POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Informasi yang salah membuktikan tantangan bagi upaya bantuan gempa Jepang

Informasi yang salah membuktikan tantangan bagi upaya bantuan gempa Jepang

Masyarakat yang mengalami kesulitan pasca gempa bumi pada Tahun Baru yang melanda Jepang tengah menghadapi tantangan tambahan berupa misinformasi di media sosial, sehingga mendorong para ahli untuk memperingatkan masyarakat agar berpikir dua kali sebelum membagikan laporan yang tidak bersumber.

“Saya menyimpan ponsel cerdas, kunci, dan uang di saku saat saya tidur,” kata seorang pria berusia 45 tahun yang tinggal di pusat evakuasi di Nanao, Prefektur Ishikawa. Dia menambahkan: “Ada informasi di media sosial tentang orang-orang mencurigakan” yang berkeliaran di sekitar lokasi bencana.

Pria tersebut mengatakan, dia menerima foto dari seorang kenalan sebuah truk berwarna perak yang katanya digunakan dalam perampokan rumah yang penghuninya telah dievakuasi pasca gempa. Foto itu menunjukkan plat nomor mobil tersebut.

Dia memutuskan untuk memberi tahu orang lain setelah dia diberitahu bahwa informasi tersebut telah menyebar di Internet.

Seorang pria menunjukkan foto yang digambarkan di media sosial sebagai mobil mencurigakan yang disimpan di ponsel cerdasnya di Nanao, Prefektur Ishikawa, pada 7 Januari 2023. (Gambar telah dipotong sebagian karena alasan privasi) (Kyodo)

Peringatan segera disebarkan ke beberapa tempat penampungan, namun kemudian dipastikan bahwa truk tersebut dimiliki oleh sebuah perusahaan telekomunikasi dan dikemudikan oleh para pekerja yang berada di area tersebut untuk memperbaiki stasiun telepon seluler.

Perusahaan tersebut mengatakan: “Kami berupaya membantu mereka yang terkena dampak bencana.” “Penyebaran informasi yang salah sangat disayangkan.”

Meskipun tidak jelas siapa yang pertama kali memposting informasi tersebut, penyebaran cepatnya dipicu oleh seseorang yang meminta orang-orang di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, untuk mempostingnya bersama dengan foto kendaraan tersebut.

Orang ini kemudian menyadari informasinya salah, menghapus postingan tersebut, dan meminta maaf. Namun gambar itu diposkan ulang lebih dari seribu kali.

READ  China dan ASEAN memuji pencapaian di bawah kemitraan strategis yang komprehensif, bersumpah untuk memperdalam hubungan - Xinhua

Saya sangat menyayangkan tindakan ini,” kata warga Semenanjung Noto, wilayah yang paling terdampak gempa berkekuatan 7,6 SR itu. Pengalaman tersebut tidak akan menghalangi mereka untuk terus menyebarkan informasi mengenai wilayah yang terkena dampak.

Dalam kasus terpisah, seorang wanita berusia 40-an di Ishikawa menjadi korban misinformasi setelah alamat rumahnya dibagikan di X dalam sebuah postingan mencari bantuan untuk “putranya yang terjebak” di rumah yang runtuh.

Wanita tersebut dihubungi oleh kenalannya dan polisi, namun tidak hanya rumahnya rusak ringan, dia juga tidak memiliki anak laki-laki.

Dia berkata: “Tidak dapat diterima untuk ikut campur dalam pekerjaan polisi selama keadaan darurat,” dan menuntut agar postingan tersebut dihapus.

Perdana Menteri Fumio Kishida juga menyoroti masalah misinformasi setelah gempa bumi, dan mengimbau masyarakat untuk “menahan diri” dari menyebarkan informasi palsu dan jahat.

Pada gempa bumi tahun 2016 yang melanda Prefektur Kumamoto, seorang pria yang menyebarkan rumor palsu tentang seekor singa yang melarikan diri dari kebun binatang ditangkap dengan tuduhan mengganggu operasional kebun binatang.

“Jika Anda menganggap serius informasi yang tidak berdasar dan menyebarkannya, hal itu dapat membingungkan,” kata Jun Sakamoto, seorang profesor yang berspesialisasi dalam literasi media di Universitas Hosei. “Tidak masalah apakah Anda mempostingnya dengan rasa keadilan atau kebencian.”

Sakamoto mengatakan sulit untuk sepenuhnya menghapus informasi yang meragukan. Namun dia juga berkata: “Jika Anda merasa kekurangan bukti, penting untuk angkat bicara dan bertanya: Apa dasarnya?”


Cakupan terkait:

Lebih dari 300 orang hilang setelah gempa bumi di Jepang karena salju menghambat upaya penyelamatan

Pencarian berlanjut di daerah yang dilanda gempa Jepang tengah di tengah hujan lebat

Seorang wanita diselamatkan lima hari setelah gempa Jepang, dan jumlah korban tewas melebihi 120 orang

READ  CMG: 10 berita bisnis global teratas pada tahun 2022