POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Jenewa menjaga tata kelola global tetap hidup melalui penetrasi komersial

Penulis: Dewan Redaksi, ANU

Skeptisisme global telah melahirkan pernyataan yang berkisar dari omong kosong hingga yang serius seperti kematian Organisasi Perdagangan Dunia dan bahwa globalisasi telah berjalan dengan sendirinya. Organisasi Perdagangan Dunia tidak mati, begitu pula globalisasi.

Dunia sangat perlu menghindari kebijakan ekonomi yang ditempuh oleh para pembuat kebijakan yang buta huruf secara ekonomi karena populisme dan ketakutan. Inilah yang terjadi pada tahun 1930-an ke negara-negara yang secara kolektif mengarahkan senjata ekonomi pada diri mereka sendiri melalui kebijakan perlindungan “pengemis-n-tetangga”.

Lembaga Bretton Woods dibentuk untuk menghindari terulangnya masa-masa sulit itu. Tiga gagasan mendefinisikan lembaga-lembaga yang kemudian menjadi Bank Dunia, Dana Moneter Internasional, dan Organisasi Perdagangan Dunia dan peran mereka: gagasan pembangunan, gagasan liberalisme yang mengakar, dan gagasan pluralisme. Aturan pertukaran ekonomi dan lembaga kerja sama ekonomi adalah tentang keamanan politik seperti halnya tentang keamanan ekonomi.

Politik kekuatan besar dan transisi kekuasaan mengancam tatanan yang muncul dari Bretton Woods tetapi tidak ada alternatif kecuali kekacauan ekonomi dan politik. Beberapa orang mungkin berpikir kita sudah berada di dunia yang kacau, tetapi keadaan akan jauh lebih buruk tanpa warisan institusi yang masih ada.

Persaingan strategis antara China dan Amerika Serikat membuat kerja sama global semakin sulit. Kedua negara merupakan sumber ketidakpastian global tetapi belum menarik diri dari Organisasi Perdagangan Dunia atau pengaturan global seperti G-20. Dua kekuatan terbesar dunia menyumbang sekitar 30 persen dari ekonomi global, dan di antara mereka memiliki potensi besar untuk menciptakan ketidakpastian tentang aturan. Di sisi lain, sebagian besar negara, yang menyumbang 70 persen dari ekonomi global – dan sebagian besar negara – menginginkan sistem berbasis aturan yang membatasi kekuatan utama.

READ  Temui pembicara bintang kami di The Economic Times Future Forward Indonesia Summit 2023, ETHRWorldSEA

Situasi yang sudah sulit ini diperparah oleh invasi Rusia ke Ukraina dan mengakibatkan krisis pangan dan energi. Pemulihan dari pandemi tidak lengkap dan kita mulai melihat seperti apa perubahan iklim.

Lanskap global yang suram membuat kabar baik dari Jenewa bulan lalu menjadi jauh lebih penting.

Konferensi Tingkat Menteri Keduabelas, atau MC12, WTO menghasilkan ‘Paket Jenewa’ yang hanya mencakup perjanjian multilateral baru kedua (setelah Perjanjian Fasilitasi Perdagangan) dalam sejarah 27 tahun WTO untuk mengakhiri subsidi perikanan serta berkomitmen untuk mereformasi kelembagaan dan mengembalikan sistem Penyelesaian sengketa sehingga aturan dapat ditegakkan.

“MC12 adalah pencapaian yang signifikan dalam kaitannya dengan harapan dan pertemuan sebelumnya, karena para menteri tidak dapat menyepakati deklarasi bersama,” kata Bernard Hochman dalam artikel fitur pertama minggu ini.

Selain signifikansi lingkungan global perjanjian perikanan, ini penting “karena tenggat waktu yang terlewat untuk sebuah perjanjian telah merusak kredibilitas WTO sebagai forum negosiasi,” jelas Hoekman.

Paket Jenewa juga mencakup langkah-langkah yang terkait dengan masalah yang dihadapi 164 anggota WTO hari ini: kesepakatan untuk mengurangi (atau setidaknya ‘mengendalikan diri’ atas pelaksanaan) pembatasan ekspor makanan, dan untuk meningkatkan kerja sama perdagangan selama krisis – termasuk Selama epidemi – dan untuk memperpanjang moratorium bea masuk di e-commerce. Kesepakatan tentang reformasi WTO dan cara kerjanya akan membantu menggerakkan badan tersebut melampaui model janji tunggal yang mencakup semua negara anggota yang harus menyetujui segalanya untuk bergerak maju.

Khususnya, para menteri juga memutuskan untuk mengesampingkan aspek Trade Related Intellectual Property Rights (TRIPS) yang memungkinkan pembuatan dan ekspor vaksin COVID-19 tanpa persetujuan dari pemegang paten. Seperti yang dikatakan Hochman, keputusan ini “menunjukkan bahwa anggota WTO mampu mencapai kesepakatan tentang topik yang diperebutkan dan melakukannya secara berbeda di negara-negara berkembang,” masalah lama di WTO. China, sebagai negara berkembang dengan kapasitas untuk memproduksi vaksin, telah mengecualikan dirinya dari pengesampingan sampai kesepakatan dapat dilanjutkan, “untuk memperjelas bahwa status negara berkembang di WTO tidak perlu menghalangi diferensiasi dalam penerapan aturan.”

READ  Kenaikan pajak pertambahan nilai yang diusulkan Indonesia memicu kritik dari kalangan bisnis

Tak satu pun dari langkah-langkah ini yang ideal—dan tidak akan menyelesaikan masalah mendasar yang menyebabkan tatanan global runtuh. Tetapi ini adalah langkah langka ke arah yang benar dan membuktikan bahwa kerja sama multilateral masih jauh dari kata mati.

Penyelesaian Cina itu penting. Pemerintahan Biden mungkin tidak dapat keluar dari tarif Amerika Pertama Trump di China dan veto AS terhadap hakim DSB, tetapi Washington setidaknya tidak memainkan peran sebagai spoiler dalam tata kelola global, seperti yang terjadi di bawah pemerintahan sebelumnya. India masih keras kepala di WTO tapi setidaknya tidak memveto paket Jenewa.

Apa yang terjadi selanjutnya adalah penting. MC12 memberikan momentum tetapi seperti yang dikemukakan Ken Haydon dalam artikel fitur kedua kami minggu ini, “Mengubah MC12 menjadi pengubah permainan untuk sistem perdagangan akan membutuhkan tingkat tekad politik dari para pemimpin G-20 yang sejauh ini kurang.” G20 bukanlah forum negosiasi dan tidak mewakili 164 anggota Organisasi Perdagangan Dunia, tetapi dapat mengumpulkan kemauan politik dari negara-negara besar.

“G-20 harus memberikan dorongan bersama pada tatanan berbasis aturan,” kata Haydon, “dengan menekankan bahwa swasembada dan unilateralisme hanyalah resep untuk perebutan perlindungan, pembalasan, dan gesekan perdagangan.”

Kemudian fokus sekarang bergeser ke Asia.

Sebagai tuan rumah G20 tahun ini, Indonesia tertahan. Ini harus fokus pada pengelolaan geopolitik menjadi tuan rumah KTT Pemimpin mengingat keanggotaan Rusia dalam badan tersebut, tetapi sekarang juga memiliki kesempatan untuk membangun paket Jenewa mengingat inisiatif sebelumnya pada reformasi perdagangan multilateral. Indonesia sendiri menyumbang sekitar setengah dari PDB dan populasi Asia Tenggara. Ia juga merupakan ketua kelompok 33 negara berkembang di Organisasi Perdagangan Dunia, dan dengan demikian, Indonesia memiliki potensi untuk menjembatani para pemain kunci dalam lingkungan yang bermuatan geopolitik.

READ  Mekanisme Transisi Energi Bank Pembangunan Asia - Diplomatik

Ada banyak yang dipertaruhkan. Tatanan pascaperang menjebak Amerika Serikat, yang saat itu ekonomi terbesar di dunia dan sekarang kekuatan militer terpenting, dalam sistem aturan yang membatasi kemampuannya untuk menggunakan kekuatan ekonominya untuk mencapai tujuan strategisnya. Aksesi Cina ke Organisasi Perdagangan Dunia pada tahun 2001 menandai awal dari proses di mana Cina juga diintegrasikan ke dalam sistem yang membatasi kemampuannya untuk secara ekonomi memaksa negara-negara kecil.

Globalisasi masih jauh dari mati, dan Organisasi Perdagangan Dunia – meskipun lemah – lebih penting dari sebelumnya. Proses melampirkan kekuatan besar ke pangkalan di Jenewa telah diperkuat. Proses ini harus terus berlanjut dalam pikiran saya.

Dewan Editorial EAF berlokasi di Crawford School of Public Policy, College of Asia and the Pacific, Australian National University.