POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Josh Taylor mempekerjakan Jack Catherall pada 4 Maret

Josh Taylor mempekerjakan Jack Catherall pada 4 Maret

Sumber mengatakan kepada ESPN bahwa pertandingan ulang Jack Catherall Josh Taylor untuk Taylor Linear dan Kejuaraan Kelas Menengah Junior WBO telah dijadwalkan ulang hingga 4 Maret di Glasgow, Skotlandia.

Pertandingan ulang antara dua 140lbs terbesar ESPN akan berlangsung di tempat yang sama dengan pertemuan pertama: OVO Hydro. Taylor, yang bertarung di luar Skotlandia, sekali lagi akan menikmati keunggulan di kandang sendiri melawan rekannya dari Inggris.

Catherall, yang membuat keputusan kontroversial dalam upaya pertamanya merebut gelar, mengeluh tentang wasit sesudahnya, tetapi sekali lagi berurusan dengan pelari di jalan.

“Saya seharusnya bangun hari ini dengan semua sabuk,” kata Catherall di Instagram sehari setelah pertarungan dengan Taylor. “…tinju, malu padamu…mimpi dicuri.”

Taylor (19-0, 13 KO) menjadi juara tak terbantahkan dengan keempat gelar kelas welter junior tetapi mengosongkan tiga di antaranya untuk menghindari penantang wajib yang mendahului pertandingan ulang dengan Catterall.

Pertandingan itu dijadwalkan pada akhir November, tetapi pembicaraan terhenti untuk menyelesaikan pertandingan ulang. Setelah kedua belah pihak mencapai kesepakatan, pertandingan ulang dijadwalkan pada 4 Februari tetapi ditunda menyusul keputusan penjadwalan yang dibuat oleh Sky Sports, jaringan yang akan menayangkan acara bayar-per-tayang di Inggris (ESPN+ akan menayangkannya di AS. )

Chris Eubanks Jr bertemu Liam Smith di Sky Sports PPV pada 21 Januari, dan eksekutif jaringan tidak menginginkan acara serupa segera setelah itu.

Pertemuan pertama juga ditunda, setelah Taylor mengalami cedera lutut, yang mendorong Juara Tak Terbantahkan seberat 140 pon dari Desember lalu hingga 26 Februari.

Taylor mempertahankan empat gelar seberat 140 ponnya melalui keputusan terpisah yang kontroversial setelah dirobohkan di ronde kedelapan pertarungan yang mendebarkan. Tapi Catterall yang memasuki pertandingan ulang peringkat No. 1 di kelas berat oleh ESPN.

READ  UFC 287: "Perusahaan Monster Iblis"

Taylor berencana untuk naik menjadi 147 pound berikutnya, tetapi berbalik arah setelah protes publik atas keputusan tersebut. Taylor, 31, mengatakan dia telah menerima ancaman pembunuhan.

Juara tak terbantahkan itu dijatuhkan dari peringkat pound-for-pound ESPN setelah pertandingan itu dan melanjutkan untuk melakukan segala daya untuk mengamankan pertandingan ulang. Ini termasuk mengosongkan tiga dari empat gelar kelas welternya – sabuk IBF, WBA, dan WBC – untuk menghindari komitmen wajib dengan berbagai pesaing #1.

Catterall (26-1, 13 KO) adalah underdog sebelum pertarungan pertamanya dengan Taylor, tetapi dia terkesan dengan pukulan bersih, kemampuan untuk menghindari tembakan kuat sang juara dan jab. Dia menjatuhkan sang juara di ronde kedelapan – knockdown pertama dalam karir Taylor – dan konsensusnya adalah bahwa dia tampaknya telah melakukan cukup banyak untuk memenangkan pertarungan jarak dekat.

“Itu bukan penampilan terbaik saya, dan saya memberikan banyak tekanan pada diri saya sendiri untuk menjadi kandidat kuat dan kembali bertinju di rumah… tetapi begitu saya mulai mengejarnya, saya pikir saya mendapat 100 persen untuk menang, ” kata taylor. Setelah itu. “Saya tahu saya memenangkan pertarungan; secara keseluruhan saya mencetak tembakan terbesar dan terpenting. Dia melakukan pertarungan yang bagus, tapi dia tidak pernah memenangkan pertarungan. Di paruh kedua pertarungan saya mengambil alih.”

Taylor baru-baru ini berpisah dari pelatihnya, Ben Davison, demi Joe McNally, yang melatih mantan juara Liam Smith. Taylor memenangkan gelar pertamanya pada Mei 2019 dengan kemenangan keputusan atas Ivan Baranchik. Lima bulan kemudian, Taylor menambahkan sabuk kedua dengan kemenangan solid atas Regis Prograis. Pada Mei 2021, Taylor memenangkan Undisputed Championship dengan mengalahkan Jose Ramirez.

READ  Saksikan babak knockout Liga Inggris 2023/24

Catherall, 29, berkompetisi di level elit untuk pertama kalinya.