POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

J-PAL Perluas Kemitraan Pemerintah Bukti Kebijakan Memerangi Kemiskinan di Seluruh Dunia | berita MIT

Abdul Latif Jameel Poverty Action Lab (J-PAL) di Massachusetts Institute of Technology telah mengumumkan perluasan besar upayanya untuk membentuk kemitraan kebijakan-bukti dengan pemerintah yang berpikiran inovatif yang berupaya menggunakan penelitian yang ketat untuk memandu kebijakan dan program sosial mereka. .

Kemitraan ini akan mendukung pemerintah dalam meletakkan dasar untuk meningkatkan kebijakan dan program berbasis bukti, dengan tujuan meningkatkan kehidupan setidaknya 6 juta orang yang terkena dampak kemiskinan pada tahun 2030.

komunitas cantikorganisasi internasional yang memajukan sains untuk membantu masyarakat berkembang di dunia yang berubah dengan cepat, dan Efek gabungansebuah organisasi global yang berfokus pada pembangunan sistem yang adil dan merata di Afrika, Asia, dan Amerika Latin, adalah mitra pendiri dalam upaya perluasan ini, bersama-sama memberikan hibah $6 juta kepada J-PAL untuk melanjutkan pekerjaan ambisius ini.

Pemerintah adalah penyedia utama layanan dasar bagi sebagian besar orang miskin di dunia. Terlepas dari investasi besar untuk mengurangi kemiskinan dan meningkatkan modal manusia, sektor publik – di tingkat nasional dan sub-nasional – menghadapi banyak tantangan dalam menjangkau, melibatkan, dan mendukung orang-orang yang hidup dalam kemiskinan secara efektif. Menyadari hal ini, ada gerakan yang berkembang di antara para pembuat kebijakan di seluruh dunia untuk meningkatkan penggunaan data dan bukti dalam pengambilan keputusan untuk meningkatkan efektivitas program sosial, terutama layanan penting seperti pendidikan, kesehatan, dan bantuan sosial.

Esther Duflo, Abdul Latif Jameel Profesor Pengentasan Kemiskinan dan Ekonomi Pembangunan di MIT dan salah satu pendiri dan direktur fakultas di J-PAL, mengatakan, “Memperluas kemitraan yang dimungkinkan oleh beasiswa ini akan mengubah kehidupan jutaan orang dalam skala global. , dan kami berterima kasih kepada Community Jameel dan Co-Impact atas visi dan kepemimpinan mereka. Kami memuji pandangan ke depan mereka dalam berinvestasi dalam pekerjaan tahap awal yang kritis dalam membangun kemitraan, dengan mengakui potensi keuntungan sosial – program berbasis bukti yang menjangkau dalam skala besar – dapat menjadi tinggi, tetapi butuh waktu untuk berkembang dan berhasil. Bersama dengan Community Jameel dan Shared Impact, kami berbagi komitmen yang kuat untuk menciptakan lingkungan yang tangguh agar kemitraan ini berkembang.”

READ  Ekonomi Lingkar Pasifik lesu, terkuras oleh inflasi dan perang

Tiga pilar utama

Sejak didirikan pada tahun 2003, J-PAL telah membangun kemitraan jangka panjang dengan pemerintah di hampir 25 negara untuk memungkinkan pembuatan kebijakan berdasarkan bukti. Perluasan yang signifikan dari kemitraan Bukti-ke-Kebijakan J-PAL ini dibangun di atas pengalaman ini untuk memenuhi permintaan yang meningkat dari pemerintah untuk penggunaan data dan bukti. Kemitraan ini dibangun di sekitar tiga pilar utama:

  • Berpartisipasi dalam menciptakan dan memotivasi penggunaan bukti dan data yang berkualitas tinggi, relevan dan tepat waktu untuk menginformasikan kebijakan sosial dan rancangan serta implementasi program;
  • Membangun kapasitas pejabat pemerintah untuk menghasilkan dan menggunakan bukti dan data; Dan
  • Memperkuat sistem pemerintah secara lebih luas untuk memungkinkan dan merangsang pembuatan kebijakan berdasarkan bukti.

Di ketiga pilar tersebut, pemberdayaan perempuan dan anak perempuan menjadi tema utama. Banyak dari pendekatan yang paling menjanjikan untuk pengurangan kemiskinan berfokus pada – atau telah menunjukkan hasil positif – bagi perempuan dan anak perempuan, dan sebagian besar kebijakan J-PAL dan pekerjaan pembangunan kapasitas dilakukan dalam kerjasama erat dengan para pemimpin perempuan yang dinamis di pemerintahan dan masyarakat sipil.

Pekerjaan tersebut, yang difokuskan pada empat bidang, akan berfokus pada kepemimpinan perempuan secara dominan, dengan perempuan yang dipimpin di J-PAL dan kantor regional yang dipimpin oleh sebagian besar staf: J-PAL Amerika Latin dan Karibia Di Pontificia Universidad Católica de Chile, J-PAL Timur Tengah dan Afrika Utara di Universitas Amerika di Kairo, J-PAL Asia Selatan Di Institut Manajemen dan Penelitian Keuangan, the J-PAL Asia Tenggara di Universitas Indonesia. Negara-negara prioritas utama termasuk Brasil, Mesir, India, Indonesia, Yordania, Meksiko dan Maroko, dengan potensi pertumbuhan lebih lanjut.

READ  Informasi Gempa: Mag rata-rata. 4.4 - Gempa Pasifik Selatan, 90 km barat Concepcion, wilayah del Biobio, Chili, pada Senin, 20 September 2021 8:58 (GMT -5)

Perluasan ini dibangun di atas upaya untuk memperkuat kemitraan pemerintah dan meningkatkan pekerjaan yang sudah berjalan di kantor regional J-PAL, dengan dukungan dari mitra pendanaan visual termasuk Yayasan Sawiris untuk Pembangunan Sosial dan UNICEF Mesir di Timur Tengah dan Afrika Utara, Veddis di Asia Selatan , dan Kementerian Sosial, luar negeri dan perdagangan Australia di Asia Tenggara, di antara mitra lainnya.

Fadi Jameel, Vice President Community Jameel, mengatakan: “Kami menyadari pentingnya pendanaan tahap awal ini untuk membangun kemitraan perusahaan yang, dari waktu ke waktu, dapat menghasilkan dan meningkatkan inovasi pemerintah yang berarti. Sebagai mitra jangka panjang J-PAL, kami telah melihat betapa berdampaknya pekerjaan ini, paling tidak dalam waktu. Awal tahun ini dengan peluncuran J-PAL MENA untuk Pabrik Dampak Mesir, sebuah laboratorium kebijakan yang tergabung dalam Kementerian Perencanaan dan Pembangunan Ekonomi, bekerja sama dengan banyak instansi pemerintah dan dengan dukungan pendiri Community Jameel dan Yayasan Sawiris untuk Pembangunan Sosial. Kami sekarang bersemangat untuk bergabung dengan Co-Impact dan J-PAL untuk membangun kesuksesan ini dan membantu meningkatkan kehidupan dalam skala global.”

Diinformasikan secara global dan lokal

Sebagai bagian dari ekspansi ini, J-PAL juga akan berinvestasi secara lebih sistematis dalam memfasilitasi pembelajaran lintas kemitraan dan wilayah. Ini akan mencakup pembelajaran di seluruh tim dan wilayahnya dalam mengembangkan kemitraan yang kuat dan responsif dengan pemerintah, serta pembelajaran di antara para mitra tentang apa yang diperlukan untuk melembagakan budaya penggunaan bukti di dalam pemerintahan.

Tim J-PAL lokal, termasuk pakar kebijakan, mantan pegawai negeri sipil, dan mantan perwakilan CSO, membawa pengetahuan mendalam tentang ekosistem kebijakan lokal dan kemitraan tepercaya dengan pemangku kepentingan di seluruh wilayah mereka. Ini membantu memastikan bahwa pendekatan berbasis bukti dan penguatan kelembagaan berkelanjutan dan berakar pada konteks lokal, dan pelajaran dari proses pembangunan kemitraan dibagikan secara luas di seluruh masyarakat sipil.

READ  Jerman mengkonfirmasi dua kasus pertama Omicron | Harian Liberal

Olivia Leyland, Pendiri dan CEO Co-Impact, mencatat, “Perubahan sistem berbasis bukti diperlukan untuk membuat dampak global yang langgeng dalam memerangi kemiskinan dan ketidaksetaraan gender. Namun perubahan itu tidak terjadi dalam semalam. Hal ini membutuhkan kemitraan tepercaya dengan pihak depan. – melihat pemerintah dan masyarakat sipil. Pembuatan bukti dan pembelajaran berkelanjutan. Rekam jejak J-PAL yang terbukti dari kemitraan erat selama beberapa dekade, dikombinasikan dengan keahlian lokalnya yang mendalam, menunjukkan potensi luar biasa dari pekerjaan ini untuk meruntuhkan hambatan struktural dan membangun lebih adil dan merata masyarakat.”