POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jakarta Start-up menawarkan produk pembersih tanpa plastik

Jakarta: Beberapa jam setelah menggunakan aplikasi seluler untuk memesan cairan pencuci piring, Juveria, warga Jakarta, membuka pintu kurir sepeda motor, yang ia isi langsung ke dapurnya.

Seperti banyak orang Indonesia dengan nama yang sama, Juveria memanfaatkan kebangkitan bisnis ramah lingkungan di negara yang merupakan pencemar plastik laut terbesar kedua di dunia.

Ibu rumah tangga berusia 38 tahun ini memesan produk melalui Cyclus, sebuah startup yang menawarkan kemasan plastik untuk produk pembersih dan sanitasi untuk rumah dan bisnis di ibu kota Indonesia.

“Kita bisa isi ulang (botol) dan mengurangi jumlah sampah plastik sabun,” kata Juveria. “Tetangga di sini telah mengikutinya.”

Pada 19 Mei 2021, seorang pekerja membersihkan dispenser isi ulang di kantor Cycles di Jakarta. (Foto: Reuters/Ajeng Dinar Ulfiana)

Cyclus, perusahaan rintisan, mengisi ulang produk rumah tangga dalam upaya mengurangi sampah plastik, Javil

A Delivery from Cycles pada 20 Mei 2021 Seorang pelanggan tiba di rumah di Jakarta. (Foto: Reuters/Ajeng Dinar Ulfiana)

Diluncurkan pada 2019, Cyclus bertujuan untuk mengurangi jumlah produk yang dikemas dalam soket, terutama populer di kalangan masyarakat berpenghasilan rendah. Cyclus berarti “siklus” di Indonesia.

Dijual seharga sekitar 800 rupee (US$0,05), sachet sekali pakai menyediakan akses ke kebutuhan rumah tangga sehari-hari bagi orang-orang termiskin di Asia, tetapi juga menghasilkan sejumlah besar limbah, mengisi saluran air dan lautan.

Indonesia menghasilkan sekitar 7,8 juta ton sampah plastik per tahun, dan 4,9 juta ton sampah tidak dikelola dengan baik, menurut laporan Bank Dunia pada bulan Mei. Laporan itu mengatakan bahwa infrastruktur pengumpulan sampah yang terbatas adalah salah satu masalah utama.

Baca: Kapal sponsor Gold Play bersihkan sungai tercemar di Malaysia

Baca: Pengusaha Lingkungan Berjuang Melawan Polusi Plastik di Laut

Jane von Rabenov, 28, CEO Cyclus, mengatakan tanggapan terhadap produk itu positif, dengan perusahaan meningkatkan basis pelanggannya sekitar 15 persen setiap minggu.

“Orang selalu bilang ‘kamu tidak akan pernah mengubah perilaku, orang Indonesia tidak peduli’, saya seperti itu, saya kira tidak,” katanya. “Saya pikir orang Indonesia melihat masalah plastik di semua kelas. Mereka peduli dengan negaranya dan tertarik untuk membuatnya lebih baik.”

Cyclus, perusahaan rintisan, mengisi ulang produk rumah tangga dalam upaya mengurangi sampah plastik, Javil

Jane Marlon van Rabenau, CEO dan salah satu pendiri Cycles, berbicara dalam wawancara pada 25 Mei 2021, di kantornya di Jakarta. (Foto: Reuters/Ajeng Dinar Ulfiana)

Hussein, pemilik toko makanan Jakarta, terkesan dengan harga murah dan bukti lingkungannya. Mendistribusikan melalui kemasan memungkinkan perusahaan untuk secara signifikan mengurangi biaya akhir.

“Ini praktis,” kata Hussein. “Biayanya rendah. Kami tidak harus keluar. Itu datang kepada kami.”

READ  UEA meluncurkan replika Masjid Sheikh Saeed di Indonesia