POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jepang bekerja sama dengan Amerika Serikat dan Australia untuk membangun kabel bawah laut

Japan News Network / Asia News

TOKYO – Yomiuri Shimbun telah mengetahui bahwa Jepang, Amerika Serikat, dan Australia akan bekerja sama untuk membangun kabel komunikasi bawah laut di kawasan Pasifik, dalam upaya untuk melawan ekspansi pesat China dalam bisnis kabel bawah laut.

Lembaga keuangan pemerintah di setiap negara akan memberikan dukungan keuangan untuk kontrak baru untuk proyek kabel bawah laut. Ketiga negara akan bekerja untuk memperdalam hubungan kerja sama mereka untuk mengamankan infrastruktur ini, yang sangat penting untuk keamanan, dan untuk menghadapi risiko penyelundupan dan pemisahan data.

Kabel bawah laut adalah serat optik tipis yang dilapisi resin dan ditempatkan di laut dalam di seluruh dunia. Konon menyumbang 99% dari koneksi internasional dunia, dan permintaan untuk pemasangan kabel meningkat seiring dengan peningkatan transmisi global.

Menurut NEC Corp. , Sistem kabel terbaru dapat mentransfer data yang setara dengan sekitar 10.000 DVD per detik.

Pada bulan Maret, pejabat dari pemerintah, industri, dan akademisi di tiga negara membahas masalah tersebut dalam pertemuan informal dan sepakat untuk memperkuat kerja sama di kabel bawah laut. Mereka juga setuju untuk meningkatkan pertukaran informasi tentang kegiatan China dan bekerja sama dalam membiayai proyek kabel bawah laut di bidang-bidang yang memiliki kepentingan strategis, menurut sumber tersebut.

Kerja sama trilateral oleh China ini berkembang pesat di bidang kabel bawah laut. Perusahaan di Jepang, Amerika Serikat, dan Eropa memiliki pangsa gabungan sekitar 90% dari kabel bawah laut dunia, dan Huahai Communication Technology Co dari China – yang sebelumnya merupakan anak perusahaan Huawei Technologies Co. Sekarang memiliki perusahaan global terbesar keempat. Ikut.

China secara aktif memasang kabel bawah laut di berbagai tempat dalam kerangka Belt and Road Initiative untuk menciptakan blok ekonomi yang sangat besar. Secara khusus, China berupaya memperluas pengaruhnya atas negara-negara kepulauan Pasifik, beberapa di antaranya memiliki hubungan persahabatan dengan Taiwan, dengan memberikan bantuan dan kerja sama ekonomi. Beberapa perusahaan China menindaklanjuti pesanan untuk membeli kabel bawah laut dari pulau-pulau tersebut.

READ  Jokowi, Perdana Menteri Kamboja Hun Sen menggelar pembicaraan bilateral usai KTT ASEAN

Beberapa pengamat percaya bahwa perusahaan China menggunakan biaya yang lebih rendah sebagai pengaruh untuk memenangkan kontrak, tampaknya dengan dukungan finansial dari pemerintah. Jepang, Amerika Serikat, dan Australia akan mendukung pembentukan jaringan komunikasi yang andal, dengan dukungan dari lembaga keuangan pemerintah di masing-masing negara.

Pada Januari, NEC memenangkan kontrak untuk membangun kabel bawah laut yang menghubungkan Palau, negara kepulauan Pasifik, ke Amerika Serikat dan negara lain. Proyek ini akan didanai oleh Japan Bank for International Cooperation serta lembaga pemerintah di Amerika Serikat dan Australia.

Ketiga negara tersebut berencana menambah jumlah proyek tersebut dengan memperkuat kerja sama mereka.


baca berikut ini

Jangan pernah ketinggalan berita dan informasi terbaru.

ikut serta dalam Tanyakan lebih lanjut Untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, berbagi hingga 5 gadget, mendengarkan berita, mengunduh lebih awal pada pukul 4 pagi, dan berbagi artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan dan pertanyaan, hubungi kami.