijakan yang membuat ekonomi China terus bergerak. Tetapi dengan utang rumah tangga dan perusahaan pada tingkat yang lebih tinggi daripada di Amerika Serikat pada malam krisis hipotek dan gelembung properti terbesar dalam sejarah di ambang pecah, Xi tampaknya memiliki sedikit pilihan. Setelah empat dekade yang gemilang, keajaiban ekonomi China tampaknya akan segera berakhir.

Lanjutan penyematan tweet di Twitter

Diedit oleh Rob Cox dan Oliver Taslik

Reuters Breakingviews adalah sumber wawasan keuangan terkemuka di dunia untuk menetapkan agenda. Sebagai merek Reuters untuk komentar keuangan, kami membedah kisah bisnis dan ekonomi besar saat mereka terungkap di seluruh dunia setiap hari. Sebuah tim global yang terdiri dari hampir 30 reporter di New York, London, Hong Kong, dan kota-kota besar lainnya memberikan analisis ahli secara real-time.

Daftar untuk uji coba gratis layanan lengkap kami di https://www.breakingviews.com/trial Ikuti kami di Twitter penyematan tweet dan terus www.breakingviews.com. Semua pendapat yang diungkapkan adalah milik penulis.