April 13, 2021

POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jokowi menggandakan target Dana Kekayaan Indonesia menjadi $ 200 miliar

Jokowi menggandakan target Dana Kekayaan Indonesia menjadi $ 200 miliar

Presiden Joko Widodo menetapkan target $ 200 miliar untuk dana kekayaan baru Indonesia dalam dua atau tiga tahun ke depan, Bertujuan untuk Pendanaannya mendorong ekonomi yang digerakkan oleh sumber daya untuk mengangkat rantai nilai.

Itu dua kali lipat dari target $ 100 miliar yang ditetapkan awal tahun ini, dan jauh dari awal dana $ 15 miliar. Dana tersebut telah mengadakan pembicaraan dengan 50 manajer dana dan menerima janji dari mereka yang berada di Uni Emirat Arab, Jepang, Amerika Serikat dan Kanada yang akan membantunya tumbuh menjadi $ 20 miliar dalam enam bulan, kata presiden Rabu.

“Kita bisa begini,” kata Jokowi, sapaan akrab Presiden, dari Istana Jakarta. “Kami memberikan kebebasan kepada investor untuk memilih antara berinvestasi di seluruh portofolio atau memilih dana tematik. Inilah yang menurut saya unik.”

Presiden Joko Widodo saat wawancara di Istana Kepresidenan di Jakarta pada 7 April.

Fotografer: Dimas Ardian / Bloomberg

Dana tersebut, yang dikenal sebagai Otoritas Investasi Indonesia, memungkinkan investor memasukkan uangnya ke dalam sub-dana yang mencakup infrastruktur. KesehatanPariwisata, teknologi, dan pengembangan ibu kota negara baru direncanakan di pulau Kalimantan. Indonesia, yang telah lama tertinggal dalam menarik investasi asing langsung, menjadi andalan Wealth Fund untuk membiayai pembangunan jangka panjang dan membantu mendorong Jokowi untuk mendorong ekonomi agar tidak bergantung pada sumber daya mentah.

Rumah bagi cadangan nikel terbesar di dunia, Indonesia bertekad untuk menapaki rantai nilai menjadi pusatnya Pembuatan baterai ujung-ke-ujung. Baru-baru ini mendirikan perusahaan induk untuk baterai kendaraan listrik dan mencari Usaha patungan dengan banyak pemain global, termasuk China Kontemporer Amperex Technology Co., Ltd., Korea Selatan LG Chem Ltd.

READ  Impor gandum Indonesia meningkat seiring dengan pemulihan ekonomi

Menjadi hijau