POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jackson mengambil emas 200m dan mendekati rekor Flow Joe

Jackson mengambil emas 200m dan mendekati rekor Flow Joe

AUGEN, Oregon, 21 Juli (Reuters) – Pada hari Kamis, Sherica Jackson dari Jamaika menjadi wanita tercepat yang hidup di atas 200 meter, ketika ia mengklaim gelar dunia yang dominan dengan waktu 21,45 detik, waktu yang hanya dilampaui oleh petenis Amerika Florence Griffiths. Joyner pada tahun 1988.

Rekan senegaranya dari Jamaika Shelley-Ann Fraser-Price, yang merebut emas kelimanya di nomor 100 meter pada hari Minggu, merebut perak dengan waktu 21,81, sementara juara Inggris Dina Asher-Smith finis ketiga dengan waktu 22,02.

Itu adalah lari yang menakjubkan oleh Jackson, mengalahkannya di depan juara sprint Olimpiade Elaine Thompson-Herrah dalam daftar sepanjang masa dan finis di 21,34 Griffith Joyner di Olimpiade Seoul.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Itu juga memberinya kepuasan tersendiri setelah pengalaman traumatisnya di Olimpiade Tokyo ketika dia menurunkan berat badan di awal babak 200m dan gagal melewatinya ketika dia terlalu bersemangat untuk memenangkan medali.

“Saya merasa luar biasa. Saya keluar dan melakukan pertunjukan. Wanita tercepat yang pernah hidup, rekor nasional dan kejuaraan, saya tidak bisa mengeluh.”

28 tahun memiliki beberapa medali individu kecil, termasuk perak di 100m di Eugene akhir pekan lalu, tetapi sekarang memiliki emas dunia di finish.

“Saya tahu Shelly mungkin salah satu pembalap tikungan terbaik di dunia, jadi saya harus berlari di tikungan sekeras yang saya bisa,” tambahnya. “Saya tahu saya kuat dan cepat untuk pulang, jadi saya tahu bahwa ketika saya akhirnya bertemu dengannya, saya bisa membawanya.”

Fraser-Price, yang memenangkan nomor 200 pada tahun 2013, memulai start seperti biasanya dan memimpin pegolf berusia 35 tahun itu keluar dari tikungan sebelum Jackson mengambil langkah penuh dan melesat pulang dengan cuaca cerah di antara jaket kuning.

READ  Memprediksi Penghargaan NBA 2020-21

“Saya benar-benar lelah baik secara fisik maupun mental dan masih ingin keluar dan berlari dengan baik,” kata Fraser-Price.

“Ini selalu menjadi acara yang menantang bagi saya. Saya berada di trek keenam, dan semua gadis berada di belakang saya, jadi saya harus turun seperti yang lain.”

Aminatou Seni finis keempat untuk Niger, di depan duo Amerika Abby Steiner dan Tamara Clark, sementara Thompson-Hara finis ketujuh.

Jackson mengatakan dia tidak memikirkan waktu tetapi semua orang dalam olahraga memikirkannya, karena bintang-bintang Jamaika saat ini menghindar dari rekor dunia yang tetap tidak nyaman bagi banyak orang.

Merek Griffith Joyner selalu dianggap tak tersentuh dan ada di bawah awan skeptisisme tentang steroid. Orang Amerika, pemegang rekor dunia 100 meter, meninggal pada tahun 1998 pada usia 38 tahun.

Kemajuan dalam teknologi sepatu dan lintasan membantu mendekatkan mereka.

Waktu semifinalnya di Seoul pada 21,56 adalah waktu tercepat kedua di depan Thompson-Hera, di Olimpiade Tokyo, dan Jackson di Jamaika Trials bulan lalu, di depannya.

Jackson sekarang hanya lebih dari sepersepuluh detik di belakang 21,34 dan dengan inspirasi hijau Fraser Price akan mengingatnya dengan kuat dengan Kejuaraan Dunia dan Olimpiade lainnya dalam dua tahun ke depan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Mitch Phillips; Penyuntingan oleh Peter Rutherford)

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.