POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Juara bertahan India tiba di Afrika Selatan untuk menghadiri Piala Dunia U-19 di tengah kondisi populasi yang terus berubah

Juara bertahan India tiba di Afrika Selatan untuk menghadiri Piala Dunia U-19 di tengah kondisi populasi yang terus berubah

Piala Dunia U-19 yang sempat dipandang sebagai landasan bagi para pemain untuk meraih prestasi lebih tinggi kini hanya menjadi salah satu dari banyak kesempatan bagi India untuk menunjukkan kelas mereka.

Shashank Kishore

Kapten Bangladesh Mahfuzur Rahman Rabi dan kapten India Uday Sahhara berpose bersama Piala Dunia U-19 Pengadilan Pidana Internasional

Pada tahun 2018, Rahul Dravid, yang saat itu menjabat sebagai pelatih India U-19, dengan tegas mengizinkan pemainnya untuk tidak mendapatkan lebih dari satu kesempatan di hadiah terbesar kriket junior – Piala Dunia U-19. Dravid berpendapat bahwa para pemain akan mengalami stagnasi jika mereka melebihi batas waktu sambutannya. Langkah ini sangat membantu mengurangi kejadian manipulasi usia, sekaligus memberikan tanggung jawab kepada pemain untuk mengambil langkah ini.

Hingga saat ini, turnamen tersebut dianggap sebagai landasan bagi para pemain untuk meraih gelar lebih tinggi. Shubman Gill, Pemain Terbaik Turnamen 2018, melakukan debutnya untuk tim utama dalam waktu satu tahun. Prithvi Shaw, yang menjadi kapten tim pemenang ini, bahkan lebih cepat sebelumnya. Namun segalanya berbeda enam tahun kemudian.

Piala Dunia U-19 hanyalah salah satu dari banyak cara bagi para pemain untuk menunjukkan kemampuannya. Eksplorasi kuat IPL ke turnamen tingkat negara bagian dan liga waralaba, seperti Liga Utama Maharashtra (MPL) atau Liga Utama Tamil Nadu (TNPL), telah mengurangi dampaknya terhadap pemain yang tidak lolos ke skuad India U-19. Dalam lanskap yang berubah ini, India memasuki Piala Dunia U-19 2024 sebagai juara bertahan.

Pemain serba bisa Arshin Kulkarni tampil cemerlang di MPL perdana. Meski hanya bermain dalam tiga pertandingan, ia mencetak angka enam (19) lebih banyak dibandingkan batsman lainnya di turnamen yang menampilkan pemain seperti Ruturaj Gaikwad, Kedar Jadhav, dan Rahul Tripathi. Eksploitasi ini membuatnya mendapatkan debut untuk Maharashtra di Piala Syed Mushtaq Ali. Dia adalah satu dari hanya dua pemain di skuad saat ini yang direkrut dalam lelang IPL, oleh Lucknow Super Giants.

READ  Solihull Moors 1-2 Grimsby

Aravelli Avaneesh, salah satu dari dua penjaga gawang di skuad Piala Dunia U-19 India, menarik perhatian dalam seri Quadrangular pada bulan November. Dia melakukan pukulan pada 95 untuk 5 dalam pengejaran besar-besaran sebanyak 376 dan akhirnya menghancurkan 163 dari 93 bola, termasuk 13 angka enam, untuk membantu timnya meraih kemenangan. Dia memuncaki prestasi tersebut dengan mencetak 274 run dalam enam inning di Piala Venu Mankad (kompetisi satu hari U-19), mencetak 148 run. Pertunjukan ini membuatnya mendapatkan debut Daftar A untuk Hyderabad di Piala Vijay Hazare. Dia ditandatangani oleh Raja Super Chennai.

Musheer Khan, salah satu pemain serba bisa di skuad Piala Dunia U-19 India saat ini, melakukan debutnya untuk Mumbai berkat prestasinya di tingkat kelompok umur, ketika ia memimpin Mumbai ke final Piala Cooch Behar. Tahun lalu, ia memenangkan penghargaan Pemain Terbaik Turnamen untuk 632 run dan 32 gawangnya.

Uday Sahara, sang kapten, yang berasal dari Sri Ganganagar di Rajasthan, pindah ke Bathinda untuk menekuni kriket setelah ayahnya, yang juga pelatih pertamanya, yakin akan bakatnya. Sahara menjadi kapten tim Punjab U-14 dan U-16 dan muncul sebagai pemain produktif di tim U-19.

Contoh kasus lainnya adalah kebalikannya yang terjadi pada Prakhar Chaturvedi, yang ketinggalan bus U-19, namun masih berhasil menarik perhatian dengan memecahkan rekor empat kali lari di final Cooch Behar Trophy untuk Karnataka awal pekan ini, dengan pembicaraan tentang a Debut Ranji meningkat. . .

Kasus-kasus seperti Mosher, Avaneesh, Chaturvedi dan Kulkarni menggarisbawahi bagaimana persepsi bahwa Piala Dunia U-19 adalah batu loncatan bagi pemain kriket muda India untuk meraih penghargaan yang lebih tinggi perlahan-lahan berubah. Meskipun benar bahwa turnamen ini dapat mempercepat laju pemain, seperti Shaw atau Gill, yang sama-sama meraih gelar juara di Selandia Baru, hal sebaliknya juga terjadi.

Tanyakan pada Arshdeep Singh, yang merupakan pemain fast bowler cadangan di kelas kemenangan tahun 2018, namun kini telah melampaui rekan-rekan satu angkatannya untuk menjadi anggota kunci dalam serangan bola putih India. Tidak ada pemain yang memainkan lebih banyak pertandingan atau mengambil gawang lebih banyak darinya di T20I sejak 2023. Sebagai perbandingan, Kamlesh Nagarkoti, pemain bowling terbaik India di turnamen itu, yang disebut-sebut sebagai bintang masa depan, mendapati dirinya tidak terlihat. Dia tidak masuk skuad untuk negara bagian asalnya Rajasthan dan tidak menemukan pelamar di Liga Utama India setelah euforia awal yang dia alami di masa kelompok usianya.

Timnas U-19 India bersama Piala Dunia 2018 Gambar Getty

“Di tingkat kelompok umur, ada kecenderungan pemain muda membiarkan pelatih yang memikirkan mereka,” jelas Devdutt Padikkal, yang hampir terpilih untuk Piala Dunia U-19 pada tahun 2018 namun berhasil mencapai tujuan tersebut. Akun melalui kriket domestik dan IPL. “Sebagai pemain kriket muda, Anda harus menantang gagasan itu. Itulah yang kami pelajari dari menjadi bagian dari NCA High Performance Camp. Ada banyak fokus pada pengembangan karakter, bukan hanya tim Piala Dunia.”

READ  Keluarnya Kylian Mbappe dan Lionel Messi bisa menjadi yang dibutuhkan PSG

Aspek pengembangan pemain ini tetap kuat bahkan pada tahun 2024. Namun, peningkatan kapasitas di India masih rendah, sebagian disebabkan oleh adanya restrukturisasi di tingkat manajemen. Baru pada bulan Juni BCCI diangkat menjadi Ketua Panitia Seleksi Junior Putra. Hal ini berarti lebih sedikit peluang bagi manajemen untuk melihat kelompok pemain yang lebih luas.

Sebagai gambaran, antara tahun 2016 dan 2018, sebanyak 27 pemain menjadi bagian dari sistem U-19 India di berbagai tahapan. Tim ini memainkan dua seri penuh, kandang dan tandang, melawan Inggris, dan tampil di dua Piala Asia, diikuti seri segi empat dengan Bangladesh dan Afghanistan. Ini terjadi di luar Kejuaraan Domestik U-19 dan Seri Tantangan di mana banyak lainnya mendapatkan peluang.

Hal ini membantu Dravid saat itu mengambil peran sebagai pelatih kepala di tim U-19 serta tim India A. Hal ini menghasilkan transisi yang berkelanjutan, yang dimanfaatkan oleh pemain seperti Washington Sundar, Rishabh Pant, dan Ishan Kishan. Dravid berkonsultasi dengan pelatih negara bagian mengenai beberapa pemain dan dengan hati-hati memastikan bahwa sistem menangani mereka.

Prithvi Shaw dan Shubman Gill setelah kemenangan India di Piala Dunia U-19 Gambar Getty

Dravid telah menyerahkan tongkat estafetnya kepada VVS Laxman, dan meskipun sebagian besar prosesnya tetap sama, masih ada beberapa perubahan signifikan. Investasi di kriket akar rumput belum sepenuhnya sama, karena sejumlah alasan – salah satunya adalah virus corona – yang berarti para penyeleksi memiliki pilihan yang lebih sedikit dibandingkan sebelumnya untuk menyusun tim mereka. Ini mungkin menjelaskan mengapa pemain seperti Chaturvedi lolos.

Angkatan saat ini baru berkumpul pada bulan Agustus untuk serangkaian kamp NCA dan hanya berpartisipasi dalam dua turnamen – Piala Asia dan tri-seri yang baru saja berakhir di Afrika Selatan untuk persiapan, di luar turnamen domestik BCCI. Di Piala Asia, India tersingkir di semifinal, namun grafiknya meningkat secara signifikan sejak saat itu dengan tim tetap tak terkalahkan untuk meraih tri-seri.

READ  Papan Peringkat Northern Trust 2021: Liputan langsung, hasil golf, pembaruan FedEx Cup Playoffs di Putaran 3

Untuk waktu yang lama, India telah mendapatkan keuntungan dari sistem yang kuat yang telah memberikan hasil sempurna dengan tim U-19. Untuk pertama kalinya setelah sekian lama, fondasi tersebut terlihat agak goyah, dengan beberapa tim lain menyaingi India dalam hal persiapan. Apa pun hasil akhirnya, para pemain di kelompok usia ini kemungkinan besar tidak akan dilupakan seperti yang terjadi 20 tahun lalu. Hype seputar mereka, terlepas dari apakah mereka menang atau kalah, akan terus muncul kembali beberapa kali, karena besarnya peluang. Untuk alasan ini, mereka memiliki sistem untuk berterima kasih.

Shashank Kishore adalah sub-editor senior di ESPNcricinfo