POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Intervensi penurunan berat badan baru menargetkan keinginan bawaan untuk makan

Dengan menggunakan intervensi penurunan berat badan alternatif baru yang bertujuan untuk meningkatkan respons seseorang terhadap isyarat rasa lapar internal dan kemampuan mereka untuk menolak makanan, orang-orang yang paling merespons makanan kehilangan lebih banyak berat badan dan, yang terpenting, lebih berhasil dalam mempertahankan berat badan.

Sebuah tim melaporkan bahwa orang yang paling merespons makanan kehilangan lebih banyak berat badan dan, yang penting, lebih berhasil dalam menjaga berat badan menggunakan intervensi penurunan berat badan alternatif baru yang bertujuan untuk meningkatkan respons seseorang terhadap isyarat rasa lapar internal dan kemampuan mereka untuk menolak makanan. Dipimpin oleh para ahli dari University of California San Diego (UCSD) dalam edisi online 18 Mei 2022 Jaringan JAMA terbuka.

“Ada individu yang sangat responsif terhadap makanan. Artinya, mereka tidak bisa menolak makanan dan/atau tidak bisa berhenti memikirkan makanan,” kata penulis pertama Keri N. Botel, Ph.D., profesor di University of California, San Diego. di Herbert Wertheim School of Public Health and Science Human Longevity dan di College of Medicine, Department of Pediatrics.

Sekitar 74% orang dewasa di Amerika Serikat kelebihan berat badan atau obesitas. Program penurunan berat badan perilaku, yang meliputi menghitung kalori, adalah pengobatan pertama. Tetapi tidak semua orang merespons, dan kebanyakan orang mendapatkan kembali berat badan mereka yang hilang.

Bagi mereka yang merasa sulit untuk menolak makanan, menurunkan berat badan bisa menjadi tantangan yang cukup berat. Respon nutrisi ini bersifat genetik dan dibentuk oleh faktor lingkungan dan individu.

Dalam Uji Klinis Acak Memberikan Intervensi Kolaboratif Dewasa untuk Perubahan Sempurna (PACIFIC), peneliti membandingkan intervensi mereka, yang disebut pengaturan isyarat, dengan program penurunan berat badan perilaku, kelompok kontrol, dan kelompok yang menggabungkan peraturan isyarat dan program perilaku.

Penurunan berat badan sebanding setelah 24 bulan antara individu dalam daftar sinyal dan program penurunan berat badan perilaku.

Namun, peserta dalam “regulasi pensinyalan” menstabilkan berat badan mereka dan mempertahankannya sementara peserta dalam kelompok lain mendapatkan kembali berat badan mereka di tengah perawatan ketika kunjungan klinik dikurangi menjadi bulanan.

“Temuan kami menunjukkan bahwa mekanisme nafsu makan yang ditargetkan oleh daftar sinyal mungkin sangat penting untuk penurunan berat badan di antara individu yang mengalami kesulitan menolak makanan dan dapat digunakan dalam pendekatan pengobatan yang dipersonalisasi,” kata Butell.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, kelebihan berat badan dan obesitas merupakan faktor risiko penyakit jantung, stroke, diabetes tipe 2, dan beberapa jenis kanker, yang semuanya merupakan penyebab utama kematian yang dapat dicegah.

Selama periode 12 bulan, 271 orang dewasa berusia 18 hingga 65 tahun menghadiri 26 sesi terapi kelompok. Semua diminta untuk melakukan setidaknya 150 menit aktivitas fisik sedang atau berat per minggu.

Intervensi regulasi sinyal tidak meresepkan peserta diet. Sebagai gantinya, dia berlatih untuk menggunakan isyarat alami tentang kapan harus makan daripada berfokus pada kalori, meningkatkan toleransi terhadap keinginan mengidam, dan berfokus pada menghalangi dorongan untuk makan makanan yang enak saat Anda tidak lapar secara fisik.

Makanan yang enak – biasanya makanan yang mengandung banyak gula atau lemak dengan tambahan garam dan rasa – merangsang sistem penghargaan otak dan bisa sangat sulit untuk ditolak.

Kelompok kontrol memberikan pendidikan gizi, dukungan sosial, dan pelatihan mental. Program penurunan berat badan berdasarkan perilaku menggambarkan diet, makanan yang dibatasi kalori, menghindari makan berlebihan, dan penekanan pada pembatasan kalori. Program gabungan menggabungkan fokus pada diet dan asupan energi dari program penurunan berat badan perilaku dengan regulasi sinyal, termasuk pengelolaan isyarat lapar.

“Individu yang membutuhkan bantuan menurunkan berat badan dapat mencari program ‘pengaturan sinyal’ jika penurunan berat badan perilaku tidak berhasil untuk mereka, jika mereka merasa kesulitan menahan makan, atau jika mereka tidak pernah merasa kenyang,” kata Butell.

Regulasi sinyal disajikan dalam uji klinis acak lain yang disebut Solusi lapar dan makan dan masuk Pusat UCSD untuk Makan Sehat dan Penelitian Aktivitas Bouelle mana yang menjadi manajernya.

Referensi: “Pengaruh intervensi baru yang menargetkan ciri-ciri nafsu makan pada indeks massa tubuh di antara orang dewasa yang kelebihan berat badan atau obesitas: uji klinis acak” 18 Mei 2022, Jaringan JAMA terbuka.
DOI: 10.1001 / jamanetworkopen.2022.12354

Rekan penulis adalah: Dawn M. Eichen, David R. Strong, Dong-Jin Eastern Kang-Sim, Cheryl L. Rock, semuanya dari UC San Diego; Carol B, Peterson, Universitas Minnesota; WBS Marcus, Universitas Brown.

Penelitian ini didanai sebagian oleh National Institutes of Health (R01DK103554, UL1TR001442).

READ  Hujan meteor malam ini! Ini adalah waktu terbaik untuk menonton