POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Kamu adalah tamu kami. Bertindak seperti itu. ”Pesan untuk membantu para donatur

Selama beberapa dekade, donor bantuan kemanusiaan telah menetapkan aturan di Kepulauan Cook. Sebagai Sekretaris Jenderal Masyarakat Palang Merah Kepulauan Cook, Fine Duittuouau-Arnold terkenal. “Kami didanai oleh donor internasional, dan kemudian mereka mengirim ahli untuk memberi tahu kami apa yang bisa atau tidak bisa kami lakukan dengan dana tersebut, bagaimana mengarahkan respons sesuai dengan sistem yang diterima secara global, dan mereka mengarahkan respons. kami membantu, tetapi kepada para donor yang kami layani.”

Ini adalah pesan utama dari Tuitpu-Arnold dan rekan panelis Adelina Kamal dan Fuji Fujiono Diskusi terbaru Aksi kemanusiaan, sesuai kebutuhan, di Asia dan Pasifik Pusat Pengembangan Global (CGD) dan Komite Penasihat Kemanusiaan (HAG).

Selama beberapa dekade, Touitou ou-Arnold telah berbicara, terutama dalam 20 tahun terakhir, bahwa sektor kemanusiaan internasional adalah “Reformasi payudara akan berubah dari ledakan yang tak henti-hentinya”- Upaya berikutnya, masing-masing dengan visi, rencana aksi, dan kata-kata internalnya sendiri. Pada akhirnya, masing-masing fokus pada kegagalan karena aspirasi reformasi terjebak dalam jaring. Birokrasi, Takut, Dan Kepentingan diri sendiri.

“Jujur mengubah sistem sepertinya di luar kendali kami.” – Fine Tuitou ou-Arnold, Masyarakat Palang Merah Kepulauan Cook

Namun upaya reformasi terus berlanjut. Penandatangan Konvensi Reformasi Kemanusiaan di Dunia saat ini – Tawar-menawar Besar – akan bertemu minggu depan untuk menilai kemajuan dalam mengukur dukungan untuk aksi kemanusiaan yang dipimpin di dalam negeri dan memutuskan negosiasi ulang perjanjian berikutnya.

Terlepas dari pentingnya ini dan kedekatan mereka dengan “orang-orang yang terkena dampak” – yang bertujuan untuk meminta pertanggungjawaban seluruh organisasi kemanusiaan – pengetahuan dan keahlian aktor lokal dan nasional tidak membawa banyak bobot dalam operasi kemanusiaan yang dipimpin secara internasional. Dinamika ini terletak pada kebijakan internasional yang dirasakan sebagian orang tidak berdaya untuk mempengaruhi reformasi. “Beberapa dari kita telah menjadi begitu terbiasa dan puas,” katanya, “karena tampaknya di luar kendali kita untuk mengubah sistem secara jujur.”

READ  B.P. Telecom mendesak Papua untuk menyelesaikan masalah konektivitas internet: Pemerintah

Kita harus bekerja untuk mendukung reformasi internasional, prioritas lokal, kapasitas lokal dan kepemimpinan lokal untuk memenuhi kebutuhan orang-orang dan komunitas yang terkena dampak. Dalam kata-kata Fuji Fujiono, konsultan senior di Fujiano Center, “Kami menyukainya [international] Bahkan para tamu Ambil hal-hal dengan tenang dan cobalah untuk tidak terlalu fokus pada masalah Seperti tamu”. Ada tuntutan untuk perubahan budaya dalam cara organisasi internasional mendekati tanggapan di kawasan, yang menciptakan pemahaman yang lebih kuat dari responden dan masyarakat nasional.

Fujiano menunjuk tiga fakta dari perspektif lokal. Pertama, yang penting bukan labelnya (seperti bencana, krisis kemanusiaan atau keadaan darurat kritis) tetapi dampaknya terhadap masyarakat: “Bagi kami itu adalah kehancuran kehidupan”. Kedua, sebagian besar bencana tidak menjadi berita utama internasional. Ketiga, bencana ini terjadi di masyarakat yang diinvestasikan dalam pemulihan. “Kami melakukan semua yang kami bisa untuk semua orang yang kami miliki dan semua orang yang ingin melakukannya.” Fujiano bersikeras Kurangnya perspektif lokal seperti itu dalam percakapan reformasi: “Anda mencoba memperbaiki mesin besar ini di lantai atas, tetapi kami berada di bawah dan kami tidak melihat yang seperti Anda. Mengapa membuang energi seperti ini? Bicaralah dengan kami! ”

Dalam beberapa konteks, Pemerintah-19 telah memaksa perubahan dalam tanggapan epidemi, menarik kredibilitas yang lebih besar dan kepemimpinan yang lebih besar dari aktor lokal dan responden pertama. Karena epidemi dan pembatasan pemerintah lainnya pada respon kemanusiaan internasional, aktor nasional, regional dan internasional dipaksa untuk menemukan cara kerja baru. Adelina Kamal, Managing Director ASEAN Coordination Center for Humanitarian Aid, memberikan contoh Badai Mangkut dan gempa Sulawesi Tengah pada 2018, di mana pemerintah mengkonfirmasi skala respons internasional.

READ  Denda dan deportasi Indonesia menangkap kapal tanker Iran dan Cina

Sebelum pertemuan tahunan bulan ini, para panelis menyerukan tindakan tegas dari penandatangan Grand Barclays – tetapi mereka tidak bisa menahan napas. Fujiano menyerukan tindakan untuk membawa perubahan dalam sistem yang dipaksakan oleh Pemerintah-19: “Mari kita ambil kesempatan. Berhenti mengutak-atik komputer. Kami akan membuat perubahan drastis.”