POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘It Was Chaos’: Bagaimana Malam Halloween di Itaewon Berubah Dari Menyenangkan Menjadi Horor | Korea Selatan

Saya berada di Itaewon tadi malam ketika pesta yang seharusnya menyenangkan berubah menjadi horor. Banyak orang masih mencoba memproses apa yang terjadi.

Seperti banyak orang lain, saya senang akhirnya bertemu teman dan menghabiskan malam bersama mereka. Banyak anggota kelompok kami bepergian selama akhir pekan, karena perbatasan baru-baru ini dibuka kembali.

Setelah lebih dari dua tahun pembatasan Covid, akhirnya kita punya alasan untuk bertemu. Itaewon, khususnya, sangat menderita akibat menjadi salah satu lokasi awal wabah COVID-19 yang membuat wilayah tersebut terus berjalan.

Ketika kami sampai di area sekitar jam 7 malam waktu setempat, jelas sudah ada banyak orang. Pintu kereta bawah tanah meledak saat orang-orang yang bersuka ria, banyak dari mereka berpakaian, berjalan keluar dari stasiun Itaewon.

Staf kereta bawah tanah berusaha membuat orang-orang berkerumun di gerbang tiket. Di luar, sudah terjadi kekacauan. Aku tidak bisa bergerak.

Lokasi pertemuan kami berjarak sekitar satu menit berjalan kaki dari stasiun tetapi kami membutuhkan lebih dari 10 menit untuk sampai ke sana, melewati keramaian dan stan rias pop-up yang menawarkan makeover Halloween.

Orang-orang sudah berbondong-bondong ke jalan yang ramai. Tidak ada lagi ruang di trotoar jalan utama. Saya tidak ingat pernah melihat crowd control.

Itaewon sebagian besar merupakan jalan panjang tunggal yang membentang dari timur ke barat, berpusat di stasiun di tengah, dengan Hotel Hamilton di atasnya. Beberapa bar dan klub berbaris di jalan yang sejajar dengan jalan utama, hanya dapat diakses melalui serangkaian gang sempit.

Kami tiba di tujuan yang dipenuhi dengan musik, makanan, dan pertunjukan. Rencananya adalah melakukan putaran kedua, mungkin di bar terdekat. Tapi, seperti sebelumnya, kami tidak bisa bergerak. Di luar, itu adalah mati lemas.

Sangat umum untuk menemukan diri Anda berdesakan di sebuah klub di Itaewon dan tidak bisa bergerak. Kecuali yang tampak seperti tadi malam di jalanan juga. Jadi kami memutuskan untuk naik kereta bawah tanah ke tempat yang lebih tenang. Waktu sudah menunjukkan pukul 10.30 malam.

Kami mulai kembali ke stasiun. Banyak yang terpaksa turun ke jalan. Saya telah melihat Itaewon sibuk, tetapi tidak pernah menyukai ini. Kemudian kami mulai mendengar suara mobil pemadam kebakaran. Mereka nyaris tidak bisa bergerak.

Situasi berkembang di dekat stasiun Itaewon, di depan Hotel Hamilton. Sebuah mobil pemadam kebakaran dan ambulans telah tiba, dan dua petugas polisi berdiri di atas mobil polisi mereka, memohon agar orang-orang pergi.

Orang-orang melarikan diri dari daerah itu. Musiknya masih keras dari segala arah, sehingga sulit untuk memahami apa yang sedang terjadi. Orang-orang mengalir dari stasiun, karena banyak yang mencoba memasukinya. Itu adalah kekacauan.

Kami semua mulai menerima siaran darurat pemerintah yang dikirim ke setiap ponsel di Distrik Yongsan, menyarankan orang-orang untuk pulang sesegera mungkin karena keadaan darurat di dekat Hotel Hamilton. Peringatan ini biasanya dikirim jika terjadi bencana dan keadaan darurat.

Lebih banyak petugas polisi tiba dan memerintahkan semua orang untuk meninggalkan daerah itu. Saya mencari berita dan media sosial tetapi tidak dapat menemukan apa pun.

Kemudian, secara real time, video mengerikan petugas pemadam kebakaran melakukan CPR pada puluhan mayat mulai muncul. Menjadi jelas bahwa sesuatu yang mengerikan baru saja terjadi. Ternyata dia penggila keramaian.

Pihak berwenang awalnya menyatakan bahwa 50 orang berada dalam “serangan jantung”, sebuah istilah yang sering digunakan dalam Korea Selatan Untuk menggambarkan kematian secara tidak langsung sebelum dokter memastikannya. Foto-foto mengejutkan dari deretan kantong mayat biru di luar stasiun telah muncul di media sosial, menunjukkan bahwa itu bukan luka ringan.

Terletak di Distrik Yongsan Seoul, Itaewon identik dengan komunitas asing Korea Selatan dan kehidupan yang meriah. Sampai saat ini, itu adalah rumah bagi pangkalan militer AS yang besar.

Itaewon memiliki kafe, bar, klub, dan restoran yang menyajikan masakan dari seluruh dunia. Itu hidup dan penuh kehidupan dan menawarkan sejumlah kebebasan dari pandangan konservatif masyarakat yang hanya dilakukan beberapa tempat lain di negara ini.

Tragedi ini menimpa banyak orang. Masih ada orang yang hilang. Saat ini, sulit untuk menemukan kata-kata untuk menggambarkan apa yang terjadi. Semua orang saling mengirim pesan sejak tadi malam dan pagi ini untuk saling mengecek.

Saya hancur, saya tinggal di rumah teman saya. Teleponnya berdering pagi ini, setelah ayahnya mengetahuinya. “Nak, apakah kamu aman?” Dia berkata. Tidak banyak yang akan mendapatkan hak istimewa yang sama, dan hati saya tertuju pada mereka.

READ  Umat ​​Muslim menghadiri salat Idul Fitri di masjid-masjid di seluruh India