POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kami siap menyambut semua orang  TTG Asia

Kami siap menyambut semua orang TTG Asia

Malaysia mengantisipasi rekor peningkatan jumlah wisatawan melalui inisiatif masuk bebas visa, dan membuka jalan dengan meningkatkan konektivitas udara

Kunjungan wisatawan ke Malaysia diperkirakan akan melampaui tingkat sebelum pandemi pada tahun ini, didukung oleh peningkatan konektivitas udara dan penyederhanaan proses masuk bagi wisatawan dari dua pasar jarak menengah terbesar menurut kedatangannya, Tiongkok dan India.

Musa Yusuf, wakil direktur jenderal (promosi) Pariwisata Malaysia, menyampaikan pandangan optimis ini pada forum pariwisata di Kuala Lumpur pada bulan Desember 2023. Kedatangan wisatawan untuk tahun ini diperkirakan akan melampaui rekor sebelumnya sebesar 26,1 juta yang dicapai pada tahun 2019. .

Kuala Lumpur di malam hari

Untuk merayakan 50 tahun hubungan diplomatik dengan Tiongkok, pemerintah Malaysia memberikan warga negara Tiongkok bebas visa masuk selama 30 hari.

Inisiatif ini telah diperluas untuk mencakup warga negara India juga, dengan tujuan untuk mempromosikan peningkatan pariwisata dan pembangunan ekonomi di negara tersebut. Masuk bebas visa bagi warga negara Tiongkok dan India akan berlaku hingga 31 Desember 2024.

Tiong Keng Seng, Menteri Pariwisata, Seni dan Budaya Malaysia, menekankan pentingnya pembebasan visa bagi wisatawan Tiongkok dan India, dua pasar jarak menengah terbesar di Malaysia, dalam merangsang pertumbuhan dan pemulihan industri.

“Secara tidak langsung hal ini akan mampu mendongkrak perekonomian industri terkait pariwisata seperti perhotelan, ritel, transportasi, tur, dan lain-lain,” ujarnya.

Maskapai yang menghubungkan Malaysia dengan Tiongkok dan India juga telah mengumumkan peningkatan layanan – China Eastern Airlines akan memulai layanan baru antara Nanjing dan Kuching mulai 24 Juni dengan tiga penerbangan mingguan, dan akan menawarkan penerbangan harian dari Shanghai ke Penang mulai 24 Juli.

Direktur Jenderal Pariwisata Malaysia Ammar Abdul Ghabar mengungkapkan pada bulan Januari lalu bahwa dewan tersebut terlibat dalam diskusi dengan beberapa maskapai penerbangan Tiongkok untuk membangun penerbangan langsung yang menghubungkan provinsi-provinsi kecil atau “kota lapis kedua” di Tiongkok dan Malaysia.

READ  Libur tiga hari Idul Adha untuk mendongkrak ekonomi: Presiden Jokowi

Inisiatif ini bertujuan untuk memungkinkan wisatawan dari wilayah yang kurang dikenal di Tiongkok untuk mengunjungi Malaysia dengan mudah, sehingga menghilangkan keharusan melakukan perjalanan ke bandara-bandara besar dan dengan demikian mengurangi waktu perjalanan.

AirAsia juga akan meningkatkan kapasitas penerbangan Tiongkok-Malaysia, India-Malaysia menjadi 230 penerbangan mingguan mulai kuartal pertama tahun 2024, dengan kapasitas hingga 5,2 juta kursi setiap tahunnya.

AirAsia Malaysia baru-baru ini membuka layanan baru antara Kuala Lumpur dan Thiruvananthapuram pada 21 Februari dengan empat penerbangan mingguan dan akan segera meluncurkan layanan baru dari Kuala Lumpur ke Jaipur mulai 21 April dengan empat keberangkatan mingguan.

Pada tanggal 1 Mei, AirAsia akan meluncurkan rute langsung baru yang menghubungkan Kuala Lumpur ke Ahmedabad dengan empat penerbangan mingguan, yang akan menandai perpindahan pertama AirAsia ke Gujarat dari Malaysia, sekaligus memperkuat pijakannya di Asia Selatan.

Selain itu, perusahaan telah menguraikan rencana untuk secara bertahap meningkatkan frekuensi layanan yang ada yang menghubungkan Kuala Lumpur dengan Chennai, Tiruchirappalli, Kochi, Hyderabad, Bengaluru dan Kolkata.

Diskusi sedang berlangsung antara pemerintah negara bagian dan Air India untuk penerbangan langsung antara Chennai, Wong Hoon Wai, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Negara Bagian Penang, mengatakan pada Roadshow Penang ke India 2024 edisi ketujuh yang diadakan di Chennai pada bulan Januari. Dan Penang.

“India selalu menjadi salah satu pasar terbesar kami dan kami senang dapat memperkuat konektivitas kami dengan negara ini pada saat yang tepat ini menyusul pengumuman pemerintah baru-baru ini mengenai bebas visa masuk bagi warga negara India ke Malaysia,” kata CEO AirAsia Aviation Group, Tharumalingam Kanagalingam. .

Ketika perjalanan udara terus meningkat, dua bandara internasional utama bersiap untuk menangani perkiraan peningkatan kedatangan penumpang di tahun-tahun mendatang.

READ  Hadiah cryptocurrency multi-miliar dolar di Thailand

Perluasan terminal penumpang di Bandara Internasional Penang rencananya akan dimulai September mendatang. Proyek ini diperkirakan akan memakan waktu 48 bulan untuk diselesaikan. Setelah proyek selesai, terminal yang diperluas akan memiliki kapasitas untuk menangani 12 juta penumpang setiap tahunnya dari kapasitas maksimum saat ini sebesar 6,5 juta penumpang.

Selain itu, Terminal 1 Bandara Internasional Kuala Lumpur, pintu gerbang utama negara itu, akan menjalani renovasi menyeluruh selama tiga tahun mulai tahun depan ketika kapasitas terminal mencapai 90 persen.

Inisiatif ini bertujuan untuk mengatasi tantangan operasional dan meningkatkan fasilitas. Iskandar Mizal Mahmud, direktur pelaksana Malaysia Airports Holdings, mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan, dan hal ini mencakup pengiriman bagasi mandiri, desain ulang konter check-in, penerapan kereta udara baru dan sistem penanganan bagasi, serta pengenalan bandara dan bagasi baru. sistem penanganan. Gerai dan aula makanan dan minuman baru.