POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ismail Haniyeh: Tanggapan Hamas terhadap gencatan senjata di Gaza sejalan dengan Joe Biden

Pemimpin Hamas yang berbasis di Qatar Ismail Haniyeh mengatakan dalam pidatonya di televisi pada kesempatan Idul Adha pada hari Minggu bahwa tanggapan Hamas terhadap proposal gencatan senjata baru-baru ini di Gaza konsisten dengan prinsip-prinsip yang dikemukakan dalam rencana Presiden AS Joe Biden.

Haniyeh mengatakan: “Hamas siap untuk mencapai kesepakatan yang komprehensif.”

Haniyeh mengatakan Hamas dan faksi-faksi Palestina siap mencapai kesepakatan komprehensif yang mencakup gencatan senjata, penarikan diri dari Jalur Gaza, rekonstruksi wilayah yang hancur, dan kesepakatan pertukaran komprehensif. Tahanan.

Presiden AS Joe Biden berbicara di Gedung Putih awal bulan ini. Penulis menegaskan bahwa kebijakan AS terhadap Israel sejak pendiriannya bertujuan untuk mencegah Israel mencapai kemenangan seutuhnya atas musuh-musuhnya. (Kredit: Nathan Howard/Reuters)

Pada tanggal 31 Mei, Biden mengajukan apa yang dia gambarkan sebagai proposal “tiga fase” Israel yang mencakup negosiasi gencatan senjata permanen di Gaza serta pertukaran sandera Israel secara bertahap dengan tahanan Palestina yang ditahan di Israel.

Mesir dan Qatar – yang menjadi perantara antara Hamas dan Israel bersama Amerika Serikat – mengatakan pada 11 Juni bahwa mereka telah menerima tanggapan dari faksi-faksi Palestina terhadap rencana Amerika, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Meskipun Israel mengatakan bahwa Hamas menolak elemen utama rencana Amerika, seorang pemimpin senior Hamas mengatakan kepada Reuters bahwa perubahan yang diminta oleh gerakan tersebut “tidak penting.”

READ  Kartu SIM Papua Nugini: Semua yang Perlu Anda Ketahui | 2023