POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kaktus Liar Menggunakan Alat Ekstraksi Biji Buah Tropis Sebagai ‘Alat Makan’ | Indonesia

Cuckoo liar telah ditemukan menggunakan tiga jenis alat yang disebut “alat makan” untuk mengekstrak biji dari buah-buahan tropis.

Para peneliti telah menemukan Coffin saat mempelajari Kaukasus di kepulauan terpencil itu. Indonesia.

Tim mengamati perilaku dua burung kukuk liar, yang membuat alat dari cabang-cabang pohon dan menggunakannya untuk mengekstrak biji dari makanan laut buah tropis.

Kopi, juga dikenal sebagai kakatua pembilas dan gorella soliter, termasuk dalam kepulauan kakatua, tetapi juga diperkenalkan ke Puerto Rico dan Singapura.

Burung ini adalah salah satu dari enam spesies Gokella, spesies dalam keluarga Cacado. Tiga spesies gorla ditemukan di Australia.

Salah satu penulis utama studi tersebut, Bernica Myodossevska dari University of Veterinary Medicine, mengatakan bahwa cuckoo berkafein sulit diamati di alam liar karena mereka hidup di kanopi yang lebat dan malu dengan manusia.

Coffin Cactus memproduksi alat dari cabang pohon. Foto: Mark O’Hara / Universitas Kedokteran Hewan Wina

Para peneliti telah mempelajari kakatua peti mati sejak 2015, mengamati burung lapangan sebelum melepaskan burung liar kembali ke alam liar.

Dr Mark O’Hara, yang memimpin penelitian, mengatakan bahwa kecoak menunjukkan tingkat efisiensi yang tinggi dalam produksi dan penggunaan mentimun.

Kelompok tersebut menyediakan sekawanan kaktus dari berbagai buah-buahan tropis yang diamati burung-burung itu makan di alam liar. “Kami terkejut bahwa tiba-tiba salah satu dari mereka mulai menggunakan alat [on sea mangoes],” kata Ohara.

“Dari 15 kawanan burung, hanya dua yang berhasil.”

Setelah berulang kali mengamati perilaku dan mengumpulkan beberapa peralatan makan yang digunakan oleh burung, tim dapat mengklasifikasikan alat ke dalam tiga kategori.

Ini memungkinkan burung untuk membuka buah menggunakan cabang yang kokoh dan padat dan mengakses bagian dalamnya, membuat lubang seperti pisau tumpukan di sekitar biji dan menggunakan alat berukuran sedang untuk menyendok bahan biji bagian dalam.

Cuckoo membuat alat yang sangat baik dan sedang dengan memisahkan potongan kayu tipis dari cabang, sedangkan alat yang kuat dibuat dengan memotong seluruh cabang dan menghilangkan sebagian dari tunggul cabang.

Burung-burung menggunakan kaitnya untuk mengukir dan memoles alat. Burung-burung itu rata-rata menggunakan delapan alat per buah.

Tidak seperti burung lainnya Gagak Kaledonia Baru Diamati dengan menggunakan instrumen, perilaku ini tampaknya tidak diturunkan secara genetik karena tidak meluas ke seluruh spesies, kata Myodosevska.

“Sangat sedikit individu yang menggunakan alat-alat itu … yang merupakan indikasi bahwa mereka dikembangkan secara individual sebagai sebuah penemuan.”

“Corella lebih kecil dari cuckoo lainnya,” katanya. “Burung kecil itu mungkin memiliki bangau kecil sehingga mereka tidak bisa menggigit buah, jadi mereka [might] Perlu beberapa trik kecil. “

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal Review Biologi Saat Ini. Tim berencana untuk mengeksplorasi seberapa luas perilaku cuckoo peti mati di pulau-pulau individu dan bagaimana hal itu dapat menyebar secara sosial di seluruh kelompok burung.

Pembelajaran sosial hadir pada spesies kaktus lain Kaktus Sulphur-Crest di SydneyMereka yang belajar dari satu sama lain bagaimana membuka tong sampah untuk mencari makanan.

READ  Nestl menjamin pasokan brand Indonesia Bear aman, mencegah panic buying