POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

John Lennon ditembak mati pada hari ini di tahun 1980. Begini cara The Irish Times memberi penghormatan

Rabu sepuluh Desember 1980, dua hari setelah pembunuhan John Lennon, Irish Front Times halaman berita yang dipimpin Mark David Chapman telah didakwa dengan pembunuhannya.

Itu adalah salah satu dari enam cerita Irish Times hari itu tentang The Beatles, yang ditembak, pada usia 40 tahun, di luar rumah mereka di Gedung Dakota di New York. Maeve Ann Wren menulis artikel halaman depan yang menyertainya tentang Lennon, berjudul “The Irish Proud”, menggambarkan latar belakang Irlandianya – kakek penyanyi-penulis lagu Jack Lennon lahir di Dublin.

Di dalam koran, seluruh halaman kesembilan diserahkan kepada John Lennon. Artikel telah dikreditkan dengan Deaglán de Bréadún—berjudul “The Sixties Die With Lennon in New York”—dan oleh Joe Brine, yang kami produksi ulang di bawah ini.

Kematian John Lennon: Halaman Depan Irish Times 10 Desember 1980

Halaman depan hari ini juga menampilkan beberapa cerita tentang topik yang terus menjadi berita utama: Percakapan dengan Inggris di Irlandia Utara.; pasokan listrik; dukungan pertanian; dan tarif angkutan umum.

harapan paling tidak adalah lelucon berjudul “Bagaimana Anda bertahan hidup?” , Tentang Kampanye perlucutan senjata nuklir bertemu itu diminta apa atau apa Anda melakukan “Jika Anda menemukan bahwa Anda berbagi tubuh tempat perlindungan nuklir Anda dengan mayat dan masih tidak aman untuk keluar dari rumah?” Laporan lengkap Fionnuala O Connor, dari Belfast, muncul di halaman enam.

Beberapa iklan halaman depan juga untuk nama yang sudah dikenal: satu untuk Apple, satu untuk Louis Copeland & Sons.

Di sini, 41 tahun setelah kematian Lennon, sebuah penghargaan untuk Joe Brin. Bisakah kamu lihat asli Dalam arsip Irish Times.

John Lennon: Putra Rock Terbaik

Sungguh ironi pahit bahwa kehidupan John Lennon berakhir dengan hujan peluru yang ditembakkan oleh seorang pria bersenjata yang sembrono, karena salah satu ciri dominan hidupnya adalah permohonannya yang gigih untuk perdamaian dunia.

Dia selalu menjadi anggota The Beatles yang paling kontroversial, dan tidak diragukan lagi band rock terbesar yang pernah mereka hasilkan. Bersama Paul McCartney, ia membentuk kemitraan penulisan lagu yang menghasilkan karya klasik seperti A Day in the Life, Here, There and Everywhere, Nowhere Man, dan banyak lagi. Ketika empat anggota berpisah sepuluh tahun yang lalu, Lennon masih mampu menghasilkan lagu-lagu seperti Imagine, meskipun dia tidak mencari atau memiliki kesuksesan komersial yang sama seperti yang didapat McCartney.

Dalam beberapa bulan terakhir, ia telah keluar dari pengasingan dan merilis album pertamanya dalam lebih dari lima tahun. Double Fantasy adalah grup campuran yang direkam dengan istri keduanya, Yoko Ono, dan sebuah band kecil, yang mengkonfirmasi kebahagiaannya baru-baru ini.

Asal usul nama The Beatles sederhana: mereka semua adalah penggemar Buddy Holly, The Crickets dan John datang dengan padanan Inggris untuk Beetles, mengubah ejaan untuk menekankan sudut ritme

John Winston Lennon lahir di Liverpool pada 9 Oktober 1940, selama serangan udara yang kejam. Orang tuanya, Fred dan Julia, orang tua Irlandia, bercerai di awal hidupnya, dan saudara perempuan ibunya, Mimi, membesarkan anak laki-laki itu. Meskipun lingkungan rumahnya stabil, Young Jun agak liar di jalanan. Dia terlibat dalam pencurian kecil-kecilan dan mengalami kesulitan menerima disiplin sekolah.

Tentang periode ini dia berkata, “Saya agresif karena saya ingin menjadi terkenal. Saya ingin menjadi pemimpin. Tampaknya lebih menarik daripada menjadi salah satu permen. Saya ingin semua orang melakukan apa yang saya minta mereka lakukan, menertawakan leluconku dan biarkan aku menjadi bosnya.”

Pada semester terakhir tahun keempatnya di Quarry Bank High School, dia telah jatuh dari kelas satu ke kelas terakhir di kelas bawah. “Pasti di jalan menuju kegagalan,” tulis salah satu profesornya. Lennon benar-benar gagal di O-level, tetapi karena bakatnya dalam seni, dia bisa masuk sekolah seni.

Selama waktu ini, musik tidak menghabiskan banyak waktunya, tetapi terinspirasi oleh tumbuhnya kegemaran rock and roll, saat ia membentuk sebuah band kecil, Quarrymen, yang berpakaian seperti Teddy Boys. Mereka akan bermain sesekali dan hanya untuk bersenang-senang. Pada salah satu kencan ini, salah satu teman John membawa anak laki-laki lain dari Liverpool. Lennon tidak ingat banyak, dia mabuk meski usianya belum genap satu tahun. “Itu adalah hari aku bertemu Paul, jadi dia mulai pindah.”

Beberapa hari kemudian, Paul McCartney bergabung dengan Quarrymen, kemudian diikuti oleh George Harrison. Waktu berlalu dan tidak banyak yang terjadi pada band. Mereka ditawari tur singkat ke Skotlandia, tetapi pengalaman pertama mereka di acara besar berakhir dengan cara yang tidak sesuai. Mereka kemudian ditawari tempat di acara pencarian bakat TV, tapi terlalu dini untuk menjadi pusat perhatian.

Pada saat ini mereka telah mengubah nama mereka menjadi Silver Beatles. Asal usul nama itu sederhana; Mereka semua adalah penggemar Buddy Holly dan Crickets dan John datang dengan padanan Inggris kumbang, mengubah ejaan untuk menekankan sudut mencolok.

Dengan musik mereka, The Beatles melepaskan getaran baru yang semarak di kalangan anak muda; Mereka melepaskan kepercayaan diri independen yang akan membuat generasi ini mengklaim kontrak untuk diri mereka sendiri

Band ini masih tanpa drummer biasa meskipun termasuk bass Stu Sutcliffe, teman dari College of Art Lennon. Paul McCartney saat itu masih bermain gitar.

Mereka akan memainkan pertunjukan di mana pun mereka dapat ditemukan. Salah satu tempat di Liverpool ini telah menangkap adegan rock ‘n’ roll yang berkembang dengan sempurna. Casbah dipanggil dan dijalankan oleh calon ibu drummer Beetle, Pete Best, dan menarik banyak orang setiap kali Lennon dan teman-temannya bermain. Mereka juga sesekali manggung di Cavern meski masih klub jazz.

Kemudian dia menawarkan mereka akomodasi di Hamburg. Mereka mengambil kesempatan itu dan bertanya kepada Pete Best apakah dia ingin bergabung dengan mereka. Dia setuju, dan Lima Pencari pergi ke kota Jerman untuk waktu yang singkat yang berakhir dengan kemiskinan dan kegagalan. Mereka belum kembali ke Liverpool lebih kaya, dan mereka memiliki keraguan tentang kelanjutan mereka.

Mereka melakukannya, dan popularitas lokal mereka meledak. Mereka kembali ke Hamburg beberapa kali, dan setiap kali mereka lebih berhasil daripada yang sebelumnya.

Stu Sutcliffe saat ini telah meninggalkan band untuk belajar seni di Hamburg, dan pada April 1962, dia meninggal di sana karena pendarahan otak.

Sementara itu, Brian Epstein muncul di foto tersebut. Meskipun bertentangan dengan aturannya, John Lennon terpaksa memakai jas dan umumnya lebih elegan sementara Epstein melakukan hal yang sama dalam urusan bisnis mereka. Dia membuat mereka mengikuti audisi dengan Decca, tetapi mereka gagal. Belakangan, banyak label rekaman lain juga menolak kesempatan untuk mengontrak The Beatles. Pete Best pergi dan digantikan oleh Richard Starkey, kemudian menjadi Ringo Starr.

Kemudian datanglah terobosan besar. George Martin, produser tetap Parlophone, sedang mencari band untuk memanfaatkan ledakan ritme yang dipimpin oleh Cliff Richard and the Shadows pada saat itu. Dia bertemu Epstein dan mengatur audisi rekaman untuk band pada 6 Juni 1962. Dia terkesan, tetapi mereka tidak merekam single Inggris pertama mereka, “Love Me Do” sampai September, yang akhirnya mencapai 17 di tangga lagu. Itu adalah awalnya.

Kematian John Lennon: Halaman yang didedikasikan untuk mantan Beatles di Irish Times pada 10 Desember 1980

Kematian John Lennon: Halaman yang didedikasikan untuk mantan Beatles di Irish Times pada 10 Desember 1980

“Tolong, tolong,” mengikuti mereka, dia tidak berkeliaran, dia langsung ke #1, yang pertama dari banyak single yang akan melakukan hal yang sama. “From Me To You” keluar pada bulan April dan “She Loves You” pada bulan Agustus dan mereka melakukan hal yang sama. The Beatles sekarang sedang dalam perjalanan. Perjuangan sudah berakhir.

Sekarang sulit untuk memahami mania yang mengikuti The Beatles ke mana pun mereka pergi dari tahun 1963 hingga 1966 ketika mereka berhenti tur. Dengan musik mereka, mereka melepaskan getaran baru yang hidup di kalangan anak muda. Mereka melepaskan kepercayaan diri independen yang akan membuat generasi ini mengklaim kontrak untuk diri mereka sendiri.

Hit demi hit mencapai tangga lagu, menjadi jelas bahwa The Beatles lebih dari sekadar fenomena biasa; Di Lennon dan McCartney, band ini memasukkan dua penulis lagu paling cerdas untuk menghormati musik populer abad ini.

Bagi Lennon, kesuksesan, meskipun manis, dipengaruhi oleh keyakinannya yang blak-blakan. Sementara Brian Epstein mencoba mendandani band dan mempertahankan citra mereka sebagai anak laki-laki baik yang memainkan musik yang bagus, Lennon selalu memikirkan sudut yang paling tajam. Kirim ulang gambar yang bersih. Misalnya, pada tahun 1965, band ini dianugerahi penghargaan MBE, yang dikembalikan Lennon empat tahun kemudian karena Perang Vietnam dan kebijakan Inggris di Utara. “Kami harus melakukan banyak penjualan saat itu. Mengambil MBE adalah penjualan besar bagi saya.”

Lennon selalu ragu-ragu tentang kesuksesan, dan dia cenderung mengatakan sesuatu yang menarik, seperti saat dia mengatakan The Beatles lebih besar dari Yesus. Atau ada saat ketika dia dan Yoko tinggal di tempat tidur selama seminggu untuk kedamaian

Tidak seperti tiga orang lainnya dalam grup, Lennon selalu ragu-ragu tentang kesuksesan. Mungkin tulang punggung sinis dari karakternya inilah yang membuatnya menjadi Beatle paling terkenal di antara kritikus rock. Dia selalu cenderung mengatakan sesuatu yang seksi seperti saat dia mengatakan The Beatles lebih besar dari Yesus. Atau ada saat ketika dia dan Yoko tinggal di tempat tidur selama seminggu untuk kedamaian.

Dia juga bisa jujur ​​dan tulus. Ketika ditanya mengapa musiknya begitu sukses, dia menjawab, “Yah, pada saat itu para pekerja dianggap telah sukses, tetapi saya kemudian menyadari bahwa itu adalah kesepakatan palsu yang sama yang mereka berikan kepada orang kulit hitam, itu seperti mereka membiarkan orang kulit hitam menjadi pelari. , petinju, atau penghibur.” Ini adalah opsi yang mereka berikan kepada Anda – outletnya sekarang menjadi bintang pop, yang benar-benar saya katakan di Pahlawan Kelas Pekerja. batu bergulir, mereka adalah orang yang sama dengan kekuatan, sistem kasta tidak berubah sedikit. Tentu saja ada banyak orang sekarang berjalan-jalan dengan rambut panjang dan beberapa anak kelas menengah yang cukup modern. Tapi tidak ada yang berubah kecuali kami semua mengenakan pakaian sederhana, membiarkan penjahat yang sama menjalankan segalanya.”

Jika Lennon tidak menyegel kejeniusannya dalam dekade terakhir dengan konsistensi karya awalnya, ia memberikan kontribusi yang cukup untuk menjadikannya salah satu tokoh musik populer terbesar dan salah satu putra rock terbaik (jika bukan yang terbaik). The Rock tidak akan sama tanpa dia.

READ  Dapatkan tampilan Harley Quinn Fortnite dari Batman / Fortnite Comic (Video)