POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jajak pendapat Reuters: Bank Indonesia menaikkan suku bunga pada kuartal ketiga hingga akhir tahun di 4,00 persen

Jajak pendapat Reuters: Bank Indonesia menaikkan suku bunga pada kuartal ketiga hingga akhir tahun di 4,00 persen

BENGALURU: Bank sentral Indonesia hanya akan menaikkan suku bunga dari rekor terendah pada kuartal ketiga, jajak pendapat Reuters menunjukkan, beberapa bulan setelah kenaikan suku bunga Federal Reserve AS yang diperkirakan secara luas minggu ini.

Kenaikan harga di ekonomi terbesar di Asia Tenggara sejauh ini tidak berbahaya. Namun invasi Rusia ke Ukraina menyebabkan harga energi dan pangan dunia melambung tinggi, sehingga Bank Indonesia sulit menahan inflasi.

Namun, ekonom dalam jajak pendapat Reuters yang dilakukan oleh Reuters dari 7 hingga 14 Maret, mempertahankan ekspektasi mereka untuk suku bunga sebagian besar tidak berubah dari jajak pendapat bulan lalu.

Dengan pertumbuhan ekonomi yang belum kembali ke tingkat pra-pandemi, Bank Investasi Internasional akan mempertahankan rekor tingkat reverse repo tujuh hari tidak berubah pada rekor terendah 3,50 persen pada pertemuan 17 Maret, semua 20 ekonom yang disurvei mengatakan.

Lebih dari sepertiga responden (tujuh dari 20) mengharapkan kenaikan segera setelah kuartal berikutnya, tetapi perkiraan median memperkirakan kenaikan 25 basis poin menjadi 3,75 persen pada periode Juli-September.

“Pembuat kebijakan diharapkan untuk memantau risiko geopolitik di satu sisi, dan kecepatan, serta ukuran, kenaikan kebijakan Fed di sisi lain,” kata Radhika Rao, kepala ekonom di DBS.

“Selain pengetatan kondisi keuangan global, kami memperkirakan kenaikan inflasi – risiko geopolitik menambah kekhawatiran ini – dan kebutuhan akan stabilitas sektor keuangan akan mendorong pembuat kebijakan untuk menaikkan suku bunga domestik mulai pertengahan tahun dan seterusnya.”

Sebagian besar ekonom memperkirakan pengetatan di masa depan dan melihat tingkat suku bunga mencapai 4,00 persen pada akhir tahun.

Di antara responden dari sampel yang lebih kecil, yang memproyeksikan sampai akhir tahun depan, lima dari sembilan melihat tingkat setinggi 4,75 persen atau lebih tinggi.

READ  Kementerian Pendayagunaan Negara dan Birokrasi Reformasi

Sebagai tanda bahwa bank sentral sedang memantau potensi guncangan ke pasar Indonesia dari pengetatan Fed yang diperkirakan minggu ini, Gubernur Perry Wargio mengumumkan tiga kenaikan tingkat persyaratan cadangan pada bulan Maret, Juni dan September untuk menahan likuiditas.

Sebagian besar ekonom mengatakan Indonesia akan lebih baik dari pengetatan Amerika Serikat sebelumnya karena ekonomi Indonesia diuntungkan dari ledakan barang global, yang membuat rupiah relatif stabil dan meningkatkan neraca pembayaran negara.

“Meskipun ketidakpastian yang disebabkan oleh perang di Ukraina dan pergeseran ke kebijakan moneter yang lebih ketat di AS, rupee telah bertahan dengan baik. Jika hal itu tetap terjadi, bank sentral akan terburu-buru untuk melakukan pengetatan,” kata Gareth Leather, Pejabat Senior mengatakan ekonom Asia di Capital Economics.

(Laporan tambahan oleh Vivek Mishra; polling oleh Tushar Goenka dan Arch Mogri; Editing oleh Barbara Lewis)