POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inggris khawatir penarikan pasukan AS dari bandara Kabul dalam beberapa hari | Afganistan

Inggris khawatir pasukan AS dapat menarik diri dari Bandara Internasional Kabul dalam beberapa hari, menempatkannya pada risiko penutupan dan meningkatkan kekhawatiran tentang pengangkutan udara darurat ribuan orang dari kota itu. Afganistan.

Pemerintah dan sumber keamanan mengatakan mereka tidak dapat menjamin berapa lama AS akan mempertahankan 6.000 pasukannya di lapangan, dan memperingatkan bahwa Inggris tidak dapat melanjutkan penyelamatan tanpa mereka. Mereka juga menunjukkan bahwa Inggris tidak berurusan dengan Taliban secara langsung Karena keamanan atau masalah lainnya Setelah kelompok militan menguasai ibukota Afghanistan.

The Guardian telah mengetahui bahwa beberapa di pemerintahan, bagaimanapun, percaya ada pergeseran oleh menteri dan militer Inggris ke arah berurusan langsung dengan Taliban dan melegitimasi peran mereka – sebuah posisi yang akan membuat marah mereka yang percaya bahwa mereka tidak berubah.

Jenderal Sir Nick Carter, komandan angkatan bersenjata Inggris, mengatakan pada hari Rabu bahwa dia yakin Taliban menginginkan “Afghanistan yang inklusif” dan menggambarkan mereka sebagai “anak desa” yang memiliki “kehormatan di hati dari apa yang mereka lakukan”. Menanggapi pertanyaan melalui Sky News tentang penindasan Taliban terhadap perempuan, Carter berkata: “Saya pikir mereka telah berubah dan menyadari bahwa Afghanistan telah berevolusi dan peran penting yang dimainkan perempuan dalam evolusi itu.”

Boris Johnson juga mengisyaratkan kemungkinan mengakui Taliban bersama-sama dengan negara lain, beritahu para deputiKami akan menilai rezim ini berdasarkan pilihan yang dibuat dan tindakannya, bukan apa yang dikatakannya.

Sebuah sumber pemerintah Inggris mengatakan ketidakpastian tentang tindakan Taliban, dan posisi AS, berarti Inggris ingin menyelesaikan evakuasi secepat mungkin, dengan mengatakan: “Ada pandangan realistis bahwa kami ingin pergi secepat mungkin.”

Bandara di Kabul adalah Adegan kekacauan minggu ini Tetapi sejak itu telah diamankan oleh Amerika Serikat sebelum batas waktu evakuasi 31 Agustus yang dijadwalkan. Sebuah sumber mengatakan upaya Inggris untuk mendapatkan jaminan dari AS tentang jadwal ini belum terbukti berhasil, meskipun Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mentweet pada hari Selasa bahwa negara itu akan mempertahankan bandara untuk “mengeluarkan semua orang Amerika dari Afghanistan”.

READ  Ribuan orang berkumpul untuk 'merangkul' Danau Mar Menor yang sekarat di Spanyol

Sebanyak 700 warga Inggris, Afghanistan dan lainnya diterbangkan dari Kabul pada Selasa, menurut angka resmi, sehingga total menjadi lebih dari 1.150 dari 6.000, setengah dari mereka adalah warga negara Inggris dan ganda dan sisanya adalah warga Afghanistan yang memenuhi syarat. Menetap di Inggris karena sebelumnya mereka membantu Inggris. Dari 1.150, 300 adalah orang Inggris.

Carter mengatakan dia memperkirakan tujuh pesawat akan terbang ke Kabul, memungkinkan hingga 1.000 orang lagi untuk pergi pada hari Rabu. “Situasi sudah stabil sejak akhir pekan, tetapi masih belum stabil,” katanya.

Pengoperasian bandara juga bergantung pada Taliban, yang kini mengendalikan perimeternya. tentara Para ahli mengatakan mudah untuk menutup bandara dengan menembakkan mortir atau peluru ke landasan.

Masalah khusus adalah sulitnya mendapatkan orang yang memenuhi syarat ke bandara. Beberapa warga Inggris disarankan untuk mengatakan, di pos pemeriksaan Taliban, bahwa mereka ingin “pergi ke bandara dan meninggalkan negara”, yang mereka khawatirkan akan menempatkan mereka pada risiko pembalasan.

Apa arti kekuasaan Taliban bagi Afghanistan?  Penjelasan video
Apa arti kekuasaan Taliban bagi Afghanistan? Penjelasan video

Sebuah sumber keamanan mengatakan Inggris harus bergantung pada “perantara yang tidak nyaman” dalam berurusan dengan Taliban, yang memiliki perjanjian terpisah dengan AS untuk memungkinkannya melakukan penarikan. Orang dalam juga mengakui bahwa Inggris memiliki intelijen terbatas tentang apa yang terjadi di luar Kabul.

Wawancara Carter dengan Sky News yang mengikuti a konferensi pers Taliban Pada hari Selasa, itu memicu reaksi marah di antara anggota parlemen. Anggota parlemen konservatif Nusrat Ghani mengatakan kepada Guardian: “Tidak ada wanita Afghanistan yang mengungkapkan optimisme naif seperti itu tentang Taliban. Mereka tidak berubah, wanita bersembunyi di rumah karena takut menjadi guru dan pengacara, dan baru kemarin seorang wanita terbunuh di Afghanistan karena dia tidak menutupi rambutnya. ”

Caroline Knox, ketua Komite Kesetaraan Partai Konservatif, mengatakan: “Saya lebih suka menilai mereka dengan tindakan mereka daripada kata-kata mereka. Lihatlah gambar-gambar jalan-jalan di Kabul, wanita telah menghilang dan menghilang, terutama mereka yang memiliki jenis kepemimpinan apa pun. peran. Walikota sipil, aktivis, jurnalis, dan hakim. Wanita. Mereka yang kami dorong untuk maju membangun masyarakat sipil di Afghanistan adalah yang paling rentan terhadap pembalasan.”

Anggota parlemen dari Partai Buruh Stella Creasy mengatakan: “Siapa pun yang menganggap janji Taliban untuk hak-hak perempuan sudah cukup – seolah-olah kesetaraan adalah kemampuan untuk meninggalkan rumah sendirian – harus bertanya apakah mereka akan senang hidup di bawah pembatasan ini dan merasa sebagai warga negara yang setara. . “

Ditanya tentang posisi Carter, juru bicara Johnson mengatakan: “Itu mencerminkan apa yang diklaim Taliban.”