POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Investor ventura mengatakan tindakan keras teknologi China adalah kemenangan India

Sumant Mandal, Managing Partner di investor AS Marsh Capital Partners, mengatakan tindakan keras China terhadap industri teknologi berarti investor global yang mencari eksposur ke pasar negara berkembang akan mengalihkan perhatian mereka ke India.

Paling Banyak Dibaca Dari Bloomberg

Mandal mengatakan dalam sebuah wawancara video bahwa investor sekarang memberi bobot lebih pada “risiko pemerintah” ketika mengevaluasi perusahaan teknologi China. Mandal, salah satu pendiri Santa Monica, California, mengatakan perusahaan rintisan India di bidang-bidang seperti internet dan perangkat lunak cloud menawarkan prospek pertumbuhan yang kuat tetapi tanpa profil risiko yang sama.

Regulator China mengekang perusahaan internet liar dalam tindakan keras terhadap segala hal mulai dari game hingga “kultus uang”, menimbulkan pertanyaan tentang pertumbuhan dan prospek pendapatan mereka. Sementara industri internet India tertinggal jauh di belakang Cina dalam hal ukuran, baru-baru ini telah menghasilkan startup baru bernilai miliaran dolar dan penawaran umum perdana dengan kecepatan tinggi. “Tetapi struktur risiko-hadiah di sekitar China telah berubah,” katanya, dan investor dari Amerika Serikat, Eropa, Asia, dan Timur Tengah sekarang mencari untuk menyeimbangkan portofolio mereka dengan mengalihkan investasi ke tetangganya.

Dia mengatakan Marsh Capital memiliki rekam jejak yang terbukti dalam mendukung perusahaan rintisan India dan berencana untuk meningkatkan investasi semacam itu. Virus corona telah mengubah perilaku konsumen di India, yang merupakan keuntungan bagi perusahaan yang berurusan dengan e-commerce dan transaksi digital. Perusahaan memiliki lebih dari $ 1 miliar aset yang dikelola, termasuk dana $ 450 juta yang ditutup awal tahun ini. Bulan lalu, Maret memiliki dua pintu keluar di India yang mewakili hampir $6 miliar dalam nilai kesepakatan gabungan: Layanan pembayaran online BillDesk diakuisisi seharga $4,7 miliar, hanya beberapa hari setelah CarTrade Tech Ltd. untuk langganan publik. Mandal memimpin investasi Mars di berbagai bidang seperti blockchain, infrastruktur jaringan, dan perangkat lunak sebagai layanan, atau SaaS. Dia mengatakan lebih dari dua lusin startup SaaS kelahiran India telah pindah ke AS untuk berhasil memenangkan klien global dan menghasilkan pendapatan ratusan juta dolar.

READ  ASX turun 1,4 persen, saham teknologi jatuh

“Sekarang ada lebih banyak sistem kepercayaan di seluruh India,” katanya. “Skala startup seperti Flipkart, Byju’s, dan BillDesk mengubah segalanya.”

Lebih banyak cerita seperti ini tersedia di bloomberg.com

Paling Banyak Dibaca Bloomberg Businessweek

berlangganan sekarang Untuk tetap menjadi yang terdepan dengan sumber berita bisnis paling andal.

© 2021 Bloomberg LB