POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Joyland: Pakistan melarang film nominasi Oscar tentang kisah cinta mutan |  pakistan

Joyland: Pakistan melarang film nominasi Oscar tentang kisah cinta mutan | pakistan

Itu pakistan Pemerintah telah melarang film tersebut, yang akan menjadi pesaing Oscar, setelah tekanan dari kelompok-kelompok Islam garis keras yang menggambarkan penggambaran percintaan antara seorang pria dan seorang wanita trans sebagai “menjijikkan” dan “sangat tercela”.

Joyland, disutradarai oleh Saim Sadiq, ditampilkan sebagai perwakilan resmi Pakistan untuk Film Fitur Internasional Terbaik di Academy Awards dan dijadwalkan akan dirilis di dalam negeri minggu ini.

Film ini bercerita tentang Haider, seorang pemuda yang menikah dengan keluarga kelas menengah di Lahore, yang bergabung dengan adegan tarian seksi dan jatuh cinta dengan Peppa, seorang penyanyi transgender.

Film ini memenangkan pujian yang bersinar di sirkuit festival karena penggambarannya yang kritis dan kritis terhadap masyarakat patriarki Pakistan. Ini adalah film Pakistan pertama yang secara resmi dipilih di Festival Film Cannes, yang menerima Penghargaan Juri yang bergengsi.

Malala Yousafzai, seorang peraih Nobel Pakistan yang bergabung dengan proyek ini sebagai direktur eksekutif, memujinya sebagai “momen kegembiraan…tema-tema yang disinggung dalam film ini bergema dengan orang-orang di seluruh dunia.”

Joyland diberi lampu hijau oleh pengawas pemerintah Pakistan, tetapi mundur setelah memulai kampanye menentang film tersebut, yang dipimpin oleh kelompok garis keras agama dan partai-partai Islam sayap kanan yang kuat, termasuk Jemaah Islamiyah.

Senator Mushtaq Ahmed Khan dari kelompok Islam Jamaat-e-Islam menuduh film tersebut mempromosikan homoseksualitas, yang masih ilegal di Pakistan, dan “melawan nilai-nilai Pakistan”.

Poster film Joyland.

Dalam perintah yang dikeluarkan oleh Kementerian Informasi dan Penyiaran negara itu selama akhir pekan, dikatakan telah menerima keluhan tertulis tentang Joyland, mengklaim bahwa film tersebut “tidak sesuai dengan nilai-nilai sosial dan standar moral masyarakat kita dan jelas-jelas menjijikkan. dengan ‘aturan kesopanan dan moral’.”

READ  Malam ini SNL ditayangkan tanpa penonton, pemeran 'terbatas' karena Omicron

Joyland sekarang tidak disertifikasi untuk semua bioskop Pakistan, yang berarti rilisnya dilarang di negara tersebut. Larangan tersebut membahayakan kesempatan film tersebut di Academy Awards karena merupakan syarat masuk bahwa film tersebut harus diputar di negara asalnya.

Dalam sebuah pernyataan, Sadiq menggambarkan larangan itu sebagai “ketidakadilan yang parah” dan mengatakan dia akan menentang keputusan tersebut.

“Pergeseran mendadak oleh Kementerian Informasi dan Penyiaran Pakistan ini sama sekali tidak konstitusional dan ilegal,” kata Sadiq, menuduh kementerian tunduk pada “tekanan beberapa faksi ekstremis.”

Aktris Tharwat Gilani, yang ditampilkan dalam film tersebut, telah berbicara menentang apa yang dia klaim sebagai kampanye kotor yang dimotivasi oleh “beberapa orang jahat yang bahkan belum pernah menonton filmnya”.

“Sangat disayangkan bahwa film Pakistan yang diproduksi oleh 200 orang Pakistan selama enam tahun dan mendapat sambutan hangat dari Toronto hingga Kairo hingga Cannes, dihalangi di negaranya sendiri,” kata Gilani. “Jangan ambil momen kebanggaan dan kegembiraan ini dari orang-orang kami.”

Sadiq telah berbicara dalam wawancara sebelumnya tentang kekhawatirannya tentang rilis film di Pakistan.

Berbicara kepada Variety, dia berharap film itu akan menawarkan perspektif non-Barat yang segar tentang isu-isu transgender. “Film ini membuka halaman baru dalam hal percakapan tentang itu, karena sangat menyegarkan melihat karakter trans yang sangat kuat yang kebetulan berkulit coklat dan Muslim dan di negara seperti Pakistan,” katanya.

Pakistan, sebuah republik Islam yang ketat, memiliki sejarah panjang melarang film dan konten budaya yang menantang norma-norma agama atau sosial. Pada bulan Maret, sensor melarang film Pakistan I Will Meet You There karena diduga menggambarkan pandangan negatif terhadap Muslim. Da Vinci Code adalah salah satu film Hollywood yang dilarang oleh sensor pemerintah.

READ  Guardian Angel: Kami Mengirim Penggemar Berusia 21 Tahun Untuk Tampil di Festival Elvis Terbesar di Dunia | Elvis Presley

Penulis Pakistan Fatima Bhutto menyebut larangan itu “tidak berarti”. “Pakistan penuh dengan seniman, sutradara, penulis, kekayaan budaya dan yang paling penting keberanian yang dikagumi dunia,” kata Bhutto dalam tweet di Twitter. “Negara pintar merayakan dan memperkuat masalah ini, bukan membungkam dan mengancamnya.”