POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jepang dan Korea Selatan telah menghidupkan kembali pembicaraan ekonomi yang macet karena risiko global meningkat

Jepang dan Korea Selatan telah menghidupkan kembali pembicaraan ekonomi yang macet karena risiko global meningkat

  • Jepang dan Korea Selatan mengadakan pembicaraan pembiayaan bilateral pertama mereka dalam 7 tahun
  • Kedua belah pihak setuju untuk melakukan dialog keuangan bilateral secara teratur
  • Kepala keuangan Asia memperingatkan bahaya masalah perbankan AS
  • Pembuat kebijakan di Asia setuju untuk memperkuat langkah-langkah perlindungan pasar

INCHEON, Korea Selatan, 2 Mei (Reuters) – Jepang dan Korea Selatan mengadakan pertemuan pertama para pemimpin keuangan mereka dalam tujuh tahun pada hari Selasa dan sepakat untuk melanjutkan dialog reguler karena ketegangan di kawasan yang lebih luas dan pertumbuhan yang melambat mendorong mereka untuk meningkatkan kerja sama dan reformasi . Hubungan tegang.

Dimulainya kembali diskusi keuangan bilateral dilakukan menjelang rencana kunjungan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida ke Korea Selatan pada hari Minggu dan Senin untuk melakukan pembicaraan dengan Presiden Yoon Sok Yul.

Itu juga terjadi ketika para pembuat kebijakan Asia, berkumpul untuk pertemuan tahunan Bank Pembangunan Asia (ADB) minggu ini di Incheon, Korea Selatan, membahas tantangan ekonomi regional dan cara untuk memperkuat margin terhadap berbagai guncangan.

Dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan setelah pertemuan mereka pada hari Selasa, para pemimpin keuangan Asia memperingatkan risiko terhadap ekonomi kawasan, dan meminta negara-negara untuk tetap waspada terhadap potensi dampak gejolak sektor perbankan baru-baru ini di Amerika Serikat dan Eropa.

“Jepang dan Korea Selatan adalah dua tetangga penting yang harus bekerja sama untuk menghadapi berbagai tantangan seputar ekonomi global, serta komunitas regional dan internasional,” kata Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki pada pertemuan dengan mitranya dari Korea Selatan Cho Kyung-ho.

“Dalam hal tantangan geopolitik, kami menghadapi insiden seperti pengembangan rudal nuklir Korea Utara dan invasi Rusia ke Ukraina. Jepang menganggap itu tidak dapat diterima, dan itu adalah sesuatu yang harus ditangani bersama oleh kedua negara,” katanya.

READ  'Lewati titik kewarasan' - Asia Tenggara menghadapi kekurangan akut petugas kesehatan

Zhu mengatakan kedua negara dapat memperkuat kemitraan swasta dan pemerintah dalam industri teknologi tinggi seperti semikonduktor dan baterai.

Suzuki mengatakan kepada wartawan setelah pertemuan bilateral bahwa Jepang dan Korea Selatan akan melanjutkan dialog keuangan reguler, yang kemungkinan diadakan setiap tahun pada “waktu yang tepat”.

Kementerian Keuangan Korea Selatan mengatakan Cho diperkirakan akan mengunjungi Jepang tahun ini untuk pertemuan lain dengan Suzuki.

Hubungan antara dua sekutu Asia Utara Amerika Serikat telah tegang di masa lalu karena perselisihan sejak pendudukan Jepang tahun 1910-1945 di Korea.

Washington telah menekan kedua negara untuk menyelesaikan perbedaan ini untuk menghadapi ancaman yang semakin meningkat dari China, Korea Utara, dan tantangan regional lainnya.

Hindari risiko

Perekonomian Asia telah menjadi titik terang di dunia karena Dana Moneter Internasional (IMF) telah menaikkan prakiraan pertumbuhan untuk tahun ini berkat pemulihan China pasca-COVID.

Namun kegagalan tiga bank AS baru-baru ini membuat pembuat kebijakan khawatir tentang potensi gejolak pasar akibat kenaikan tajam suku bunga AS.

“Risiko yang dihadapi Asia lebih kecil daripada yang dihadapi kawasan lain karena lembaga keuangannya memiliki penyangga yang cukup dan mengekspos mereka ke bank dengan masalah terbatas,” kata Gubernur Bank of Japan Kazuo Ueda dalam konferensi pers.

“Tetapi para pembuat kebijakan harus mewaspadai potensi kejatuhan dari ketidakpastian tentang ekonomi Amerika Serikat dan Eropa,” katanya.

Membangun penyangga yang lebih kuat terhadap guncangan menjadi topik utama diskusi pada pertemuan para pemimpin keuangan ASEAN+3 — yang beranggotakan 10 negara anggota Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), Jepang, China, dan Korea Selatan, Selasa.

Pada pertemuan tersebut, para pemimpin keuangan sepakat untuk membuat fasilitas keuangan yang memungkinkan anggota mengakses dana dengan cepat jika terjadi guncangan seperti pandemi atau bencana alam.

READ  681 relawan memberikan pelayanan kepada pengunjung Masjid Nabawi

“Krisis itu tidak boleh murni finansial. Bisa juga karena pandemi, yang merupakan non finansial atau bencana alam yang bisa menimbulkan efek domino,” kata Sri Mulyani Indrawati, Menteri Keuangan Indonesia, salah satu ketua pertemuan. Konferensi pers.

“Jadi ini semua guncangan yang berpotensi mempengaruhi stabilitas ekonomi dan berujung pada krisis keuangan,” katanya menjelaskan perlunya perlindungan yang lebih kuat terhadap risiko di masa depan.

(Cover oleh Leika Kihara dan Jihoon Lee; Editing) oleh Chang-Ran Kim

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.