POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Juara Anggar Olimpiade Rusia, atlet Taekwondo dilarang dari dunia

Juara Anggar Olimpiade Rusia, atlet Taekwondo dilarang dari dunia

Peraih medali emas Olimpiade dari Rusia dilarang mengikuti kejuaraan dunia taekwondo dan anggar yang akan datang, sementara yang lain dari negara mereka sendiri diizinkan masuk, karena olahraga ini mengikuti rekomendasi IOC untuk mengintegrasikan kembali atlet Rusia.

Vladislav Larin Dan Maxim Khramtsovyang di Tokyo menjadi atlet taekwondo pertama dari Rusia yang memenangkan gelar Olimpiade, aplikasi mereka untuk bersaing di kejuaraan dunia minggu depan ditolak oleh Kejuaraan Dunia Taekwondo, menurut beberapa laporan.

Kejuaraan Taekwondo Dunia mengatakan pada hari Selasa pihaknya telah menerima 23 atlet netral dari Belarusia dan Rusia dan menolak aplikasi dua atlet karena mereka tidak memenuhi persyaratan masuk yang ditetapkan oleh rekomendasi Komite Olimpiade Internasional pada bulan Maret. Tim Taekwondo Dunia tidak menyebutkan nama atlet yang ditolak.

Pada tanggal 20 Maret, IOC merekomendasikan agar federasi olahraga internasional, jika mereka memutuskan untuk menerima kembali atlet dari Rusia dan Belarusia sebagai netral, hanya menerima mereka yang tidak secara aktif mendukung perang di Ukraina dan tidak secara aktif dikontrak oleh militer.

Beberapa cabang olahraga telah mengambil langkah-langkah untuk mengintegrasikan kembali beberapa atlet Rusia dan Belarusia, termasuk taekwondo dan anggar.

Sebagai tanggapan, Ukraina memboikot beberapa kompetisi, termasuk taekwondo dunia. Ukraina juga memboikot Kejuaraan Dunia Judo awal bulan ini, kejuaraan dunia pertama dalam olahraga Olimpiade yang dijalankan oleh federasi olahraga yang disetujui IOC dan termasuk atlet dari Rusia sejak Desember 2021.

Juga pada hari Selasa, kepala Komite Olimpiade Nasional Italia mengatakan setidaknya beberapa pemain anggar dari Rusia tidak akan diizinkan masuk ke negara itu untuk kejuaraan dunia dalam olahraga tersebut pada bulan Juli di Milan berdasarkan saran dari pemerintah Italia dan mengikuti rekomendasi IOC, Menurut Reuters. Dia secara khusus menyebut juara Olimpiade Tokyo Sofia Pozdenyakovayang ayahnya adalah presiden Komite Olimpiade Rusia Stanislav Pozdnyakov.

READ  NBA menyetujui penalti kegagalan dalam game untuk musim 2023-24

Badan pengelola anggar Internasional (FIE) telah menyetujui beberapa atlet dari Rusia untuk berkompetisi secara internasional sebagai atlet netral, tetapi daftar ini tidak termasuk Pozdeniakova atau enam peraih medali emas lainnya di Olimpiade Tokyo, Menurut kantor berita Rusia TASS.

FIE mencabut pembatasan atlet dari Rusia dan Belarusia awal Maret, sementara Komite Olimpiade Internasional masih merekomendasikan agar semua atlet dilarang. Namun hingga saat ini, tidak ada atlet Rusia atau Belarusia yang kembali berkompetisi di ajang Piala Dunia dan Grand Prix.

OlympicTalk aktif berita apel. Kami lebih suka!