POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kami salah dalam mengelola diabetes

Kami salah dalam mengelola diabetes

Insulin mengubah keadaan ketika dokter mulai memberikannya kepada pasien diabetes tipe 1 pada tahun 1920an. Saat itu, jurnalis sains Gary Taubes menjelaskannya waliKebanyakan dari mereka yang tertular penyakit ini meninggal. Insulin tidak hanya menyelamatkan nyawa, tetapi juga memberi pasien kemampuan untuk makan seperti biasanya. Bertahun-tahun kemudian, menjadi jelas bahwa terdapat komplikasi jangka panjang, termasuk, kata Taubes, penyakit jantung, aterosklerosis, neuropati, gagal ginjal, kebutaan, dan amputasi. Dokter saat itu menganggap hal ini sebagai komplikasi diabetes, namun Taubes mengatakan sebenarnya hal tersebut merupakan komplikasi penyakit Saat menggunakan terapi insulin untuk mengendalikannya. Taubes juga mempelajari saran diet rendah lemak yang telah beredar selama beberapa waktu, yang ia gambarkan sebagai “kebohongan besar” di balik epidemi obesitas di Amerika. Ia mengatakan karbohidrat lebih berbahaya dibandingkan lemak.

Gabungkan semuanya, dan argumen yang dibuat Taubes adalah: “Jika saya menyuruh Anda untuk tidak makan karbohidrat dan kita mengurangi penggunaan insulin – yang juga berlaku untuk tipe 2… [diabetes] “Tidak akan ada insulin – insulin mungkin bisa membuat Anda tetap hidup” lebih lama dibandingkan jika insulin saja yang menjadi obatnya.Artikel tambahan ini juga membahas perbedaan antara diabetes tipe 1 dan tipe 2, yang sangat signifikan, sehingga beberapa orang merasa aneh bahwa mereka keduanya memiliki nama yang sama (meskipun insulin mutlak diperlukan untuk kelangsungan hidup pada Tipe 1, perubahan pola makan dan gaya hidup mungkin cukup untuk Tipe 2.) Buku ini membahas kontroversi seputar gagasan Taub, yang umumnya tidak populer. digunakan dalam komunitas ilmiah, sementara dia juga “berbicara dengan pasien yang sukses dengan diet rendah karbohidrat – serta mereka yang mempertanyakan gagasan tersebut.” Pada akhirnya, kata Taubes, perlu dilakukan lebih banyak penelitian: “Ilmu pengetahuan saat ini sangat buruk.” wali. (Cerita yang lebih panjang.)

READ  ScienceAlert: Kami Telah Menemukan Cacat Genetik Tersembunyi yang Dapat Menyebabkan Penuaan