POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kami membiarkan monkeypox menyebar terlalu lama. Jika itu menginfeksi hewan peliharaan kita, tidak perlu menyingkirkannya

Monkeypox Virus monkeypox-airborne.jpg – Kredit: Koleksi Smith / Gado / Getty Images

Ada yang belum ditemukan cacar monyet wabah Sudah berlangsung di Amerika Serikat Sebelum Pejabat kesehatan di Eropa dan Amerika Serikat membunyikan alarm tentang penyakit virus berbahaya pada bulan Mei. itu masalah. Dengan setiap hari virus menyebar tanpa terkendali, ada risiko lebih besar untuk menemukan rumah permanen di negara yang baru saja ia kunjungi. Dalam kasus cacar – pada hewan peliharaan kita.

Awal bulan ini, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengumumkan Bahwa ada dua jenis virus yang beredar di negara itu, menunjukkan bahwa virus itu mungkin sudah ada di sini lebih lama dari yang diperkirakan semula. Tidak jelas kapan wabah lain ini dimulai, tetapi kemungkinan terjadi berbulan-bulan yang lalu.

Lebih banyak Rolling Stones

Monkeypox, yang menyebabkan ruam dan demam dan berakibat fatal dalam persentase yang sangat kecil dari kasus, hampir tidak menular seperti COVID-19. Tetapi tidak seperti virus corona baru, virus ini menyebar dengan mudah ke dan dari kelompok hewan tertentu – khususnya hewan pengerat.

Jika cacar yang saat ini lazim di Amerika Serikat menyebar ke tikus, hamster, atau gerbil, dan menjadi endemik bagi spesies ini, mungkin tidak ada cara mudah untuk mengatasinya. “Saya berbagi kekhawatiran ilmuwan lain tentang penahanan dan virus menjadi endemik bagi komunitas hewan pengerat kami di Amerika Serikat,” kata Stephanie James, kepala Laboratorium Pengujian Viral di Universitas Regis di Colorado.

Ada beberapa kabar baik. Sebagai permulaan, belum ada yang meninggal akibat wabah cacar baru-baru ini. Dan pihak berwenang lebih siap dari sebelumnya untuk mengatasi wabah tersebut, berkat stok besar vaksin cacar (yang juga bekerja melawan cacar monyet) dan pengalaman bertahun-tahun dalam pelacakan kontak berkat Covid-19.

READ  VIPER Rover NASA mendarat di Nobile Crater di permukaan Bulan

Lebih banyak kabar baik: meskipun Beberapa pesan campuran Dari beberapa ahli kesehatan, cacar adalah Bukan Airborne dalam bentuknya saat ini. CDC tidak menanggapi permintaan komentar, tetapi Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa – CDC versi Eropa – mengkonfirmasi “Tidak ada bukti transmisi udara jarak jauh.”

Kebingungan berasal dari definisi ilmiah istilah “udara”. Covid sesuai dengan definisinya. Itu tidak menyebabkan cacar monyet. Cacar dapat menempuh jarak yang sangat pendek dengan ludah, tetapi tidak menyebar dan tetap berada dalam kabut pernapasan “aerosol” yang halus dan berbicara seperti yang dilakukan Covid di udara.

Virus corona baru dapat melakukan perjalanan melalui ruangan dengan aerosol atau bahkan melayang di udara selama berjam-jam. Sebaliknya, cacar monyet di ludah kita dengan cepat jatuh ke tanah hanya dua kaki dari mulut kita. “Tetesan pernapasan mungkin dapat menyebarkan virus, tetapi bukan itu yang memicu penularannya,” kata Amesh Adalja, pakar kesehatan masyarakat di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins. Sebaliknya, cacar menyebar melalui kontak yang sangat dekat.

Kabar buruknya adalah kami sedang mengejar ketertinggalan. Dan seperti yang ditunjukkan oleh wabah sebelumnya yang awalnya tidak terdeteksi, kami bahkan tidak yakin seberapa jauh kami telah melangkah. Tidak cukup hanya menahan dan mengobati cacar pada manusia. Kita juga perlu mencegah penyebarannya ke tikus, hamster, dan hewan lainnya.

Cacar monyet, yang pertama kali menular dari monyet atau hewan pengerat ke manusia di Republik Demokratik Kongo pada tahun 1970, menyebar secara teratur di Afrika. Tapi itu jarang mempengaruhi lebih dari dua ribu orang per tahun – Itu hanya menewaskan 33 orang selama wabah terpanjang di Republik Demokratik Kongo, antara 1981 dan 1986.

READ  Ahli astrofisika mengungkapkan simulasi terbesar alam semesta yang pernah dibuat - bagaimana gravitasi membentuk distribusi materi gelap

Ketika cacar monyet menyebar di tempat-tempat yang belum menjadi endemik di luar Afrika, petugas kesehatan bersiap. Pada tahun 2003, 47 orang di Amerika Serikat terjangkit cacar setelah terkena pengiriman musang peliharaan dari Ghana ke Texas. Respon cepat dari pejabat kesehatan negara bagian dan federal — dan vaksin cacar dosis rendah — Itu mencegah kematian siapa pun dan untuk sementara menghilangkan virus di Amerika Serikat

lebih besar Sungai kecil Wabah dimulai pada awal Mei, tampaknya karena seorang pelancong Inggris terpapar orang atau hewan yang terinfeksi di Nigeria. Dalam perjalanan ke Eropa, virus menyebar dengan cepat melalui kontak fisik yang dekat. David Heymann, yang sebelumnya mengepalai departemen darurat WHO, mengatakan pria yang menghadiri pesta rave di Spanyol dan Belgia telah “meningkatkan” penyebaran penyakit – tampaknya melalui ciuman dan menggosok kulit.

Setelah itu, virus menemani para pelancong di pesawat menuju negara-negara yang jauh dan jauh. Pada 2 Juni, WHO menghitung 780 kasus cacar di 27 negara. Sejak itu, jumlah kasus membengkak menjadi sekitar 1.400. Pejabat kesehatan mendiagnosis kasus pertama di Amerika Serikat pada 27 Mei.

Mulai hari Jumat, 49 orang Amerika di 16 negara bagian ditambah Washington, D.C. menderita cacar. CDC menduga bahwa beberapa dari kasus ini adalah hasil dari wabah sebelumnya yang tidak diketahui oleh para pejabat sampai wabah berikutnya menyebabkan kembalinya dan melihat lebih dekat pada beberapa gejala pasien.

Ruam cacar air sangat mirip dengan gejala penyakit lain, termasuk penyakit menular seksual atau penyakit menular seksual. Wabah cacar sebelumnya tampaknya telah melewati profesional medis karena mereka tidak selalu tahu apa yang mereka cari. “Ada kemungkinan kasus cacar monyet ini telah berada di luar daerah endemik selama beberapa waktu dan salah didiagnosis sebagai penyakit menular seksual tradisional,” kata Adalja, pakar kesehatan masyarakat.

READ  NASA menghentikan Psyche, misi ke asteroid yang kaya mineral

Keterlambatan dalam mengkonfirmasi kasus cacar ini mengkhawatirkan para ahli. Setiap hari berlalu dalam wabah saat ini meningkatkan kemungkinan penularan ke hewan peliharaan dan hama. Jika cacar menjadi endemik pada kelompok hewan, kita mungkin tidak akan pernah bisa menyingkirkannya. Dan negara-negara seperti Amerika Serikat yang sebelumnya memiliki beberapa wabah cacar setiap 20 tahun atau lebih dapat mengalami wabah yang lebih besar dan lebih sering, seperti yang sudah terjadi di negara-negara di Afrika.

Ini adalah skenario terburukNamun, pihak berwenang tidak dapat menahan wabah yang bahkan tidak mereka ketahui sedang terjadi. Ini adalah tanda yang meresahkan bahwa, pada tahun ketiga pandemi yang menghancurkan, dokter, pejabat kesehatan, dan ahli epidemiologi telah mengabaikan wabah cacar yang lebih awal, membuat virus lebih unggul dalam perlombaan untuk menjadi endemik pada hewan. “Saya pikir kita mendapatkan banyak pengujian, kasus yang kurang terkonfirmasi dan meremehkan risikonya,” katanya. James Lawler, MD, seorang ahli penyakit menular di University of Nebraska Medical Center. “Jelas kami belum belajar banyak dari Covid.”

Yang terbaik dari Rolling Stone

Klik di sini untuk membaca artikel selengkapnya.