POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jakarta ke Bandung dalam 1 jam: Kereta cepat baru Indonesia menyelesaikan uji coba pertama

Jakarta ke Bandung dalam 1 jam: Kereta cepat baru Indonesia menyelesaikan uji coba pertama

JAKARTA – Kereta api berkecepatan tinggi pertama di Indonesia yang menghubungkan ibu kota, Jakarta, dan Bandung, kota terpadat keempat, menyelesaikan uji coba dengan kecepatan 180 kilometer per jam pada hari Senin, mencapai tujuannya hanya dalam satu jam.

Dalam rangkaian uji coba komprehensif pertama yang akan melihat kecepatan kereta api secara bertahap meningkat menjadi 385 kilometer per jam dalam beberapa minggu mendatang, perjalanan kereta api hari Senin telah lebih dari separuh perjalanan mobil dua setengah jam antara keduanya. kota.

Durasi perjalanan kereta api akan dikurangi menjadi sekitar 40 menit setelah kereta mulai berjalan dengan kecepatan penuh. Operasi komersial dijadwalkan akan dimulai pada bulan Agustus.

Pembangunan proyek kereta api sepanjang 142 kilometer dimulai pada 2016. Ini merupakan bagian dari Belt and Road Initiative China dan menjadikan Indonesia negara pertama di Asia Tenggara yang memiliki kereta api berkecepatan tinggi.

Uji coba komprehensif hari Senin menggunakan kereta inspeksi. Itu termasuk memeriksa kinerja struktur trek, getaran, catu daya traksi, pekerjaan komunikasi dan persinyalan, dan sistem lainnya. Mereka semua menunjukkan performa yang bagus.

The Straits Times, KompasTV yang berbasis di Jakarta dan Kantor Berita Xinhua semuanya diundang untuk naik kereta inspeksi. Kecepatan teknis maksimum dikatakan 385 kilometer per jam, dan uji coba terakhir diharapkan dalam waktu tiga minggu.

Kereta ekspres maglev Jepang memiliki kecepatan hingga 603 kilometer per jam. Kereta TGV Prancis mengikuti dengan kecepatan 574,8 kilometer per jam, dan Shanghai Maglev berada di urutan ketiga, dengan kecepatan hingga 460 kilometer per jam.

Kereta Italia Frecciargento mencapai kecepatan hingga 300 kilometer per jam.

Presiden Indonesia Joko Widodo berencana untuk memulai operasi komersial kereta api pada 18 Agustus. Jalur kereta api dilengkapi dengan sensor pintar, kemampuan seismik, dan sistem peringatan dini.

READ  Sun Cable: Proyek Tenaga Surya dan Baterai Terbesar di Dunia Berkembang Lagi, Mendapat Persetujuan Indonesia

“Melalui pengoperasian dan pengoptimalan interaksi sistem, kami dapat memastikan bahwa seluruh kereta api berkecepatan tinggi memenuhi persyaratan desain,” Mr. Chen Dongsheng, kepala insinyur Pusat Penelitian Rekayasa Nasional untuk Teknologi Sistem Transit Kereta Api Berkecepatan Tinggi dan Perkotaan, kata onboard kereta inspeksi.

“HSR (Kereta Api Cepat) Jakarta-Bandung bertenaga listrik dan tidak mengeluarkan emisi karbon secara langsung selama pengoperasiannya, cepat, berkapasitas besar, dan lebih hemat energi dibandingkan transportasi darat dan udara. adalah moda perjalanan terbaik dan paling ramah lingkungan.”

Secara terpisah di atas kereta, Bapak Kartika Wirjoatmodjo, Wakil Menteri Badan Usaha Milik Negara Indonesia, mengatakan: “Kami telah berdiskusi dengan rekan-rekan China kami dan (kami diberi tahu) semuanya berjalan dengan baik – mulai dari rangkaian kereta, roda dan rel hingga komunikasi. , pensinyalan dan catu daya.

“Mereka semua telah diperiksa dan semuanya baik pada kecepatan itu (180kph).”

Mr Kartika mencatat bahwa ada beberapa ‘pekerjaan rumah’ yang diperlukan untuk melindungi jalur kereta api di daerah rawan intrusi eksternal seperti tanah longsor – penguatan di daerah tersebut diperlukan untuk mitigasi lebih lanjut.