POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Investasi pertama Jeff Bezos di e-commerce Indonesia

Investasi pertama Jeff Bezos di e-commerce Indonesia

Miliarder pendiri Amazon Jeff Bezos melakukan investasi pertamanya di perusahaan e-commerce Asia Tenggara bulan lalu.

Tapi itu bukan salah satu dari miliaran dolar di kawasan itu. Dia berada di startup toko ibu-dan-pop yang sudah ada selama kurang dari dua tahun.

Dan para pendirinya? Beberapa mantan karyawan Bezos.

“Itu sangat beruntung dan itu adalah momen yang luar biasa bagi saya,” Nippon Mehra, CEO Ula, mengatakan kepada CNBC Make It.

Bisnis yang terinspirasi oleh Bezos

Startup e-commerce Indonesia Ula adalah pasar grosir yang bertujuan untuk memodernisasi jutaan kios ibu-dan-pop, atau warung, dengan menyediakan layanan inventaris dan pengiriman serta pembiayaan.

Didirikan pada Januari 2020 oleh CEO Mehra, sejauh ini perusahaan telah berkembang pesat dalam pergeseran yang didorong oleh pandemi ke digital Lebih dari $117 juta dalam pendanaan Nama-nama besar seperti Tencent dan Lightspeed Venture Partners.

Di antara mereka adalah Bezos, yang kantor keluarganya Bezos Expeditions menginvestasikan jumlah yang tidak diungkapkan setelah salah satu pendukung awal start-up memberitahunya tentang Ola.

Cara tradisional melakukan e-commerce tidak berhasil… jadi Anda harus mencari cara lain untuk melakukannya.

Nippon Mehra

Co-founder dan CEO, AlUla

Meskipun Mehra tidak pernah bertemu dengan pendiri miliarder itu, ia bekerja di bawahnya sebagai insinyur perangkat lunak di kantor pusat Amazon di Seattle sebelum bergabung dengan raksasa e-commerce Flipkart di negara asalnya, India.

Seperti Bezos, Mehra juga ingin menjadi pengusaha. Namun baru bertahun-tahun kemudian, saat bekerja sebagai investor di Sequoia India, ia melihat peluang untuk mengadaptasi model e-commerce tradisional untuk pasar baru: warung makan kecil di Indonesia.

Nippon Mehra, salah satu pendiri dan CEO marketplace e-commerce pertama di Indonesia.

Olala

“Biasanya Amazon, Flipkart – atau di sini di Asia Tenggara kami memiliki Shopee, Lazada, Tokopedia, dan sebagainya – lebih banyak di sisi non-makanan. Makanan adalah cara yang sangat berbeda dalam menjalankan sesuatu,” kata Mehra.

“Biasanya di negara berkembang, profil pendapatan mereka adalah karena harus membeli lebih sering dan dalam keranjang kecil. Saat Anda memasuki dinamika itu, cara tradisional melakukan e-commerce tidak berfungsi. Anda tidak dapat membawa tiga -, keranjang empat dan lima dolar ke rumah seseorang. Apa dan apakah itu menguntungkan … jadi Anda harus menemukan cara lain untuk melakukannya. “

Mengadaptasi e-commerce ke Indonesia

Indonesia, dengan populasi besar dan ekonomi yang berkembang pesat, dipandang sebagai peluang besar bagi pengusaha dan investor.

Tengah itu adalah negara Jutaan kios lingkungan, yang menjual barang-barang konsumsi yang bergerak cepat, seperti minuman dan makanan kemasan, serta barang-barang rumah tangga.

Indonesia adalah rumah bagi jutaan warung pinggir jalan, yang dikenal sebagai warung, yang menjual kebutuhan sehari-hari seperti makanan dan barang-barang rumah tangga.

Olala

Mereka adalah bagian integral dari masyarakat, khususnya di kota-kota kecil dan kabupaten di luar ibukota Jakarta, dan merupakan hampir tiga perempat (72%) dari populasi negara. $47 miliar dalam penjualan barang konsumsi.

Namun, banyak yang masih mengandalkan cara tradisional untuk mengisi kembali persediaan mereka dengan menutup toko mereka ketika mereka mengunjungi pedagang grosir untuk membeli barang.

Mereka sangat dibatasi oleh jejak fisik yang dapat mereka akses.

Abhayk Anand

Direktur Pelaksana, Sequoia India

“Pada dasarnya dijalankan oleh satu atau dua orang, yang bertindak sebagai konsumen. Mereka pemilik perusahaan; Dia.

“Bagi mereka untuk memanfaatkan rantai pasokan offline, itu sebenarnya sangat tidak efisien. Mereka harus pergi ke pasar lokal, dan menghabiskan berjam-jam mencari tahu apa yang mereka beli, dari mana mereka bisa membelinya. Secara keseluruhan, mereka sangat dibatasi oleh jejak fisik yang dapat mereka akses.”

Mengandalkan pengalaman Amazon

Mehra ingin menyederhanakan proses ini dengan membuat platform perdagangan B2B yang memungkinkan pemilik kios memesan saham dengan harga bersaing dan mengirimkannya ke toko mereka dengan sedikit biaya.

Jadi dia meminta kontak e-commerce untuk membantunya mencapai visi.

Pendiri Snake, Riky Southeast, Derry Sakti, dan Alan Wong.

Olala

Mantan kolega Amazon Alan Wong, Ricky Tenggara dari Lazada, dan CEO Procter & Gamble Dairy Sakti membentuk tim pendiri.

Dia berkata, “Kami mempelajari semua hal ini di Amazon, dan kami mempelajari semua hal ini di sekolah bisnis. Bagaimana kami bisa memasukkan sebagian dari itu ke dalam smartphone kecil ini dan membantu mereka menghasilkan lebih banyak uang dan menghemat lebih banyak uang?” Mehra.

Kekuatan dalam epidemi

Pekerjaan dimulai dengan awal yang stabil. Tetapi dalam beberapa bulan setelah peluncurannya pada Januari 2020, sebuah pandemi melanda, membuat permintaan untuk layanan seperti AlUla semakin mendesak.

Penutupan tersebut membuat pemilik kios sulit mendapatkan barang dagangan dari pedagang grosir, bahkan ketika permintaan pelanggan untuk kebutuhan sehari-hari terus meningkat. Hal ini menyebabkan banyak toko kecil menjadi ramai di peron.

Kebutuhan di pasar benar-benar berubah. Dalam penguncian, prioritas pertama Anda adalah mendapatkan makanan Anda, adalah mendapatkan hal-hal yang Anda konsumsi.

Nippon Mehra

Co-founder dan CEO, AlUla

Ula memiliki puluhan ribu pedagang di platformnya selama puncak pandemi.

Olala

“Tambahan yang paling menarik untuk perusahaan adalah Jeff Bezos, yang telah berinvestasi dan jelas-jelas memvalidasi bisnis ini. Tetapi ada sejumlah orang pintar lain yang telah bergabung dengan kami di sepanjang jalan,” kata Anand dari Sequoia India.

Agenda pertumbuhan yang ambisius

Pada Oktober 2021, Ula menutup tur Seri B-nya, mengumpulkan $87 juta. Mehra mengatakan uang itu akan digunakan untuk memperluas penawaran pasar yang ada, serta meluncurkan apa yang disebut layanan beli sekarang, bayar nanti untuk memberikan kredit mikro kepada pemilik toko.

Dalam 18 bulan ke depan, CEO berharap dapat melipatgandakan jumlah merchant yang bekerja sama dengan Ula dari 70.000 hari ini menjadi 300.000. Dia juga berharap dapat membantu pedagang memperluas ke kategori baru seperti pakaian dan teknologi, dengan tujuan akhir untuk menggandakan pendapatan mereka.

Inilah yang akan mengarah pada bentuk baru ritel. Bukan sesuatu yang pernah kita lihat di AS…ini akan menjadi solusi unik untuk Indonesia.

Nippon Mehra

Co-founder dan CEO, AlUla

READ  Indonesia dan Denmark menandatangani perjanjian untuk meningkatkan ekonomi hijau