POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jemaah haji yang kebal berkumpul untuk haji karena pembatasan COVID membatasi jumlah

MECCA, Arab Saudi (Reuters) – Jemaah haji Muslim yang divaksinasi COVID-19 untuk ibadah haji tahunan di Arab Saudi berkumpul pada Minggu, yang melarang jemaah asing memasuki negara itu untuk tahun kedua karena wabah tersebut.

Mengenakan pakaian putih dan membawa payung melawan terik matahari musim panas, 60.000 warga dan penduduk Saudi melakukan ritual, yang merupakan kewajiban sekali seumur hidup bagi setiap Muslim yang mampu, dibandingkan dengan sekitar 2,5 juta pada tahun 2019.

“Saya memohon kepada Tuhan untuk mengakhiri virus corona. Itu sangat menakutkan bagi kami dan membuat situasi menjadi sangat sulit,” kata pelancong Palestina Hassan Zafari.

Arab Saudi, yang mengizinkan beberapa ribu orang untuk melakukan haji tahun lalu, termasuk ke dalam tempat suci Islam di Mekkah dan Madinah, dan negara tersebut berusaha untuk memastikan haji yang damai yang telah dirusak oleh segel yang mematikan, kebakaran dan kerusuhan di masa lalu.

Karena kekhawatiran utama dengan virus corona tahun ini, pihak berwenang telah melarang akses bagi pelancong berusia antara 18 dan 65 tahun yang belum sepenuhnya divaksinasi terhadap virus atau yang telah divaksinasi terhadap virus dan yang belum terpapar penyakit kronis. .

Robot digunakan untuk mendisinfeksi Masjidil Haram di Mekkah dan halamannya, untuk mengeluarkan botol air jamsam yang dipompa dari sumur suci di Mekah, untuk meminimalkan kontak manusia, dan untuk memastikan jarak fisik.

Kamera pemanas di pintu masuk Masjidil Haram memantau suhu orang. Sekitar 3.000 kendaraan listrik telah disediakan untuk para peziarah, yang juga memakai gelang identifikasi elektronik yang terpasang pada GPS.

Kelompok-kelompok kecil peziarah bertopeng telah mengelilingi Ka’bah sejak Sabtu – sebuah struktur batu yang paling suci dalam Islam dan arah yang menghadap umat Islam untuk berdoa – ketika para profesional kesehatan memantau pergerakan mereka.

READ  KRI Nangala 402 hilang tenggelam TNI AL - Nasional

Para peziarah kemudian melanjutkan ke Mina, 7 km timur laut Masjidil Haram di Mekah, di mana mereka akan menghabiskan hari dalam doa sebelum menuju ke Gunung Arafat, di mana Nabi membuat khotbah terakhirnya.

Ada sekitar 500 sukarelawan kesehatan untuk memberikan bantuan medis dan 62 layar telah disiapkan untuk menyiarkan pesan kesadaran dalam berbagai bahasa.

Selama bertahun-tahun, Kerajaan telah menghabiskan miliaran dolar untuk membuat salah satu kongregasi agama terbesar di dunia lebih aman. Ini akan membawa banyak pendapatan ke Arab Saudi dari tempat tinggal jamaah, transportasi, biaya dan hadiah.

(Laporan oleh Marwa Rashad di London, Qaeda Contas di Dubai dan Reuters Multimedia Group di Mekah; Disunting oleh Jan Merriman)