POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inilah seberapa cepat Anda dapat menginfeksi kembali virus COVID setelah Anda sakit

beberapa bulan Di masa lalu, kami berpikir bahwa pulih dari COVID-19 berarti kemungkinan tertular virus lagi segera rendah. Ilmuwan Memikirkan Kami dilindungi setidaknya selama enam bulan setelah infeksi awal.

Tetapi sekarang, karena varian BA.5 yang sangat menular menyebar ke seluruh negeri, semakin banyak infeksi yang terdeteksi pada orang yang pernah menderita COVID sekali, jika bukan dua kali, sebelumnya.

“Infeksi ulang disebabkan oleh beberapa alasan, termasuk tindakan pencegahan keamanan yang lebih santai seperti penyembunyian dan jarak sosial, serta tingkat antibodi yang lebih rendah dan mutasi virus tambahan, yang dapat menyebabkan pelarian kekebalan melalui subvarian omicron,” Pablo Benalusa McMasterD., asisten profesor mikrobiologi dan imunologi di Fakultas Kedokteran Universitas Northwestern Feinberg dan penasihat Departemen Kesehatan Masyarakat Illinois, mengatakan kepada HuffPost.

Selain SARS-CoV-2, ada empat virus corona lain yang menyebar dan menyebabkan flu biasa. Virus ini diketahui menginfeksi kembali orang setelah rata-rata 12 bulan. Meskipun ada harapan bahwa kita pada akhirnya akan mendapatkan kekebalan kawanan terhadap COVID, SARS-CoV-2 tampaknya berperilaku seperti virus corona lain yang kita hadapi dari tahun ke tahun.

“Ekstrapolasi dari data dengan virus corona lain, infeksi ulang dengan varian SARS-CoV-2 diharapkan,” kata Penaloza-MacMaster, mencatat bahwa BA.5 juga mengandung beberapa mutasi pada protein spike yang memudahkan virus corona masuk dan menempel pada sel kita. Mutasi ini membantu tampak agak tidak terlihat oleh antibodi yang diproduksi oleh tubuh selama infeksi dan vaksinasi sebelumnya.

Sulit untuk mengatakan seberapa cepat orang akan terinfeksi lagi, kata Xu. Waktu ini sangat tergantung pada terakhir kali Anda divaksinasi atau ditingkatkan, keadaan sistem kekebalan Anda, usia Anda, dan adanya kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Bentuk Anda terakhir terinfeksi dan kapan juga memengaruhi risiko infeksi ulang Anda. sebuah Studi pra-cetak Baru-baru ini dari Qatar ditemukan bahwa kemanjuran infeksi pra-omikron (misalnya delta atau alfa) terhadap infeksi BA.5 adalah sekitar 28% sedangkan infeksi omikron terhadap infeksi BA.5 mendekati 80%.

Ini kemungkinan ada hubungannya dengan jumlah vaksin yang dimiliki orang pada waktu itu dan ketika orang terinfeksi, menurut Julie Parsonetteseorang ahli epidemiologi penyakit menular di Stanford University of Medicine.

“Jika Anda pernah mengalami delta, Anda sudah memilikinya dalam waktu yang relatif lama, dan jika Anda memiliki omicron, Anda baru saja mengalaminya dan itu bisa berarti kekebalan Anda mungkin sedikit lebih baik hanya karena belum ‘tidak berkurang,” kata Parsonette.

Kebanyakan orang kemungkinan masih akan terlindungi dengan baik selama beberapa bulan, kata Shaw, tetapi setelah enam bulan, kekebalan yang mencegah infeksi bergejala kemungkinan akan berkurang secara signifikan. Beberapa orang adalah Infeksi ulang dalam waktu kurang dari empat minggu.

Menurut Parsonnet, tidak peduli berapa kali seseorang terinfeksi, tidak ada cara untuk memastikan mereka 100% aman dari terkena COVID lagi. “Saya tidak berpikir ada orang yang bisa mengatakan, ‘Saya kebal – saya tidak akan memahaminya,'” kata Parsonette.

Meskipun kita tidak dapat mencegah infeksi ulang (belum), sebagian besar akan tidak terlalu parah karena tubuh memiliki respons kekebalan memori yang kemungkinan akan tetap utuh selama bertahun-tahun. Penaloza-MacMaster mengatakan bahwa meskipun gejala tergantung pada orangnya, mereka mungkin termasuk sakit kepala, kesulitan bernapas, batuk, kelelahan, demam, dan lain-lain – atau tidak ada gejala sama sekali. Dia menambahkan, gejala juga tergantung pada jenis virus dan jumlah virus yang terpapar pada seseorang.

READ  Mengapa NASA mencoba menabrakkan Bumi ke Mars?

Pada saat yang sama, infeksi – bahkan jika tidak terlalu parah – dapat menyebabkan masalah kesehatan baru. sebuah Studi pra-cetak dari Fakultas Kedokteran Universitas Washington baru-baru ini menemukan bahwa infeksi COVID yang berulang meningkatkan risiko masalah kesehatan yang berkelanjutan — seperti masalah paru-paru dan jantung, gangguan pencernaan atau ginjal — setelah infeksi. “Ada kemungkinan bahwa beberapa konsekuensi tak terduga untuk sistem organ ini akan meningkat seiring dengan infeksi yang kembali lagi nanti,” kata Shaw.

Vaksin dan booster masih berfungsi dengan baik untuk melindungi kita dari hasil yang berbahaya, bahkan dengan varian baru. vaksinasi Ini mengarah pada respons imun yang lebih kuat terhadap konsekuensi parah COVID-19, itulah sebabnya mengapa sangat penting untuk tetap mengikuti perkembangan dosis booster.

“Jelas, vaksin dan infeksi sebelumnya masih melindungi dari penyakit parah dan penyakit serius, dan itu sisi baiknya,” kata Parsonette.

Para ahli masih mempelajari tentang COVID-19. Informasi dalam cerita ini adalah apa yang diketahui atau tersedia pada saat publikasi, tetapi panduannya dapat berubah saat para ilmuwan mempelajari lebih lanjut tentang virus tersebut. Permisi Lihat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Untuk rekomendasi terbaru.