POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ini bisa menjadi planet pertama yang mengorbit 3 bintang sekaligus

‘Star Wars’ salah, kata Rebecca Nealon dari University of Warwick di Inggris, salah satu penulis makalah tersebut.

Para ilmuwan sedang mencari planet yang mengorbit tiga bintang, dan mereka menemukan kemungkinan petunjuk di sistem lain, Ji Ji Tao, yang terletak sekitar 450 tahun cahaya dari Bumi. Tetapi para peneliti mengatakan celah di cincin debu-gas GW Ori menjadikannya contoh yang lebih menarik.

“Ini mungkin bukti pertama dari planet melingkar yang mengebor lubang secara real time,” kata Jeremy Smallwood dari University of Nevada, Las Vegas, penulis utama makalah penelitian baru.

William Welch, seorang astronom di San Diego State University, mengatakan para peneliti “telah membuat kasus yang bagus. Jika ini ternyata sebuah planet, itu akan menjadi sangat keren.”

Alison Young dari Universitas Leicester di Inggris, yang berpendapat bahwa bintang JWUri telah menyebabkan lubang di piringan sistem, bukan planet, mencatat bahwa pengamatan dari teleskop ALMA dan Teleskop Sangat Besar di Chili dalam beberapa bulan mendatang bisa mengakhiri kontroversi.

“Kami akan dapat mencari bukti langsung dari sebuah planet di dalam piringan,” kata Dr. Young.

Jika hipotesis planet dikonfirmasi, sistem akan memperkuat gagasan bahwa pembentukan planet adalah hal biasa. Sudah diketahui bahwa banyak dunia, yang dikenal sebagai planet melingkar, mengorbit dua bintang secara bersamaan. Tetapi sulit untuk mendapatkan planet melingkar – meskipun ada perkiraan setidaknya sepuluh Semua bintang dikelompokkan ke dalam sistem tiga atau lebih. Namun, kemungkinan kehadiran mereka menunjukkan bahwa planet-planet berasal dari semua jenis tempat, bahkan di sini dalam sistem yang paling eksotis ini.

“Tiga bintang tidak cukup untuk membunuh pembentukan planet,” kata Dr. Nelon.

READ  Kupu-kupu ini adalah kupu-kupu pertama yang punah di Amerika Serikat karena ulah manusia

Ini menunjukkan bahwa planet ekstrasurya cenderung muncul di lokasi yang semakin tidak biasa. “Apa yang telah kami pelajari adalah bahwa setiap saat planet dapat terbentuk, mereka melakukannya,” kata Sean Raymond, astronom dari Universitas Bordeaux di Prancis, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.