POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jangan terlalu mengatur akuisisi teknologi besar

Kami mengingatkan Anda bahwa Big Tech memiliki musuh di kedua sisi fairway, Sens. Amy KlobucharAmy Klobuchar Bergerak Secara Sengaja dan Membangun Kembali Kepemimpinan Teknologi AS Helicon Valley – Berlomba-lomba untuk Melaporkan Pelanggaran Cyber ​​Senator memperkenalkan RUU bipartisan untuk mengekang merger oleh raksasa teknologi Selengkapnya (D-Mn) dan Tom KapasTom Bryant Cotton – Hill Morning Report – Dikirim oleh Facebook – Kenaikan harga merusak agenda Biden, jaksa agung Arkansas membatalkan tawarannya untuk gubernur, mengatakan dia akan bekerja dengan Sanders Memo: Kebijakan Trump yang banyak dikritik menempatkan Biden lebih mengikat (B-Ark.) Dick dimasukkan Undang-undang tersebut bertujuan untuk mencegah perusahaan seperti Amazon, Google dan Facebook membeli pesaing baru. Kompetisi Platform dan Undang-Undang Peluang 2021, yang telah disetujui oleh Komite Kehakiman DPR, akan mencegah platform digital mengakuisisi perusahaan lain kecuali mereka dapat menunjukkan bahwa akuisisi tersebut tidak anti persaingan.

Sementara peningkatan pengawasan akuisisi Big Tech masuk akal, undang-undang ini berjalan terlalu jauh.

Mulailah dengan apa yang ditutupi. Ada dua cara bagi perusahaan untuk menjadi “platform tertutup”. Yang pertama ditunjuk oleh Federal Trade Commission atau Departemen Kehakiman. Penunjukan ini tunduk pada tinjauan yudisial yang sangat terbatas dan berlangsung selama 10 tahun kecuali: Keduanya Komisi Perdagangan Federal dan Departemen Kehakiman menyetujui rilis awal.

Kontras yang mencolok ini — agensi mana pun dapat memasukkan perusahaan ke dalam api penyucian, tetapi kedua agensi harus setuju untuk melepaskannya lagi — tampaknya dirancang untuk mencegah keputusan bermotivasi politik oleh satu agensi untuk membatalkan pekerjaan agensi lain atau pemerintahan sebelumnya. Tapi jika politik bisa berperan dalam rilis, maka politik bisa berperan dalam rating awal juga. RUU ini memudahkan untuk memberlakukan klasifikasi yang kasar dan lebih sulit untuk diperbaiki.

Cara lain untuk menjadi “platform tertutup” adalah dengan memenuhi definisi hukum, sebagaimana ditentukan oleh pengadilan ketika perusahaan menghadapi kasus yang menuntut divestasi atau gugatan ganti rugi tiga kali lipat. Perusahaan dapat memenuhi definisi hukum Dengan menjadi situs web, aplikasi online, aplikasi seluler, asisten digital, atau layanan online yang memiliki setidaknya 50 juta pengguna aktif atau 100.000 pengguna bisnis dan dikendalikan oleh perusahaan dengan pendapatan tahunan minimal $600 miliar. “Kontrol” tidak harus berarti kepemilikan saham atau hak suara formal; Setiap “pelaksanaan kontrol signifikan” penting. Dengan kata lain, situs web atau aplikasi seluler berukuran sedang yang “dikendalikan” oleh perusahaan teknologi besar dapat menghadapi banyak tanggung jawab.

Apa hasil dari menjadi “platform tertutup?” Platform dilarang untuk memperoleh saham atau aset orang lain kecuali jika menunjukkan melalui “bukti yang jelas dan meyakinkan” bahwa akuisisi tersebut tidak anti persaingan. Ini secara harfiah berarti bahwa Google akan dicegah untuk membeli apa pun Pensil, penghapus, dan kertas toilet – kecuali Anda dapat membuktikan bahwa ada pengecualian untuk aturan umum. Untungnya, satu pengecualian adalah aset di bawah $50 juta, tetapi perusahaan secara rutin membeli banyak aset — real estat, peralatan bisnis, armada transportasi, dll. — dengan harga yang mahal. Semua pembelian besar apa pun seharusnya menjadi ilegal oleh hukum.

Perusahaan hanya bisa keluar dari praduga ilegalitas dengan bukti yang “jelas dan meyakinkan” bahwa akuisisi tersebut tidak akan merugikan persaingan. Ini tidak hanya akan membalikkan beban pembuktian yang biasa tetapi juga memberikan rintangan besar bagi perusahaan untuk menyelesaikannya. “Jelas dan meyakinkan” adalah standar yang digunakan untuk membuktikan hal-hal seperti penipuan yang disengaja dan untuk mengeluarkan orang dari perangkat pendukung kehidupan – dan dirancang untuk mempersulit penglihatan.

RUU itu tidak hanya menimbulkan beban pembuktian yang sulit, tetapi juga memperkenalkan kriteria objektif baru tentang apa artinya menjadi anti-persaingan. Platform harus menunjukkan bahwa perusahaan atau aset yang diakuisisi tidak “merupakan persaingan yang muncul atau potensial”, yang telah didefinisikan sebagai termasuk “persaingan untuk mendapatkan perhatian pengguna.”

Jadi dua situs web yang menawarkan konten atau layanan yang sama sekali berbeda – seperti olahraga dan film – akan dianggap sebagai pesaing jika pengguna memiliki waktu terbatas untuk menjelajah (dalam arti lain, Setiap orang) membagi waktu mereka di antara para penandatangan atau mungkin melakukannya di masa depan. Selanjutnya, dalam survei yang sangat luas, undang-undang tersebut menyatakan bahwa “akuisisi yang mengarah pada akses ke data tambahan dapat, tanpa lebih, “dianggap anti-persaingan. Dengan kata lain, bahkan akuisisi bisnis atau aset yang sepenuhnya non-kompetitif yang meningkatkan jumlah data yang dimiliki perusahaan—dan setiap akuisisi di dunia—mungkin ilegal.

Semua ini menambah hukum sepihak yang tidak biasa. Sementara perusahaan Big Tech telah diizinkan untuk mengambil alih beberapa perusahaan yang seharusnya tidak mereka miliki, undang-undang ini akan memaksa mereka untuk mendapatkan izin pemerintah untuk membeli hampir semua hal. Kecuali kita ingin membunuh perusahaan teknologi besar – yang sayangnya, beberapa orang mungkin ingin melakukannya – itu ide yang sangat buruk. Kongres harus kembali ke papan gambar.

Daniel A Crane adalah Frederick Paul Forth, profesor hukum di University of Michigan.

READ  Salah satu perusahaan teknologi terkemuka Wales diperkirakan akan berada di bawah kepemilikan Cina Chinese